PKL dan Parkir Liar Kembali Bikin Macet Kebayoran Lama

Kompas.com - 12/05/2014, 11:34 WIB
Parkir liar di depan PD Pasar Kebayoran Lama jadi penyebab kemacetan di kawasan itu, Senin (12/5/2014) Warta Kota/Dwi RizkiParkir liar di depan PD Pasar Kebayoran Lama jadi penyebab kemacetan di kawasan itu, Senin (12/5/2014)
EditorAna Shofiana Syatiri

JAKARTA, KOMPAS.com - Kawasan Kebayoran Lama, persisnya di sekitar PD Pasar Jaya Kebayoran Lama, Jakarta Selatan, kembali macet. Bukan hanya karena PKL yang kembali turun ke jalan, parkir liar juga kembali menjamur di kawasan tersebut.

Tidak cukupnya lahan parkir yang berada di pelataran gedung pasar menyebabkan barisan kendaraan milik pedagang maupun pengunjung pasar dialihkan oleh juru parkir untuk menempati atas trotoar hingga sebagian bahu jalan. Tidak hanya sepeda motor, beberapa mobil boks maupun pikap juga terlihat diparkirkan secara paralel hingga menutup satu dari empat lajur yang tersedia.

Kondisi serupa pun terlihat pada satu lajur lainnya. Akibatnya arus lalulintas terpantau padat merayap karena para PKL hanya menyisakan dua dari empat lajur bagi kendaraan untuk melintas.

"Parah macetnya bang, sudah tahu enggak muat, masih dipaksain juga, jadi sempit jalannya. Ya, hasilnya jadi macet. Coba tolong dinas terkait tertibin, sudah puluhan tahun PKL sama parkir liar kayak begini, katanya awal tahun mau ditertibin, ini sudah mau lebaran lagi belum digusur-gusur," jelas Rio (29), seorang pengendara Honda Vario B3799SIT sembari menunjuk depan Gedung PD Pasar Jaya Kebayoran Lama yang penuh dengan parkir kendaraan hingga ke badan jalan.

Dirinya menyayangkan lambatnya gerakan Pemkot Jakarta Selatan dalam menata PKL Kebayoran Lama. Karena, seperti diketahui bersama, kondisi semrawut, kumuh dan kemacetan sudah menjadi pemandangan umum pada lokasi tersebut.

Menanggapi aktivitas parkir liar di sekitar gedung PD Pasar Jaya Kebayoran Lama, Kasudin Perhubungan Jakarta Selatan, Arifin HM mengatakan kalau dirinya akan secara langsung menerjunkan anggotanya dan segera melakukan penertiban. Apalagi, tambahnya, sumber kemacetan lainnya adanya pangkalan liar angkot yang biasa mangkal mulai dari persimpangan Pasar Jalan Raya Kebayoran Lama hingga ke arah Pasar Cidodol, Jakarta Selatan.

"Kami akan turunkan segera anggota ke lokasi. Tindakan tegas berupa pencabutan pentil untuk parkir liar dan peringatan kepada sopir angkot juga akan diberikan. Karena memang lokasi itu rawan pangkalan liar, walaupun sudah sering kami tertibkan, seperti di pasar-pasar lainnya, sopir angkot masih membandel karena ramai cari sewa," jelas Arifin.



Sumber Warta Kota
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Seorang Pengemudi Ojol Jotos Karyawan Toko Roti di Pondok Gede

Seorang Pengemudi Ojol Jotos Karyawan Toko Roti di Pondok Gede

Megapolitan
Polisi Periksa RT hingga Camat Tanah Abang Terkait Kerumunan di Acara Rizieq

Polisi Periksa RT hingga Camat Tanah Abang Terkait Kerumunan di Acara Rizieq

Megapolitan
Polisi Pastikan Rizieq Shihab Akan Dites Swab Sebelum Diperiksa soal Kerumunan di Petamburan

Polisi Pastikan Rizieq Shihab Akan Dites Swab Sebelum Diperiksa soal Kerumunan di Petamburan

Megapolitan
Kasus Terkonfirmasi Covid-19 di Bekasi Tembus 10.000, KBM Tatap Muka Tetap Jalan

Kasus Terkonfirmasi Covid-19 di Bekasi Tembus 10.000, KBM Tatap Muka Tetap Jalan

Megapolitan
Pemkot Jaktim Bakal Terus Bangun Bank Sampah di Tiap RW

Pemkot Jaktim Bakal Terus Bangun Bank Sampah di Tiap RW

Megapolitan
UPDATE 30 November: 10.112 Pasien Covid-19 Dirawat di Jakarta

UPDATE 30 November: 10.112 Pasien Covid-19 Dirawat di Jakarta

Megapolitan
Komisi A DPRD DKI Sebut Pencopotan Wali Kota Jakarta Pusat Sudah Sesuai Aturan

Komisi A DPRD DKI Sebut Pencopotan Wali Kota Jakarta Pusat Sudah Sesuai Aturan

Megapolitan
Surat Suara yang Diterima KPU Tangsel Kurang 1.035 Lembar

Surat Suara yang Diterima KPU Tangsel Kurang 1.035 Lembar

Megapolitan
Direksi RS Ummi dan MER-C Penuhi Panggilan Polisi soal Kontroversi Tes Swab Rizieq Shihab

Direksi RS Ummi dan MER-C Penuhi Panggilan Polisi soal Kontroversi Tes Swab Rizieq Shihab

Megapolitan
Pemkot Bekasi Akan Tambah Tempat Tidur Pasien Covid-19 di Stadion Patriot

Pemkot Bekasi Akan Tambah Tempat Tidur Pasien Covid-19 di Stadion Patriot

Megapolitan
854 Surat Suara Pilkada Tangsel Cacat, Bakal Dimusnahkan Jelang Pencoblosan

854 Surat Suara Pilkada Tangsel Cacat, Bakal Dimusnahkan Jelang Pencoblosan

Megapolitan
Polisi Tangkap Komplotan Begal Pesepeda, Pemimpinnya Ditembak Mati

Polisi Tangkap Komplotan Begal Pesepeda, Pemimpinnya Ditembak Mati

Megapolitan
Positif Covid-19, Wagub DKI Disebut OTG

Positif Covid-19, Wagub DKI Disebut OTG

Megapolitan
Total Kasus Terkonfirmasi Covid-19 di Kota Bekasi Tembus 10.000, Pemkot: Tidak Ada Masalah

Total Kasus Terkonfirmasi Covid-19 di Kota Bekasi Tembus 10.000, Pemkot: Tidak Ada Masalah

Megapolitan
Wisma Atlet Dikhawatirkan Penuh Jika Tak Ada Penurunan Kasus Covid-19

Wisma Atlet Dikhawatirkan Penuh Jika Tak Ada Penurunan Kasus Covid-19

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X