Kompas.com - 11/11/2014, 21:18 WIB
Dwiki terdakwa kasus dugaan penganiayaan siswa SMA 3 terpukul dan terus menciumi ibunya, L, di sel tahanan Pengadilan Negeri Jakarta Selatan seusai mendengar tuntutan jaksa. Selasa (4/11/2014) Adysta Pravitra RestuDwiki terdakwa kasus dugaan penganiayaan siswa SMA 3 terpukul dan terus menciumi ibunya, L, di sel tahanan Pengadilan Negeri Jakarta Selatan seusai mendengar tuntutan jaksa. Selasa (4/11/2014)
|
EditorDesy Afrianti
JAKARTA, KOMPAS.com - Kuasa hukum Dwiki Hendra Saputra, terdakwa kasus penganiayaan yang menyebabkan kematian Arfiand Caesar Al-Irhami atau Aca (16) siswa SMAN 3 Setiabudi, Jakarta, Dominggus, membacakan pembelaan atas tuntutan jaksa terhadap kliennya di Pengadilan Negeri Jakarta Selatan, Selasa (11/11/2014).

Ia memberi beberapa poin permohonan yang diajukan ke Majelis Hakim dalam menangkis tuntutan jaksa. [Baca: Pengacara: Terdakwa SMA 3 Tak Terbukti Sebabkan Kematian]

"Berdasarkan keterangan saksi-saksi yang terungkap dalam persidangan dan uraian yuridis serta tanggapan terhadap tuntutan jaksa penuntut umum, maka kami penasihat hukum terdakwa memohon berkenan agar Majelis Hakim dapat mempertimbangkan untuk meringankan terdakwa sesuai dengan fakta persidangan," kata Dominggus saat membacakan pembelaan atau pledoi.

Catatan dari Dominggus kepada Majelis Hakim antara lain, menerima dalil-dalil penasihat hukum terdakwa Dwiki Hendra Saputra dengan alasan-alasan hukumnya. [Baca: Terdakwa Kasus SMA 3 Jakarta Dwiki Hendra Dituntut Lebih Berat]

Lalu menyatakan bahwa perbuatan terdakwa Dwiki Hendra Saputra mengakui terus terang kesalahannya menampar di pipi dan melepaskan tas milik terdakwa pada tangan kanan Aca (korban) akan tetapi tidak mengakibatkan kematian.

Dominggus berharap, pembelaan itu dapat dijadikan pertimbangan Majelis Hakim untuk mengambil keputusan yang seadil-adilnya.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email



Video Rekomendasi

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Misteri Kematian Pemuda di Teluknaga, Berawal Dendam Pelaku hingga Pengeroyokan

Misteri Kematian Pemuda di Teluknaga, Berawal Dendam Pelaku hingga Pengeroyokan

Megapolitan
Pemkot Depok Kebut Normalisasi Situ Jatijajar, Bojongsari, dan Pengarengan Jelang Musim Hujan

Pemkot Depok Kebut Normalisasi Situ Jatijajar, Bojongsari, dan Pengarengan Jelang Musim Hujan

Megapolitan
Hampir Seluruh PAUD di Depok Diklaim Siap Sekolah Tatap Muka

Hampir Seluruh PAUD di Depok Diklaim Siap Sekolah Tatap Muka

Megapolitan
Prakiraan Cuaca BMKG Rabu: Sebagian Jakarta dan Bodebek Kemungkinan Hujan Jelang Sore

Prakiraan Cuaca BMKG Rabu: Sebagian Jakarta dan Bodebek Kemungkinan Hujan Jelang Sore

Megapolitan
[POPULER JABODETABEK] Viani Limardi Tuntut PSI Rp 1 Triliun | Komplotan Perampok Beraksi di Cilandak KKO

[POPULER JABODETABEK] Viani Limardi Tuntut PSI Rp 1 Triliun | Komplotan Perampok Beraksi di Cilandak KKO

Megapolitan
Tak Ditilang, Perempuan di Tangerang Diminta Nomor Telepon Lalu Terus Dihubungi Polisi

Tak Ditilang, Perempuan di Tangerang Diminta Nomor Telepon Lalu Terus Dihubungi Polisi

Megapolitan
UPDATE: Tambah 73 Kasus di Depok, 2 Pasien Covid-19 Meninggal

UPDATE: Tambah 73 Kasus di Depok, 2 Pasien Covid-19 Meninggal

Megapolitan
UPDATE: Tambah 8 Kasus di Kota Tangerang, 94 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

UPDATE: Tambah 8 Kasus di Kota Tangerang, 94 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

Megapolitan
Hippindo: Kalau Sertifikasi CHSE Gratis Tanpa biaya, Kami Tak Masalah

Hippindo: Kalau Sertifikasi CHSE Gratis Tanpa biaya, Kami Tak Masalah

Megapolitan
Sidang Hoaks Babi Ngepet di Depok, Saksi Mulanya Tak Tahu Barang yang Diambilnya Babi

Sidang Hoaks Babi Ngepet di Depok, Saksi Mulanya Tak Tahu Barang yang Diambilnya Babi

Megapolitan
ART di Kebon Jeruk Curi Brankas Majikannya Saat Ditinggal ke Luar Negeri

ART di Kebon Jeruk Curi Brankas Majikannya Saat Ditinggal ke Luar Negeri

Megapolitan
UPDATE 28 September: Tambah 15 Kasus Covid-19 dan 10 Pasien Sembuh di Tangsel

UPDATE 28 September: Tambah 15 Kasus Covid-19 dan 10 Pasien Sembuh di Tangsel

Megapolitan
Pengakuan Pencuri Motor di Bekasi: Gaji Rp 2 Juta Kurang buat Kebutuhan Sehari-hari

Pengakuan Pencuri Motor di Bekasi: Gaji Rp 2 Juta Kurang buat Kebutuhan Sehari-hari

Megapolitan
Merasa Aman Beraktivitas di Tangsel, Manusia Silver Hanya Ditahan 2 Hari jika Terjaring Razia

Merasa Aman Beraktivitas di Tangsel, Manusia Silver Hanya Ditahan 2 Hari jika Terjaring Razia

Megapolitan
Keluarga Napi Tewas akibat Kebakaran Lapas Tangerang Akan Gugat Pemerintah ke PTUN

Keluarga Napi Tewas akibat Kebakaran Lapas Tangerang Akan Gugat Pemerintah ke PTUN

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.