Kompas.com - 28/04/2015, 17:23 WIB
Manajer Finance Divine Production Debby Carolina (tengah) menjelaskan soal pesta bikini untuk pelajar, Kamis (28/4/2015). Kompas.com/Unoviana KartikaManajer Finance Divine Production Debby Carolina (tengah) menjelaskan soal pesta bikini untuk pelajar, Kamis (28/4/2015).
|
EditorDesy Afrianti
JAKARTA, KOMPAS.com - Pihak sekolah mengaku telah menerima surat permohonan maaf dari penyelenggara pesta bikini "Splash after Class" untuk pelajar, Divine Production. Namun, mereka tetap melaporkan penyelenggara itu ke polisi.

Menurut Kepala SMA Negeri 29 Jakarta Ratna Budiarti, pencatutan nama sekolah di promosi acara pesta bikini melalui media sosial merusak nama baik sekolah. Karena itu, pihak sekolah menginginkan pemulihan nama baik melalui media sosial juga.

"Kami ingin Divine Production menyatakan permohonan maaf secara terbuka dan menjelaskan sekolah tidak terlibat dalam acara tersebut," kata Ratna di Mapolda Metro Jaya, Selasa (28/4/2015).

Apabila Divine Production sudah melakukan itu, kata Ratna, maka tidak menutup kemungkinan sekolah akan mencabut laporan polisi. Namun, ia tetap menginginkan Divine Production tetap diproses secara hukum.

Sementara itu, Kepala SMA Negeri 53 Jakarta, Dumaria Simanjuntak, mengatakan, proses hukum diharapkan akan memberikan efek jera. Sebab, kata dia, Divine Production terkesan menyepelekan permasalahan ini.

"Mereka mengirim surat permohonan maaf tanpa kop surat, tanpa nama jelas, hanya selembar surat dengan cap Divine Production. Jadi kami abaikan saja," kata Dumaria.

Efek jera tersebut, kata Dumaria, penting supaya tidak ada lagi eksploitasi terhadap anak-anak di bawah umur.

Menurut dia, pesta dengan mengenakan bikini di kolam renang sangat tidak pantas dilakukan oleh pelajar SMA.

Apalagi bila siswa-siswa dilibatkan dalam penjualan tiket acara tersebut. Karena itu, pihak sekolah yang namanya dicatut pun melaporkan Divine Production ke Sentral Pelayanan Kepolisian Terpadu Polda Metro Jaya.

Divine Production dilaporkan atas nama Debby Carolina dengan nomor laporan TBL/ 1627/ IV/ 2015/ PMJ/ Dit Reskrimum tertanggal 28 April 2015. Pasal yang digunakan adalah , Pasal 310 Ayat 2 KUHP tentang Penghinaan.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ocean Park BSD: Harga Tiket dan Cara ke Sana

Ocean Park BSD: Harga Tiket dan Cara ke Sana

Megapolitan
Cara Ke Tebet Eco Park Naik KRL, Transjakarta, dan Mikrotrans

Cara Ke Tebet Eco Park Naik KRL, Transjakarta, dan Mikrotrans

Megapolitan
Branchsto BSD: Harga Tiket dan Cara ke Sana

Branchsto BSD: Harga Tiket dan Cara ke Sana

Megapolitan
Kasus Kekerasan Anak di Serpong, Orangtua Sebut Awalnya Korban Tutupi Kejadian yang Dialaminya

Kasus Kekerasan Anak di Serpong, Orangtua Sebut Awalnya Korban Tutupi Kejadian yang Dialaminya

Megapolitan
Cegah Pohon Lain Tumbang, Camat Larangan Akan Pangkas Daun di Pohon Berdaun Lebat

Cegah Pohon Lain Tumbang, Camat Larangan Akan Pangkas Daun di Pohon Berdaun Lebat

Megapolitan
Cerita Peserta UTBK di UI, Kaget Soal Berbeda dengan Materi yang Dipelajari

Cerita Peserta UTBK di UI, Kaget Soal Berbeda dengan Materi yang Dipelajari

Megapolitan
Syarat dan Cara Daftar Kartu Prakerja Gelombang 29

Syarat dan Cara Daftar Kartu Prakerja Gelombang 29

Megapolitan
Pemprov DKI Diminta Aktif Sosialisasikan PPDB 2022 agar Orangtua Calon Siswa Tak Bingung

Pemprov DKI Diminta Aktif Sosialisasikan PPDB 2022 agar Orangtua Calon Siswa Tak Bingung

Megapolitan
Terpeleset ke Selokan Larangan Tangerang Saat Bermain Air, Bocah 3,5 Tahun Meninggal

Terpeleset ke Selokan Larangan Tangerang Saat Bermain Air, Bocah 3,5 Tahun Meninggal

Megapolitan
Resah karena Diancam dan Diintimidasi oleh Ormas, Warga Kranji Lapor Polisi

Resah karena Diancam dan Diintimidasi oleh Ormas, Warga Kranji Lapor Polisi

Megapolitan
Satu Lagi Pohon Tumbang di Larangan Tangerang, Kali Ini Timpa Truk

Satu Lagi Pohon Tumbang di Larangan Tangerang, Kali Ini Timpa Truk

Megapolitan
Penumpang KA yang Baru Divaksin Dosis Satu Wajib Tunjukkan Hasil Tes Covid-19

Penumpang KA yang Baru Divaksin Dosis Satu Wajib Tunjukkan Hasil Tes Covid-19

Megapolitan
Polres Tangsel Tangkap 4 Pelaku Kekerasan terhadap Anak yang Videonya Viral

Polres Tangsel Tangkap 4 Pelaku Kekerasan terhadap Anak yang Videonya Viral

Megapolitan
Penumpang KA dari Stasiun Gambir dan Pasar Senen Tak Lagi Wajib Bawa Hasil Tes Covid-19, Ini Aturan Lengkapnya...

Penumpang KA dari Stasiun Gambir dan Pasar Senen Tak Lagi Wajib Bawa Hasil Tes Covid-19, Ini Aturan Lengkapnya...

Megapolitan
Bocah 11 Tahun Berkali-kali Diperkosa Paman dan Tetangga di Cengkareng

Bocah 11 Tahun Berkali-kali Diperkosa Paman dan Tetangga di Cengkareng

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.