Kompas.com - 01/06/2015, 10:31 WIB
Penulis Jessi Carina
|
EditorAna Shofiana Syatiri

JAKARTA, KOMPAS.com - Wakil Ketua DPRD DKI Mohamad Taufik menilai awal perselisihan antara Gubernur Basuki Tjahaja Purnama dan Wakil Gubernur Djarot Syaiful Hidayat sedang dimulai. Hal ini mengacu kepada ucapan Ahok (sapaan Basuki) yang menganggap jabatan Djarot saat ini sejajar dengan jabatan deputi karena dilantik oleh Gubernur.

"Ini awal perselisihan mereka, pada akhirnya orang tahu siapa Gubernur. Tiba-tiba dia bilang seperti itu tentang Wagub. Seperti mengecilkan Wagub," ujar Taufik di gedung DPRD DKI, Senin (1/6/2015).

Taufik mengatakan, sewajarnya Ahok tidak perlu berkata seperti itu tentang Djarot. Apabila ingin menegur, kata Taufik, sepantasnya hal tersebut disampaikan secara internal saja.

Ahok tidak perlu mengumbar kekecewaannya terhadap Djarot di depan publik karena akan terlihat perselisihan mereka. Taufik pun mengatakan Ahok tidak boleh sombong karena telah melantik Djarot.

"Ahok itu melantik wakil gubernur karena Undang-undang bukan karena kehebatan seorang gubernur. Bukan karena dia yang melantik wagub lalu disejajarkan dengan deputi. Lantik gubernur itu karena UU. Saya khawatir besok dia berpikir lebih baik engga usah ada wagub," ujar Taufik.

Mengenai permasalah izin Pesta Rakyat Jakarta di Senayan, Taufik mengatakan Djarot benar memberikan dukungan moral terhadap kegiatan-kegiatan seperti itu. Lagi pula, lokasi PRJ berada pada tanah milik Pemerintah Pusat bukan Pemerintah Provinsi DKI.

Sehingga, dalam hal ini bukan kapasitas Djarot atau Pemprov DKI untuk memberi izin. Akan tetapi, dia pun menilai Ahok juga benar dengan mengatakan Djarot harus selalu berkoordinasi dengan Gubernur.

Taufik menilai hal ini hanya soalmis komunikasi dan keduanya hanya mencari simpatik publik saja. "Jadi sepertinya hanya berebut simpatik publik ajalah," ujar Taufik.

Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama mengaku sudah menegur Wakil Gubernur DKI Jakarta Djarot Saiful Hidayat perihal pemberian izin untuk penyelenggaraan Pesta Rakyat Jakarta (PRJ) di Senayan, Jakarta. Bahkan, lanjut dia, Djarot tidak berkoordinasi sama sekali perihal pemberian izin penyelenggaraan PRJ Senayan.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Cara ke Grand Indonesia Naik KRL Commuter Line, Transjakarta, dan MRT

Cara ke Grand Indonesia Naik KRL Commuter Line, Transjakarta, dan MRT

Megapolitan
Terjatuh dari Motor Saat Kabur, Jambret yang Beraksi di Cilandak Ditangkap Warga

Terjatuh dari Motor Saat Kabur, Jambret yang Beraksi di Cilandak Ditangkap Warga

Megapolitan
Pelatihan Kerja Gratis dari Toyota di Jakarta Utara Dibuka

Pelatihan Kerja Gratis dari Toyota di Jakarta Utara Dibuka

Megapolitan
Warga Tangsel Ungkap Kondisi Anjingnya yang Terluka Saat Dititip di Pet Shop, Jari Membusuk hingga Diamputasi

Warga Tangsel Ungkap Kondisi Anjingnya yang Terluka Saat Dititip di Pet Shop, Jari Membusuk hingga Diamputasi

Megapolitan
25.000 Warganet Teken Petisi JusticeForMaxi agar Petshop di Tangsel Ditutup

25.000 Warganet Teken Petisi JusticeForMaxi agar Petshop di Tangsel Ditutup

Megapolitan
Pelatihan Kerja Gratis Berbagai Kejuruan di PPKD Jakarta Barat Dibuka

Pelatihan Kerja Gratis Berbagai Kejuruan di PPKD Jakarta Barat Dibuka

Megapolitan
Oknum Polisi di Kompleks Polri Ragunan Disebut Lepaskan Tembakan 8 Kali

Oknum Polisi di Kompleks Polri Ragunan Disebut Lepaskan Tembakan 8 Kali

Megapolitan
Anjingnya Mati Usai Dititipkan, Warga Tangsel Bikin Petisi Minta Sebuah Pet Shop Ditutup

Anjingnya Mati Usai Dititipkan, Warga Tangsel Bikin Petisi Minta Sebuah Pet Shop Ditutup

Megapolitan
Polisi Pastikan Demo Buruh di Patung Kuda Berjalan Tertib

Polisi Pastikan Demo Buruh di Patung Kuda Berjalan Tertib

Megapolitan
Polda Metro Jaya Pastikan Oknum Polisi yang Lepaskan Tembakan di Kompleks Polri Ragunan Sudah Diamankan

Polda Metro Jaya Pastikan Oknum Polisi yang Lepaskan Tembakan di Kompleks Polri Ragunan Sudah Diamankan

Megapolitan
Tiga Kios Terbakar di Kramat Jati, Diduga akibat Korsleting Listrik

Tiga Kios Terbakar di Kramat Jati, Diduga akibat Korsleting Listrik

Megapolitan
Ada Pengalihan Rute Transjakarta akibat Demo, Berikut Rinciannya...

Ada Pengalihan Rute Transjakarta akibat Demo, Berikut Rinciannya...

Megapolitan
Demo Buruh di Patung Kuda Selesai, Massa Mulai Membubarkan Diri

Demo Buruh di Patung Kuda Selesai, Massa Mulai Membubarkan Diri

Megapolitan
Sejumlah Tuntutan Buruh yang Demo di Patung Kuda Hari Ini

Sejumlah Tuntutan Buruh yang Demo di Patung Kuda Hari Ini

Megapolitan
UPDATE 21 Mei: Kasus Covid-19 di DKI Jakarta Bertambah 93

UPDATE 21 Mei: Kasus Covid-19 di DKI Jakarta Bertambah 93

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.