Ada Ancaman, Pengendara Go-Jek Diimbau Tak Berhenti di Depan Pangkalan Ojek

Kompas.com - 12/06/2015, 16:15 WIB
Helm hijau Go-Jek menjadi salah satu penanda identitas pengendara ojek yang tergabung dalam layanan ojek panggilan tersebut Oik Yusuf/ Kompas.comHelm hijau Go-Jek menjadi salah satu penanda identitas pengendara ojek yang tergabung dalam layanan ojek panggilan tersebut
|
EditorDesy Afrianti
JAKARTA, KOMPAS.com - Pengendara Go-Jek sekarang diminta untuk bisa lebih berhati-hati saat menjemput pelanggan yang memesan jasa mereka. Sebab, sudah ada kejadian tidak mengenakkan yang berbuntut pada konflik antara pengendara Go-Jek dan tukang ojek konvensional di beberapa tempat di Jakarta. Beredar di media sosial bahwa pengendara Go-Jek mendapat ancaman dari para tukang ojek lain.

"Kita berikan tips-tips keamanan seperti tidak berhenti persis di depan pangkalan ojek demi keamanan," kata pendiri sekaligus CEO Go-Jek Nadiem Makarim kepada Kompas.com, Jumat (12/6/2015).

Tips-tips lainnya diakui Nadiem telah dibekali kepada semua pengendara Go-Jek, seperti untuk tetap bersilaturahmi dengan sesama tukang ojek setempat dan menjaga komunikasi yang harmonis.

Nadiem juga mengingatkan agar pengendara Go-Jek bisa menjelaskan secara baik-baik terkait pelayanan mereka yang berbasis aplikasi jika dituding mengambil pelanggan tukang ojek lain. "Jelaskan ke ojek sekitar kalau mau ambil jemputan dari HP, seperti itu," ucap Nadiem.

Tim dari Go-Jek memetakan wilayah-wilayah mana saja yang rawan konflik bagi pengendaranya di Jakarta. Pelatihan tentang cara antisipasi jika ada tensi di lapangan juga telah diberikan kepada tiap-tiap pengendara Go-Jek.

Lebih lanjut, ada tim sosialisasi dari Go-Jek yang turun langsung ke pangkalan-pangkalan ojek untuk menjelaskan cara kerja Go-Jek.

"Tim sosialisasi sudah lama berjalan tetapi sekarang lebih fokus karena jumlah pengendara Go-Jek semakin bertambah," kata Nadiem.

Baca tentang
Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

BMKG: Rabu Malam, Mayoritas Jakarta dan Tangerang Diprakirakan Hujan

BMKG: Rabu Malam, Mayoritas Jakarta dan Tangerang Diprakirakan Hujan

Megapolitan
Pemkot Bekasi Perpanjang Penghentian Sementara Kegiatan Perkantoran hingga 14 April 2020

Pemkot Bekasi Perpanjang Penghentian Sementara Kegiatan Perkantoran hingga 14 April 2020

Megapolitan
Polisi Tangkap 8 Pemuda yang Kerap Tawuran di Tambora, 2 Positif Narkoba

Polisi Tangkap 8 Pemuda yang Kerap Tawuran di Tambora, 2 Positif Narkoba

Megapolitan
Polisi Tangkap Pengedar Sabu 2,8 Gram di Tambora

Polisi Tangkap Pengedar Sabu 2,8 Gram di Tambora

Megapolitan
Polisi Tangkap Pembuat Akun Facebook Palsu yang Catut Foto Selebgram Alodya Desi

Polisi Tangkap Pembuat Akun Facebook Palsu yang Catut Foto Selebgram Alodya Desi

Megapolitan
Tak Perlu Keluar Rumah, Warga DKI Kini Bisa Belanja di Pasar Secara jarak Jauh

Tak Perlu Keluar Rumah, Warga DKI Kini Bisa Belanja di Pasar Secara jarak Jauh

Megapolitan
Jemaah Masjid Jami Urung Pulang ke Medan karena Jalani Masa Isolasi

Jemaah Masjid Jami Urung Pulang ke Medan karena Jalani Masa Isolasi

Megapolitan
Lakukan Rapid Test, 18 Orang di Kota Tangerang Dinyatakan Positif Covid-19

Lakukan Rapid Test, 18 Orang di Kota Tangerang Dinyatakan Positif Covid-19

Megapolitan
Penumpang MRT Jakarta Turun hingga 8.325 akibat Corona, Biasanya 100.000

Penumpang MRT Jakarta Turun hingga 8.325 akibat Corona, Biasanya 100.000

Megapolitan
Pemkot Batasi Transportasi Umum ke Bekasi, Damri Tak Lagi Beroperasional

Pemkot Batasi Transportasi Umum ke Bekasi, Damri Tak Lagi Beroperasional

Megapolitan
[UPDATE] Covid-19 di Tangsel : 34 Positif, 6 Orang Meninggal, dan 2 Sembuh

[UPDATE] Covid-19 di Tangsel : 34 Positif, 6 Orang Meninggal, dan 2 Sembuh

Megapolitan
Cegah Penyebaran Covid-19, Pasar Pramuka Tutup Dua Hari

Cegah Penyebaran Covid-19, Pasar Pramuka Tutup Dua Hari

Megapolitan
Pemkot Bekasi Pakai Drone untuk Semprotkan Disinfektan ke Jalan Protokol dan Stadion

Pemkot Bekasi Pakai Drone untuk Semprotkan Disinfektan ke Jalan Protokol dan Stadion

Megapolitan
Pilkada 2020 Ditunda, KPU Depok Klaim Sudah Siap 100 Persen Gelar Pemungutan Suara

Pilkada 2020 Ditunda, KPU Depok Klaim Sudah Siap 100 Persen Gelar Pemungutan Suara

Megapolitan
Kecelakaan Dalam Tol di Tanjung Duren, Satu Mobil Terbakar

Kecelakaan Dalam Tol di Tanjung Duren, Satu Mobil Terbakar

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X