Ada Ancaman, Pengendara Go-Jek Diimbau Tak Berhenti di Depan Pangkalan Ojek

Kompas.com - 12/06/2015, 16:15 WIB
Helm hijau Go-Jek menjadi salah satu penanda identitas pengendara ojek yang tergabung dalam layanan ojek panggilan tersebut Oik Yusuf/ Kompas.comHelm hijau Go-Jek menjadi salah satu penanda identitas pengendara ojek yang tergabung dalam layanan ojek panggilan tersebut
|
EditorDesy Afrianti
JAKARTA, KOMPAS.com - Pengendara Go-Jek sekarang diminta untuk bisa lebih berhati-hati saat menjemput pelanggan yang memesan jasa mereka. Sebab, sudah ada kejadian tidak mengenakkan yang berbuntut pada konflik antara pengendara Go-Jek dan tukang ojek konvensional di beberapa tempat di Jakarta. Beredar di media sosial bahwa pengendara Go-Jek mendapat ancaman dari para tukang ojek lain.

"Kita berikan tips-tips keamanan seperti tidak berhenti persis di depan pangkalan ojek demi keamanan," kata pendiri sekaligus CEO Go-Jek Nadiem Makarim kepada Kompas.com, Jumat (12/6/2015).

Tips-tips lainnya diakui Nadiem telah dibekali kepada semua pengendara Go-Jek, seperti untuk tetap bersilaturahmi dengan sesama tukang ojek setempat dan menjaga komunikasi yang harmonis.

Nadiem juga mengingatkan agar pengendara Go-Jek bisa menjelaskan secara baik-baik terkait pelayanan mereka yang berbasis aplikasi jika dituding mengambil pelanggan tukang ojek lain. "Jelaskan ke ojek sekitar kalau mau ambil jemputan dari HP, seperti itu," ucap Nadiem.

Tim dari Go-Jek memetakan wilayah-wilayah mana saja yang rawan konflik bagi pengendaranya di Jakarta. Pelatihan tentang cara antisipasi jika ada tensi di lapangan juga telah diberikan kepada tiap-tiap pengendara Go-Jek.

Lebih lanjut, ada tim sosialisasi dari Go-Jek yang turun langsung ke pangkalan-pangkalan ojek untuk menjelaskan cara kerja Go-Jek.

"Tim sosialisasi sudah lama berjalan tetapi sekarang lebih fokus karena jumlah pengendara Go-Jek semakin bertambah," kata Nadiem.

Baca tentang


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Polemik Pasar Mayestik, Pasar Jaya Diminta Tidak Tutupi Informasi Pedagang Terpapar Covid-19

Polemik Pasar Mayestik, Pasar Jaya Diminta Tidak Tutupi Informasi Pedagang Terpapar Covid-19

Megapolitan
Penumpang KRL Tak Tertib hingga Rusak Pagar, PT KCI Tutup Akses Selatan Stasiun Tanah Abang

Penumpang KRL Tak Tertib hingga Rusak Pagar, PT KCI Tutup Akses Selatan Stasiun Tanah Abang

Megapolitan
Ledakan di Tempat Laundry Bintaro, Diduga akibat Tabung Gas Bocor

Ledakan di Tempat Laundry Bintaro, Diduga akibat Tabung Gas Bocor

Megapolitan
Jasa Marga Targetkan Tol Kunciran-Bandara Soetta Beroperasi Akhir 2020

Jasa Marga Targetkan Tol Kunciran-Bandara Soetta Beroperasi Akhir 2020

Megapolitan
Bangunan Liar di Sekitar Danau Sunter Dibongkar untuk Bikin Jogging Track

Bangunan Liar di Sekitar Danau Sunter Dibongkar untuk Bikin Jogging Track

Megapolitan
Kasus Covid-19 di Sunter Agung Tinggi, Lurah: Beberapa Tertular dari Lingkungan Kerja

Kasus Covid-19 di Sunter Agung Tinggi, Lurah: Beberapa Tertular dari Lingkungan Kerja

Megapolitan
Masa Pandemi, Siswa SD dan SMP di Kota Tangerang Dapat Pelajaran Bercocok Tanam dan Wirausaha

Masa Pandemi, Siswa SD dan SMP di Kota Tangerang Dapat Pelajaran Bercocok Tanam dan Wirausaha

Megapolitan
Struktur Bata Berbentuk Lorong yang Diduga Bangunan Kuno Ditemukan di Proyek DDT Stasiun Bekasi

Struktur Bata Berbentuk Lorong yang Diduga Bangunan Kuno Ditemukan di Proyek DDT Stasiun Bekasi

Megapolitan
3 Tersangka Pelaku Penembakan yang Incar Pengendara di Tangsel Ditangkap

3 Tersangka Pelaku Penembakan yang Incar Pengendara di Tangsel Ditangkap

Megapolitan
Tangerang Raya, Bekasi, dan Bogor Masuk Zona Oranye, Apa Artinya?

Tangerang Raya, Bekasi, dan Bogor Masuk Zona Oranye, Apa Artinya?

Megapolitan
Polisi Tunggu Kajian Pemprov DKI soal Wacana Ganjil Genap 24 Jam

Polisi Tunggu Kajian Pemprov DKI soal Wacana Ganjil Genap 24 Jam

Megapolitan
JPU Akan Hadirkan 3 Saksi Memberatkan untuk Putra Siregar

JPU Akan Hadirkan 3 Saksi Memberatkan untuk Putra Siregar

Megapolitan
Polisi Akan Panggil Selegram Berinisial HB dan GD yang Bantu Promosikan Klinik Dokter Gigi Gadungan

Polisi Akan Panggil Selegram Berinisial HB dan GD yang Bantu Promosikan Klinik Dokter Gigi Gadungan

Megapolitan
Pemerkosa di Bintaro Akui Batalkan Niat Mencuri karena Tak Tahan Nafsu dengan Korban

Pemerkosa di Bintaro Akui Batalkan Niat Mencuri karena Tak Tahan Nafsu dengan Korban

Megapolitan
Margo City: Giant Sudah Lapor Satgas soal Pegawai Terindikasi Positif Covid-19

Margo City: Giant Sudah Lapor Satgas soal Pegawai Terindikasi Positif Covid-19

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X