Pembebasan Lahan MRT yang Tersendat Kemungkinan Diselesaikan di Pengadilan

Kompas.com - 12/08/2015, 14:41 WIB
Proyek MRT berhenti saat Lebaran, Jakarta lebih hening Stanly/OtomaniaProyek MRT berhenti saat Lebaran, Jakarta lebih hening
Penulis Alsadad Rudi
|
EditorDesy Afrianti
JAKARTA, KOMPAS.com — Proses pembebasan lahan yang tersendat untuk proyek mass rapid transit (MRT) kemungkinan akan diselesaikan lewat konsinyasi di pengadilan. Sebab, konsinyasi memungkinkan untuk dilakukan bila pemerintah telah melakukan tiga kali musyawarah dengan warga yang tak mau melepaskan tanahnya itu.

"Nanti ada aturan kalau musyawarah ketiga tidak juga mencapai keputusan, mungkin ada perangkat yang dibuat Pak Gubernur untuk menetapkan ada konsinyasi sehingga proyek MRT bisa tetap jalan," kata Kepala Kantor Wilayah Badan Pertanahan Nasional DKI Jakarta Zulkifli di Balai Kota DKI Jakarta, Rabu (12/8/2015).

Menurut Zulkifli, sejauh ini Pemprov DKI sudah beberapa kali melakukan musyawarah dengan warga yang menolak lahannya dibeli untuk pembangunan MRT, seperti di kawasan Jalan Cipete Raya dan Jalan Haji Nawi, Jakarta Selatan.

Ia menyebut Gubernur Basuki Tjahaja Purnama sudah memberi batas sampai satu bulan ke depan.

"Kalau kata Gubernur dalam satu bulan musyawarah harus bisa. Kalau enggak ada keputusan baru konsinyasi," ujar dia.

Kawasan sekitar Jalan Haji Nawi dan Cipete Raya termasuk dalam lokasi yang menjadi titik pembangunan stasiun MRT.

Stasiun yang rencananya akan dibangun di kedua lokasi tersebut adalah stasiun layang. Meski demikian, warga di sekitar kedua lokasi tersebut mematok harga tanah yang dinilai terlalu tinggi dan melampaui nilai jual obyek pajak (NJOP).

Baca tentang
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ini Alasan Penyampaian Visi Misi Dua Calon Wagub DKI Tak Disiarkan Langsung

Ini Alasan Penyampaian Visi Misi Dua Calon Wagub DKI Tak Disiarkan Langsung

Megapolitan
UPDATE Covid-19 DKI Jakarta: 958 Pasien Positif, 54 Sembuh, 96 Meninggal

UPDATE Covid-19 DKI Jakarta: 958 Pasien Positif, 54 Sembuh, 96 Meninggal

Megapolitan
Polisi Tangkap Perampok yang Bunuh Pemilik Warung di Depok, 2 Pelaku Ditembak Mati

Polisi Tangkap Perampok yang Bunuh Pemilik Warung di Depok, 2 Pelaku Ditembak Mati

Megapolitan
Jumlah Pasien Covid-19 di Jakarta Hampir 1.000 Orang

Jumlah Pasien Covid-19 di Jakarta Hampir 1.000 Orang

Megapolitan
Tiga TPU Jadi Permakaman Jenazah Kasus Covid-19 di Tangsel

Tiga TPU Jadi Permakaman Jenazah Kasus Covid-19 di Tangsel

Megapolitan
Tak Disiarkan Langsung, Masyarakat Bisa Saksikan Penyampaian Visi Misi Cawagub DKI Usai Kegiatan

Tak Disiarkan Langsung, Masyarakat Bisa Saksikan Penyampaian Visi Misi Cawagub DKI Usai Kegiatan

Megapolitan
Salah Satu Zona Merah Covid-19, Seluruh Kawasan Kebayoran Baru Disemprot Disinfektan

Salah Satu Zona Merah Covid-19, Seluruh Kawasan Kebayoran Baru Disemprot Disinfektan

Megapolitan
Pemkot Depok Instruksikan Setiap RW Bentuk Kampung Siaga Covid-19

Pemkot Depok Instruksikan Setiap RW Bentuk Kampung Siaga Covid-19

Megapolitan
Kadin Bantu 100.000 Rapid Test, 105.000 Masker, dan 300 APD untuk Pemprov DKI

Kadin Bantu 100.000 Rapid Test, 105.000 Masker, dan 300 APD untuk Pemprov DKI

Megapolitan
Cerita Sopir Bus AKAP Bertahan karena Sepi Penumpang, Patungan Buat Makan hingga Tidur di Terminal

Cerita Sopir Bus AKAP Bertahan karena Sepi Penumpang, Patungan Buat Makan hingga Tidur di Terminal

Megapolitan
Anak Korban Tabrakan di Karawaci Ulang Tahun Sehari Setelah Ayahnya Dikremasi

Anak Korban Tabrakan di Karawaci Ulang Tahun Sehari Setelah Ayahnya Dikremasi

Megapolitan
Stok Darah di PMI Jakarta Selatan Masih Kurang

Stok Darah di PMI Jakarta Selatan Masih Kurang

Megapolitan
Perampok Toko Emas di Tamansari Meninggal karena Covid-19

Perampok Toko Emas di Tamansari Meninggal karena Covid-19

Megapolitan
Cerita Pasien Covid-19 Pertama di Bekasi Berjuang 20 Hari hingga Sembuh

Cerita Pasien Covid-19 Pertama di Bekasi Berjuang 20 Hari hingga Sembuh

Megapolitan
Rapat Penyampaian Visi-Misi Cawagub DKI Hanya Akan Dihadiri 25 Orang

Rapat Penyampaian Visi-Misi Cawagub DKI Hanya Akan Dihadiri 25 Orang

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X