Ketua Umum Sebut Pemprov DKI Tak Pernah Kontribusi pada The Jakmania

Kompas.com - 21/10/2015, 19:03 WIB
Ketua Umun The Jakmania Richard Ahmad di Mapolda Metro Jaya, Rabu (21/10/2015). KAHFI DIRGA CAHYA/KOMPAS.COMKetua Umun The Jakmania Richard Ahmad di Mapolda Metro Jaya, Rabu (21/10/2015).
|
EditorDesy Afrianti
JAKARTA, KOMPAS.com - Ketua Umum The Jakmania Richard Ahmad mengklaim Pemerintah Provinsi DKI Jakarta tak pernah kontribusi pada The Jakmania. Kontribusi tersebut seperti pembinaan terhadap anggota.

"Pemda enggak pernah berikan kontribusi pada kita. Ini harus ditanyakan ke pihak Pemprov. Kontribusi misalnya pembinaan, program bersinergi," kata Richard di Mapolda Metro Jaya, Rabu (21/10/2015). (Baca: Ahok: Jakarta Apa yang Dibanggakan? "Nimpuk" Orang Doang)

The Jakmania, lanjut Richard, merupakan wadah untuk berekspresi. Untuk itu, ia meminta agar anggota The Jakmania dapat diberikan perhatian dari pemerintah berupa pembinaan.

"Jangan sampai fans sepak bola dikambinghitamkan," kata Richard. Fans merupakan aset bangsa dalam dunia sepak bola. Untuk itu, perlu ada perhatian khusus kepada para suporter ini.

Kendati demikian, Richard mengungkapkan bahwa pihaknya akan tetap melakukan pembinaan internal pasca peristiwa ini. (Baca: Kecewa dengan Persija, Ahok Ajak The Jakmania Bentuk Jakmania FC)

Pembinaan dilakukan agar peristiwa seperti kericuhan dan provokasi tidak terjadi lagi ke depannya.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Dinkes Tangsel Belum Atur Jadwal Vaksinasi Covid-19 untuk Pedagang Pasar

Dinkes Tangsel Belum Atur Jadwal Vaksinasi Covid-19 untuk Pedagang Pasar

Megapolitan
UPDATE 1 Maret: Tambah 39 Kasus Covid-19 di Kota Tangerang, Seorang Pasien Meninggal

UPDATE 1 Maret: Tambah 39 Kasus Covid-19 di Kota Tangerang, Seorang Pasien Meninggal

Megapolitan
2 Blad Pemakaman Jenazah Pasien Covid-19 di TPU Bambu Apus Penuh

2 Blad Pemakaman Jenazah Pasien Covid-19 di TPU Bambu Apus Penuh

Megapolitan
Selain di Gorong-gorong, Kabel di Tiang Jalan TB Simatupang Juga Terbakar

Selain di Gorong-gorong, Kabel di Tiang Jalan TB Simatupang Juga Terbakar

Megapolitan
Tunggu Arahan Pusat, Pemkot Tangsel Belum Mulai Vaksinasi Covid-19 untuk Lansia

Tunggu Arahan Pusat, Pemkot Tangsel Belum Mulai Vaksinasi Covid-19 untuk Lansia

Megapolitan
Dapat 33.400 Dosis, Depok Mulai Vaksinasi Covid-19 Tahap Dua

Dapat 33.400 Dosis, Depok Mulai Vaksinasi Covid-19 Tahap Dua

Megapolitan
Polisi Tangkap Dua Pemalsu Surat Tes Covid-19 di Bandara Soekarno-Hatta

Polisi Tangkap Dua Pemalsu Surat Tes Covid-19 di Bandara Soekarno-Hatta

Megapolitan
Kabel di Gorong-gorong Jalan TB Simatupang Terbakar, Lurah: Ledakannya Kencang

Kabel di Gorong-gorong Jalan TB Simatupang Terbakar, Lurah: Ledakannya Kencang

Megapolitan
Diduga Gangguan Jiwa, Seorang Pria Sayat Leher Mantan Perawatnya di Bandara Soekarno-Hatta

Diduga Gangguan Jiwa, Seorang Pria Sayat Leher Mantan Perawatnya di Bandara Soekarno-Hatta

Megapolitan
Kabel di Gorong-gorong Jalan TB Simatupang Terbakar

Kabel di Gorong-gorong Jalan TB Simatupang Terbakar

Megapolitan
Mortir Seberat 50 Kg Ditemukan di Aliran Kali Cipinang

Mortir Seberat 50 Kg Ditemukan di Aliran Kali Cipinang

Megapolitan
Penyebar Video Syur Mirip Artis GL Raup Rp 75 Juta dari Komersialisasi Konten

Penyebar Video Syur Mirip Artis GL Raup Rp 75 Juta dari Komersialisasi Konten

Megapolitan
Vaksinasi Covid-19 Lansia Digelar di Sekolah Tiap Kecamatan di Jakpus

Vaksinasi Covid-19 Lansia Digelar di Sekolah Tiap Kecamatan di Jakpus

Megapolitan
UPDATE 1 Maret 2021: Tambah 2.058 Kasus, 9.756 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

UPDATE 1 Maret 2021: Tambah 2.058 Kasus, 9.756 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

Megapolitan
UPDATE 1 Maret: Bertambah 77 Kasus Positif, 2 Pasien Covid-19 Meninggal di Tangsel

UPDATE 1 Maret: Bertambah 77 Kasus Positif, 2 Pasien Covid-19 Meninggal di Tangsel

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X