Dalam 2 Hari, Sampah Kota Jakarta Setara Candi Borobudur

Kompas.com - 06/11/2015, 15:41 WIB
Tumpukan sampah di Zona B Tempat Pembuangan Akhir (TPA) Rawa Kucing, Kota Tangerang, Banten, Kamis (5/11). TPA ini dikelola dengan cukup baik dan banyak terobosan dilakukan, antara lain akan segera ada pengolahan sampah plastik menjadi bahan bakar biosolar. KOMPAS/RADITYA HELABUMI Tumpukan sampah di Zona B Tempat Pembuangan Akhir (TPA) Rawa Kucing, Kota Tangerang, Banten, Kamis (5/11). TPA ini dikelola dengan cukup baik dan banyak terobosan dilakukan, antara lain akan segera ada pengolahan sampah plastik menjadi bahan bakar biosolar.
Penulis Alsadad Rudi
|
EditorAna Shofiana Syatiri
JAKARTA, KOMPAS.com - Setiap harinya jumlah sampah yang diproduksi warga Jakarta rata-rata mencapai 6.600 ton.

Jumlah tersebut setara dengan 25.000 meter persegi. Jumlah tersebut setara dengan setengah Candi Borobudur.

"Jadi dalam dua hari, sampah Kota Jakarta kalau dikumpulin sudah segede Candi Borobudur," kata Kepala Unit Pengelola Sampah Terpadu (UPST) Dinas Kebersihan DKI Jakarta, Asep Kuswanto, kepada Kompas.com, Jumat (6/11/2015).

Menurut Asep, seluruh sampah diangkut dengan menggunakan 800 unit truk.

Truk sampah yang dimiliki oleh Pemprov DKI terdiri atas dua jenis, yakni jenis biasa dan jenis arm roll. Jenis arm roll adalah jenis truk yang kontrainernya dapat dilepas.

"Dan tiap jenis ini ada yang ukurannya besar, ada juga yang kecil. Jadi, daya angkut tiap truknya beda-beda."

"Yang pasti kalau dikumpulin semuanya jumlah sampah yang diangkut 6.600 ton," kata Asep.

Sampai sejauh ini, sampah dari seluruh Jakarta masih dibuang ke satu titik, yakni Tempat Pengolahan sampah Terpadu (TPST) Bantargebang, Bekasi.

Namun, pada tahun depan, Pemerintah Provinsi DKI akan membangun tempat pengolahan sampah modern atau yang sering diistilahkan intermediate treatment facilities (ITF) di empat lokasi yang ada di dalam Kota Jakarta, masing-masing di Cakung-Cilincing, Sunter, Duri Kosambi-Cengkareng, dan Marunda.

Pembamgunan ITF di sejumlah tempat di Jakarta diyakini dapat mengurangi volume sampah di Bantargebang.

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ada Kategori Baru 'Orang Tanpa Gejala' Terkait Covid-19, Bagaimana Penanganannya?

Ada Kategori Baru "Orang Tanpa Gejala" Terkait Covid-19, Bagaimana Penanganannya?

Megapolitan
UPDATE Covid-19 2 April: Depok Tambah 4 Pasien Positif dan 1 Suspect Wafat

UPDATE Covid-19 2 April: Depok Tambah 4 Pasien Positif dan 1 Suspect Wafat

Megapolitan
Ada yang Kecewa tetapi Memaklumi Mantan Kapolsek Kembangan Gelar Pernikahan di Tengah Pandemi Corona

Ada yang Kecewa tetapi Memaklumi Mantan Kapolsek Kembangan Gelar Pernikahan di Tengah Pandemi Corona

Megapolitan
Sudah Ada 20 Pasien Covid-19 yang Sembuh dari RSPI Sulianti Saroso

Sudah Ada 20 Pasien Covid-19 yang Sembuh dari RSPI Sulianti Saroso

Megapolitan
Terjatuh Saat Berjalan Kaki, Seorang Pria Tewas Terlindas Truk di Cakung

Terjatuh Saat Berjalan Kaki, Seorang Pria Tewas Terlindas Truk di Cakung

Megapolitan
Soal Pembatasan Transportasi, Dishub Kota Tangerang Ikuti Arahan Pemerintah Pusat

Soal Pembatasan Transportasi, Dishub Kota Tangerang Ikuti Arahan Pemerintah Pusat

Megapolitan
Anies Tagih Dana Bagi Hasil ke Kemenkeu untuk Tangani Corona, Nilainya Mencapai Rp 7 Triliun

Anies Tagih Dana Bagi Hasil ke Kemenkeu untuk Tangani Corona, Nilainya Mencapai Rp 7 Triliun

Megapolitan
Depok Umumkan Kategori Baru Terkait Covid-19: Orang Tanpa Gejala Jumlahnya 131

Depok Umumkan Kategori Baru Terkait Covid-19: Orang Tanpa Gejala Jumlahnya 131

Megapolitan
Mereka yang Tak Mengenal WFH demi Jaga Performa Perusahaan

Mereka yang Tak Mengenal WFH demi Jaga Performa Perusahaan

Megapolitan
Anggaran Corona Bakal Ditambah, Anies Tagih Pencairan Dana Bagi Hasil dari Kemenkeu

Anggaran Corona Bakal Ditambah, Anies Tagih Pencairan Dana Bagi Hasil dari Kemenkeu

Megapolitan
Pemprov DKI Buat Laboratorium untuk Percepat Tes Covid-19

Pemprov DKI Buat Laboratorium untuk Percepat Tes Covid-19

Megapolitan
Anies Tunggu Arahan MUI soal Kebijakan Ibadah di Masjid Selama Ramadhan

Anies Tunggu Arahan MUI soal Kebijakan Ibadah di Masjid Selama Ramadhan

Megapolitan
Selama Pandemi Corona, Pemudik Tujuan Jateng dan Jatim di Terminal Pulo Gebang Mendominasi

Selama Pandemi Corona, Pemudik Tujuan Jateng dan Jatim di Terminal Pulo Gebang Mendominasi

Megapolitan
Bermodal Jas Hujan, Angel bersama Kelompok Muda-mudi Gereja Basmi Virus Corona

Bermodal Jas Hujan, Angel bersama Kelompok Muda-mudi Gereja Basmi Virus Corona

Megapolitan
Kekurangan Alat Rapid Test, Wali Kota Bekasi: Kalau Pak Gubernur Masih Punya Stok, Berapa Pun Kami Terima

Kekurangan Alat Rapid Test, Wali Kota Bekasi: Kalau Pak Gubernur Masih Punya Stok, Berapa Pun Kami Terima

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X