Cerita Ibu yang Anaknya Dirawat di Lorong RSUD Depok karena DBD

Kompas.com - 04/02/2016, 14:50 WIB
Seorang pasien DBD di RSUD kota Depok terpaksa harus di rawat di selasar rumah sakit akibat terbatasnya tempat tidur di rumah sakit tersebut. Rabu (4/2/2016). Akhdi martin pratamaSeorang pasien DBD di RSUD kota Depok terpaksa harus di rawat di selasar rumah sakit akibat terbatasnya tempat tidur di rumah sakit tersebut. Rabu (4/2/2016).
|
EditorIcha Rastika
DEPOK, KOMPAS.com — Tiga hari sudah Sri Wahyu, warga Sawangan, Depok, menjaga anaknya yang dirawat di lorong Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Kota Depok.

Anaknya, M Luthfi (5), dirawat di lorong RSUD Kota Depok setelah menderita demam berdarah dengue (DBD).

Luthfi terpaksa dirawat di selasar rumah sakit karena ruangan RSUD Depok penuh dengan penderita DBD yang terus meningkat.

Meskipun demikian, Sri Wahyu tampak tidak letih menghibur anaknya. Ia mencoba menghibur Luthfi dengan candaan ringan.

"Maunya sih dapat ruangan, tetapi kalau penuh, mau bagaimana lagi? Yang penting sekarang Luthfi bisa dirawat dulu," ujar Sri kepada Kompas.com di RSUD Depok, Kamis (4/2/2016).

Selama mendampingi anaknya di lorong rumah sakit, Sri merasa tidak nyaman dengan banyaknya orang yang berlalu lalang.

Ia pun berharap anaknya bisa dirawat di ruangan seperti pasien lainnya. (Baca: Jumlah Pasien DBD di RSUD Depok Melonjak Tiga Kali Lipat)

Pengobatan gratis

Meskipun demikian, Sri mengaku bersyukur karena biaya pengobatan anaknya ditanggung Pemerintah Kota Depok.

"Semuanya gratis. Rawat inap, obat-obatan, sampai termasuk makanannya, enggak disuruh bayar," ucapnya.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Jadwal Imsak dan Buka Puasa di Kota Bogor Hari Ini, 10 Mei 2021

Jadwal Imsak dan Buka Puasa di Kota Bogor Hari Ini, 10 Mei 2021

Megapolitan
Jadwal Imsak dan Buka Puasa Kota Bekasi Hari Ini, 10 Mei 2021

Jadwal Imsak dan Buka Puasa Kota Bekasi Hari Ini, 10 Mei 2021

Megapolitan
Jadwal Imsak dan Buka Puasa Jakarta Hari Ini, 10 Mei 2021

Jadwal Imsak dan Buka Puasa Jakarta Hari Ini, 10 Mei 2021

Megapolitan
Tiba di Indonesia, 1.278 Pekerja Migran Langsung Dikarantina di Wisma Atlet

Tiba di Indonesia, 1.278 Pekerja Migran Langsung Dikarantina di Wisma Atlet

Megapolitan
Pemohon SIKM Butuh Surat Rekomendasinya, Perangkat RT/RW di Kota Tangerang Diminta Jujur

Pemohon SIKM Butuh Surat Rekomendasinya, Perangkat RT/RW di Kota Tangerang Diminta Jujur

Megapolitan
Kronologi Kelompok Debt Collector Adang Babinsa, Pemimpinnya Ajak 8 Teman untuk Cari Mobil Incaran

Kronologi Kelompok Debt Collector Adang Babinsa, Pemimpinnya Ajak 8 Teman untuk Cari Mobil Incaran

Megapolitan
Update 9 Mei: Bertambah 809, Kasus Covid-19 di Jakarta Kini Mencapai 415.647

Update 9 Mei: Bertambah 809, Kasus Covid-19 di Jakarta Kini Mencapai 415.647

Megapolitan
Polisi Tangkap 11 Debt Collector Pengadang Babinsa, 9 di Antaranya Ada di Video Viral

Polisi Tangkap 11 Debt Collector Pengadang Babinsa, 9 di Antaranya Ada di Video Viral

Megapolitan
SPSI Sebut Masih Ada Perusahaan di Kota Tangerang yang Belum Lunasi THR Tahun Lalu

SPSI Sebut Masih Ada Perusahaan di Kota Tangerang yang Belum Lunasi THR Tahun Lalu

Megapolitan
Pemprov DKI Terima 2.189 Permohonan SIKM, Lebih dari Setengahnya Ditolak

Pemprov DKI Terima 2.189 Permohonan SIKM, Lebih dari Setengahnya Ditolak

Megapolitan
Polisi Tangkap 11 Debt Collector Pengadang Babinsa TNI di Jakarta Utara

Polisi Tangkap 11 Debt Collector Pengadang Babinsa TNI di Jakarta Utara

Megapolitan
Kadisdik: PPDB DKI 2021 Jalur Prestasi Tidak Menggunakan Batas Usia

Kadisdik: PPDB DKI 2021 Jalur Prestasi Tidak Menggunakan Batas Usia

Megapolitan
Lebih dari Seribu Permohonan SIKM di Jakarta Ditolak Karena Alasan Ini

Lebih dari Seribu Permohonan SIKM di Jakarta Ditolak Karena Alasan Ini

Megapolitan
Hari Keempat Larangan Mudik, 100 Kendaraan Diputar Balik di Posko Penyekatan Kota Tangerang

Hari Keempat Larangan Mudik, 100 Kendaraan Diputar Balik di Posko Penyekatan Kota Tangerang

Megapolitan
Polisi Bubarkan Antrean Pengunjung Mal BTM Bogor yang Mengular hingga Jalan

Polisi Bubarkan Antrean Pengunjung Mal BTM Bogor yang Mengular hingga Jalan

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X