Rumah Yulia yang Ditembok Warga Selama 8 Bulan Berakhir Damai

Kompas.com - 27/05/2016, 21:38 WIB
Akases jalan kecil menuju rumah Yulia Rachmat (56), warga Jalan Danau Maninjau Satu RT 08 RW 04, Kelurahan Jatibening Baru, Kecamatan Pondok Gede, Kota Bekasi seukuran satu meter. Jalan ini jadi satu-satunya jalan ke rumahnya akibat penembokan oleh warga tetangganya. Jumat (27/5/2016) Kompas.com/Robertus BelarminusAkases jalan kecil menuju rumah Yulia Rachmat (56), warga Jalan Danau Maninjau Satu RT 08 RW 04, Kelurahan Jatibening Baru, Kecamatan Pondok Gede, Kota Bekasi seukuran satu meter. Jalan ini jadi satu-satunya jalan ke rumahnya akibat penembokan oleh warga tetangganya. Jumat (27/5/2016)
|
EditorFidel Ali

BEKASI, KOMPAS.com - Kasus penembokan rumah Yulia Rachmat (56), warga Jalan Danau Maninjau Satu RT 08 RW 04, Kelurahan Jatibening Baru, Kecamatan Pondok Gede, Kota Bekasi, berakhir dengan damai. Hal itu setelah kedatangan Wali Kota Bekasi, Rahmat Effendi, yang menengahi masalah tersebut.

"Sudah deal kemarin dan sudah damai. Kami bersyukur ada hal seperti ini Pak Wali mau turun juga," kata Ketua RT 08 RW 04 Maulana Hasanudi, kepada Kompas.com saat ditemui di rumahnya, Jumat (27/5/2016) malam.

Dalam tinjauan langsung Wali Kota Bekasi, lanjut Maulana, Wali Kota telah berpesan agar mengedepankan hati dalam menyelesaikan masalah itu. Ia pun menilai, persoalan ini hanya karena salah paham antara warga RT 03 di RW 07 Perumahan Marna Putra Setya dengan pemilik lahan sebelumnya, yang dibeli oleh Yulia.

Namun, Yulia jadi ikut terkena dampaknya. "Kalau yang saya lihat ada kesalahpahaman," ujar Maulana.

Soal pembongkaran tembok, Maulana mengaku belum tahu persis kapan rencana itu akan dilakukan. Namun, yang ia dengar, rencananya pembongkaran akan dilakukan seminggu setelah kunjungan Wali Kota.

"Kepastian pembongkaran mungkin kelurahan. Yang jelas info yang saya dengar seminggu setelah kedatangan Pak Wali kemarin (akan dibongkar)," ujar Maulana.

Ia juga menambahkan, mengapresiasi respons dari warga RW 07 yang juga bersedia menyelesaikan masalah itu dengan damai.

"Saya juga atas nama pribadi tidak ada masalah dengan Ketua RW 07, karena saya anggap sesepuh dan seperti keluarga. Saya senang pernasalahan yang ada clear," ujarnya.

Warta Kota/Fitiyandi Al Fajri Wali Kota Bekasi, Rahmat Effendi saat berbincang dengan Yulia Rachmat (56), janda yang terkurung tembok warga.

Sebelumnya, delapan bulan Yulia terkekang dengan tembok yang berdiri di sisi kiri depan rumahnya. Tembok itu dibangun warga RW 07 Perumahan Marna Putra Setya sejak Oktober 2015 lalu dengan biaya Rp 30 juta.

Lokasi RW 07 dengan RW 04, tempat Yulia tinggal memang berdekatan. Warga RW 07 beralasan sengaja memasang tembok itu demi keamanan warga perumahan. Namun, di sisi lain, keberadaan tembok itu justru membuat Yulia beserta tiga anak dan dua cucunya hidup terkurung.

Sebab, di sisi kanan depan rumah Yulia lebih dulu telah berdiri sebuah tembok sebagai pembatas lahan kosong milik warga setempat. Sementara itu, di depan rumahnya, terdapat tetangga yang membelakangi rumah Yulia.

Untungnya, pemilik lahan kosong itu bersedia temboknya dibobol sebagai akses jalan keluarga Yulia. Meski mendapat akses jalan, tetap saja Yulia tidak nyaman sebab lebarnya tak lebih dari 1 meter yang hanya bisa dilalui oleh satu motor.

Yulia menduga, warga RW 07 nekat membangun tembok karena pernah ada perselisihan dengan pemilik tanah sebelumnya yang bernama Zuraidah Balwel. Zuraidah yang merupakan seorang notaris kemudian menjual lahan kosongnya kepada Yulia seluas 250 meter persegi pada pertengahan 2015 lalu.

"Kata warga setempat, dulu pernah ada perselisihan dengan warga perumahan, tetapi saya enggak tahu masalahnya apa karena saya hanya membeli tanahnya dan membangun rumah di sini," kata Yulia. (Baca: Selama 8 Bulan Rumah Yulia di Pondok Gede Ditembok Warga Setempat)



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Polda Metro Klaim Kampung Tangguh di Paseban Mampu Tekan Penyebaran Covid-19

Polda Metro Klaim Kampung Tangguh di Paseban Mampu Tekan Penyebaran Covid-19

Megapolitan
Ibu 60 Tahun yang Kalung Emasnya Dijambret Alami Luka di Leher

Ibu 60 Tahun yang Kalung Emasnya Dijambret Alami Luka di Leher

Megapolitan
Jakarta Catat 1.737 Kasus Baru Covid-19, Positivity Rate Hampir 14 Persen

Jakarta Catat 1.737 Kasus Baru Covid-19, Positivity Rate Hampir 14 Persen

Megapolitan
UPDATE 27 Februari: Depok Catat 233 Kasus Baru Covid-19, 4 Pasien Meninggal

UPDATE 27 Februari: Depok Catat 233 Kasus Baru Covid-19, 4 Pasien Meninggal

Megapolitan
Viral Video Kalung Emas Ibu 60 Tahun Dijambret di Tangsel

Viral Video Kalung Emas Ibu 60 Tahun Dijambret di Tangsel

Megapolitan
Jalan di Kampung Baru Tangsel Retak, Warga Khawatir Melintas

Jalan di Kampung Baru Tangsel Retak, Warga Khawatir Melintas

Megapolitan
Anies: 578 Kilometer Jalur Sepeda Ditargetkan Selesai pada Tahun 2030

Anies: 578 Kilometer Jalur Sepeda Ditargetkan Selesai pada Tahun 2030

Megapolitan
Mayat Pria Ditemukan di Kali Pesanggrahan, Pakai Baju dan Celana Hitam

Mayat Pria Ditemukan di Kali Pesanggrahan, Pakai Baju dan Celana Hitam

Megapolitan
Simak Alasan Jakarta Raih Penghargaan STA dan Mengalahkan Kota Lain di Dunia

Simak Alasan Jakarta Raih Penghargaan STA dan Mengalahkan Kota Lain di Dunia

Megapolitan
Langgar Aturan PPKM, 2 Tempat Karaoke di Jakarta Barat Disegel

Langgar Aturan PPKM, 2 Tempat Karaoke di Jakarta Barat Disegel

Megapolitan
Bupati Kepulauan Seribu: Destinasi Wisata Kampung Jepang Siap Dibangun di Untung Jawa

Bupati Kepulauan Seribu: Destinasi Wisata Kampung Jepang Siap Dibangun di Untung Jawa

Megapolitan
Warga Cilincing Mulai Perbaiki Atap Rumah yang Rusak Diterpa Angin Kencang

Warga Cilincing Mulai Perbaiki Atap Rumah yang Rusak Diterpa Angin Kencang

Megapolitan
Bupati Kepulauan Seribu: Pulau Sebaru Tak Jadi Dibuat Rumah Sakit Covid-19

Bupati Kepulauan Seribu: Pulau Sebaru Tak Jadi Dibuat Rumah Sakit Covid-19

Megapolitan
Pembersihan Lautan Sampah di Kampung Bengek dan Munculnya Kesadaran Warga Jaga Kebersihan

Pembersihan Lautan Sampah di Kampung Bengek dan Munculnya Kesadaran Warga Jaga Kebersihan

Megapolitan
Anggota TNI yang Ditusuk Tetangga di Jakarta Timur Kondisinya Membaik

Anggota TNI yang Ditusuk Tetangga di Jakarta Timur Kondisinya Membaik

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X