Betulkah Ahok Menang dan Agus Kalah?

Kompas.com - 16/02/2017, 14:37 WIB
Calon gubernur DKI Jakarta, Basuki Tjahaja Purnama dan calon gubernur DKI Jakarta, Agus Harimurti Yudhoyono, bersalaman di lokasi pengundian nomor urut cagub-cawagub, di JIExpo Kemayoran, Jakarta Pusat, Selasa (25/10/2016). KOMPAS.com/ Garry Andrew LotulungCalon gubernur DKI Jakarta, Basuki Tjahaja Purnama dan calon gubernur DKI Jakarta, Agus Harimurti Yudhoyono, bersalaman di lokasi pengundian nomor urut cagub-cawagub, di JIExpo Kemayoran, Jakarta Pusat, Selasa (25/10/2016).
EditorTri Wahono

Jadi, ada yang meyakini, mayoritas para pemilih Agus-Sylvi besar kemungkinan beralih ke Anies-Sandi.

Bagi para pendukungnya, Anies adalah antitesis perilaku Ahok yang dinilai tidak santun. Sementara itu, bagi para Ahok lovers, Anies dianggap lebih cocok menjadi seorang motivator ketimbang praktisi birokrasi yang mampu membuat perubahan di Jakarta yang penuh beragam persoalan.

Mana yang benar? Tergantung isi kepala dan jeroan hati mereka yang memaknainya. Bagi seorang haters, tidak pernah ada yang benar pada sosok yang dibencinya. Bagi seorang lovers, tidak pernah ada yang salah pada sosok yang dipujanya.

Lucunya, kedua kubu ini kemudian bertikai seolah mereka yang paling benar. 

Banyak pintu

Seorang teman saya pernah berujar bahwa  kebenaran adalah sebuah ruang yang memiliki banyak pintu. Yang kerap diklaim sebagai sebuah kebenaran adalah fakta-fakta netral sampai kita memaknainya dengan semua perangkat pikiran kita, dengan segala memori yang membentuknya.

Begitu juga kebenaran yang hakiki. Ia adalah ruang dengan banyak pintu. Ia tidak ada di luar sana. Ia bersemayam di kedalaman batin yang hening. Mereka yang pernah mencecap ruang itu tidak akan berteriak-teriak turun ke jalan atau menebar ujaran kebencian.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Pertarungan pada Pilkada DKI Jakarta masih akan berlanjut hingga pemungutan suara kedua pada 19 April nanti. Letih rasanya untuk membayangkan ruang-ruang publik kita masih akan diwarnai oleh kebencian dan caci maki. Semoga kini tidak begitu, atau setidaknya tidak sekeras kemarin.

Sesungguhnya, membenci itu adalah menorehkan luka pada kalbu batin yang diam.

Alkisah, pertapa Sidharta Gautama yang mencapai pencerahan dan disebut Buddha akhirnya sadar bahwa cara bertapa menyiksa diri adalah cara yang salah setelah ia mendengar sebuah lagu. Demikian bunyi syair lagu yang didengar Gautama di bawah pohon Bodhi:

Bila senar gitar ini dikencangkan
Suaranya akan semakin tinggi
Putuslah senar gitar ini
Dan lenyaplah suara gitar itu

Bila senar gitar ini dikendorkan
Suaranya akan semakin merendah
Kalau terlalu dikendorkan
Maka lenyaplah suara gitar itu

Karena itu wahai manusia
Mengapa belum sadar-sadar pula
Dalam segala hal janganlah keterlaluan.

Halaman:
Baca tentang


Video Rekomendasi

Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kebakaran Landa Stasiun LRT Pengangsaan Dua Setelah Terdengar Suara Ledakan

Kebakaran Landa Stasiun LRT Pengangsaan Dua Setelah Terdengar Suara Ledakan

Megapolitan
Dishub Selidiki Dugaan Pungli di Parkiran Jalan Cikini Raya

Dishub Selidiki Dugaan Pungli di Parkiran Jalan Cikini Raya

Megapolitan
Jumlah Pasien OTG di Graha Wisata TMII Terus Berkurang, Kini Tinggal 23 Orang

Jumlah Pasien OTG di Graha Wisata TMII Terus Berkurang, Kini Tinggal 23 Orang

Megapolitan
Mantan Gubernur DKI Jakarta Soerjadi Soedirja Tutup Usia

Mantan Gubernur DKI Jakarta Soerjadi Soedirja Tutup Usia

Megapolitan
Wakapolda Metro: Ada 154 Gerai Vaksinasi Merdeka di Jakarta Timur

Wakapolda Metro: Ada 154 Gerai Vaksinasi Merdeka di Jakarta Timur

Megapolitan
Cerita Azaz Tigor Dugaan Pungli Parkir di Cikini, Jukir Terima Uang Tunai Tanpa Tap Kartu di Mesin

Cerita Azaz Tigor Dugaan Pungli Parkir di Cikini, Jukir Terima Uang Tunai Tanpa Tap Kartu di Mesin

Megapolitan
Gerakan Teman Bantu Teman Dapat Sumbangan dari Bekas Pasien Covid-19

Gerakan Teman Bantu Teman Dapat Sumbangan dari Bekas Pasien Covid-19

Megapolitan
UPDATE 3 Agustus: Kini Tersisa 2.376 Pasien Covid-19 di RS Wisma Atlet

UPDATE 3 Agustus: Kini Tersisa 2.376 Pasien Covid-19 di RS Wisma Atlet

Megapolitan
Mayat Bocah Laki-Laki Ditemukan Mengambang di Anak Sungal CBL Bekasi

Mayat Bocah Laki-Laki Ditemukan Mengambang di Anak Sungal CBL Bekasi

Megapolitan
Masuk Lapas Klas II A Tangerang, Pinangki Tempati Blok Pengenalan Lingkungan Selama 2 Minggu

Masuk Lapas Klas II A Tangerang, Pinangki Tempati Blok Pengenalan Lingkungan Selama 2 Minggu

Megapolitan
Warteg di Ciputat Jadi Korban Pungli, Pelaku Diduga Karang Taruna Gadungan

Warteg di Ciputat Jadi Korban Pungli, Pelaku Diduga Karang Taruna Gadungan

Megapolitan
Bukan 5M, Kabupaten Bekasi Cegah Penularan Covid-19 dengan 6M

Bukan 5M, Kabupaten Bekasi Cegah Penularan Covid-19 dengan 6M

Megapolitan
Perubahan RPJMD 2017-2022 DKI Jakarta, Manuver Janji Anies di Sisa Masa Jabatan

Perubahan RPJMD 2017-2022 DKI Jakarta, Manuver Janji Anies di Sisa Masa Jabatan

Megapolitan
Babak Baru Kasus Jerinx, Polisi Sita Ponsel dan Kembali Gelar Perkara

Babak Baru Kasus Jerinx, Polisi Sita Ponsel dan Kembali Gelar Perkara

Megapolitan
Dugaan Pengeroyokan Mahasiswa oleh Satpam GBK Diselidiki Polisi

Dugaan Pengeroyokan Mahasiswa oleh Satpam GBK Diselidiki Polisi

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X