Pemprov DKI Klaim Telah Kurangi Titik Rawan Banjir di Jakarta

Kompas.com - 20/02/2017, 16:22 WIB
Proyek normalisasi Sungai Ciliwung di wilayah RW01, Cawang Pulo, Kramat Jati, Jakarta Timur mulai berjalan. Sebelumnya, pada 15 November lalu, puluhan bangunan di sepanjang tepi sungai ditertibkan. Ratusan warga direlokasi ke Rumah Susun Sewa Rawa Bebek. Warta Kota/Feryanto HadiProyek normalisasi Sungai Ciliwung di wilayah RW01, Cawang Pulo, Kramat Jati, Jakarta Timur mulai berjalan. Sebelumnya, pada 15 November lalu, puluhan bangunan di sepanjang tepi sungai ditertibkan. Ratusan warga direlokasi ke Rumah Susun Sewa Rawa Bebek.
|
EditorEgidius Patnistik

JAKARTA, KOMPAS.com - Kepala Dinas Sumber Daya Air DKI Jakarta, Teguh Hendarwan mengatakan, telah terjadi penurunan titik rawan banjir di lima wilayah di Jakarta. Tahun 2015 jumlah titik rawan banjir sebanyak 480 titik, pada akhir 2016 jumlah titik rawan banjir hanya sebanyak 80 titik.

"Pertanyaannya yang mana saja (yang masih rawan banjir)? Bangunan-bangunan yang masih berdiri di kali, sungai. Contoh di Kali Cipinang, Kali Sunter, Krukut yang kemarin ramai, Kemang. Semua itu perlu proses," kata Teguh di Balai Kota, Jakarta, Senin (20/2/2017).

Teguh mengatakan, berkurangnya jumlah titik rawan banjir tak lepas dari proyek normalisasi yang dilakukan Pemprov DKI sejak 2014. Pengerjaan proyek normalisasi kali di lima wilayah di Jakarta telah mencapai 40 persen.

Sisanya, kata Teguh, masih terkendala karena banyak warga yang enggan untuk melepas tanahnya dan saat ini masih berproses di pengadilan. Teguh mengatakan, meski ada warga yang setuju lahannya dibebaskan, Pemprov DKI belum bisa melakukan relokasi karena belum tersedia rusun untuk menampung warga.

Tahun ini Pemprov DKI Jakarta menyediakan anggaran sebesar Rp 200 miliar guna menormalisasi kali yang ada di Jakarta.

"Untuk 60 persen sisanya (pembebasan lahan), saya harap secepatnya. Makanya saya jelaskan di rapim terkait masalah pembebasan lahan. Kalau bicara masalah anggaran kami nggak kurang," kata Teguh.

Baca tentang


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kala Anies Sebut Covid-19 Bukan Fiksi ketika Lonjakan Kasus Terus Terjadi

Kala Anies Sebut Covid-19 Bukan Fiksi ketika Lonjakan Kasus Terus Terjadi

Megapolitan
Pengecekan Covid-19 dengan GeNose Berlaku di Stasiun Mulai 5 Februari

Pengecekan Covid-19 dengan GeNose Berlaku di Stasiun Mulai 5 Februari

Megapolitan
UPDATE 25 Januari: RS Wisma Atlet Rawat 4.653 Pasien Covid-19, Terisi 77 Persen

UPDATE 25 Januari: RS Wisma Atlet Rawat 4.653 Pasien Covid-19, Terisi 77 Persen

Megapolitan
Polisi Tangkap Pasangan yang Berbuat Mesum di Halte Jalan Kramat Raya

Polisi Tangkap Pasangan yang Berbuat Mesum di Halte Jalan Kramat Raya

Megapolitan
Pakai Baju yang Sama, Pencuri Hand Sanitizer di Bus Transjakarta Ditangkap di Blok M

Pakai Baju yang Sama, Pencuri Hand Sanitizer di Bus Transjakarta Ditangkap di Blok M

Megapolitan
PSBB Diperpanjang, Restoran Boleh Layani Tamu Makan di Tempat hingga Pukul 20.00 WIB

PSBB Diperpanjang, Restoran Boleh Layani Tamu Makan di Tempat hingga Pukul 20.00 WIB

Megapolitan
Terus Bertambah, Ini Daftar Pejabat Pemprov DKI yang Positif Covid-19

Terus Bertambah, Ini Daftar Pejabat Pemprov DKI yang Positif Covid-19

Megapolitan
Pemutusan Kabel Rumah Pompa Dukuh Atas Diduga Ulah Pemulung, Bukan Sabotase

Pemutusan Kabel Rumah Pompa Dukuh Atas Diduga Ulah Pemulung, Bukan Sabotase

Megapolitan
500 Ton Sampah Kota Bekasi Tak Terangkut ke TPA Setiap Hari

500 Ton Sampah Kota Bekasi Tak Terangkut ke TPA Setiap Hari

Megapolitan
Ditemukan Kerumunan sampai 100 Orang, Hotel California Jakpus Disegel

Ditemukan Kerumunan sampai 100 Orang, Hotel California Jakpus Disegel

Megapolitan
Jasa Marga: Tumpukan Sampah di Bekasi Barat Bukan Buangan Pengguna Jalan Tol

Jasa Marga: Tumpukan Sampah di Bekasi Barat Bukan Buangan Pengguna Jalan Tol

Megapolitan
PSBB Ketat Belum Mampu Kendalikan Penyebaran Covid-19 di Jakarta, Jumlah Kasus Justru Melonjak

PSBB Ketat Belum Mampu Kendalikan Penyebaran Covid-19 di Jakarta, Jumlah Kasus Justru Melonjak

Megapolitan
Polisi Jakbar Tangkap Bandar Sabu di Terminal Bus Palembang

Polisi Jakbar Tangkap Bandar Sabu di Terminal Bus Palembang

Megapolitan
Pandemi Covid-19 Memburuk, Wali Kota Bogor: Sangat Darurat

Pandemi Covid-19 Memburuk, Wali Kota Bogor: Sangat Darurat

Megapolitan
Seniman IKJ Bikin Mural di Kolong Jembatan yang Didatangi Risma

Seniman IKJ Bikin Mural di Kolong Jembatan yang Didatangi Risma

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X