Tim Ahok-Djarot Sempat Pertanyakan soal Penggunaan Suket

Kompas.com - 01/03/2017, 14:40 WIB
Anggota Bawaslu DKI Jakarta, M Jufri dan Ketua Bawaslu DKI Jakarta Mimah Susanti di Grand Sahid Jaya, Jakarta, Minggu (26/2/2017). KOMPAS.com/Kahfi Dirga CahyaAnggota Bawaslu DKI Jakarta, M Jufri dan Ketua Bawaslu DKI Jakarta Mimah Susanti di Grand Sahid Jaya, Jakarta, Minggu (26/2/2017).
Penulis Nursita Sari
|
EditorEgidius Patnistik

JAKARTA, KOMPAS.com - Saksi dari tim pasangan calon gubernur DKI Jakarta nomor pemilihan dua Basuki Tjahaja Purnama (Ahok)-Djarot Saiful Hidayat, Wilson, sempat mempertanyakan penggunaan surat keterangan (suket) di TPS 22 Kelurahan Kelapa Dua Wetan, Ciracas, Jakarta Timur pada Pilkada DKI tanggal 15 Februari lalu. Penggunaan suket itu kini dipersoalkan oleh tim pasangan calon nomor pemilihan tiga Anies Baswedan-Sandiaga Uno.

Saat kotak suara Kelurahan Kelapa Dua Wetan dibuka di KPU Jakarta Timur, tidak ada keberatan yang ditulis saksi ketiga pasangan calon atau formulir C2 di TPS tersebut.

"C2 kan enggak ada. Enggak ada dasar kami untuk diperpanjang. Saya pikir C2-nya ada. Dasarnya C2, di C2 enggak ada apa-apa, apa yang kami perdebatkan," kata Wilson di Kantor KPU Jakarta Timur, Pulomas, Rabu (1/3/2017).

Wilson mengatakan, penggunaan C2 bisa dibahas apabila saksi menulis keberatannya dalam formulir C2 tersebut. Sementara saat C2 di dalam kotak suara dilihat, C2 tersebut kosong, tidak ada keberatan apa pun dari ketiga pasangan calon.

"Saya mau tanya sebagai saksi paslon dua. Di kecamatan enggak ada komplain, di kota enggak ada dikomplain, tiba-tiba dikomplain, dibuka C2, ini enggak ada, polos," kata dia.

Sementara itu, saksi dari tim Anies-Sandi, Amir Hamzah, mengatakan, saksi mereka di tingkat TPS memang tidak menulis keberatan dalam formulir C2. Namun, keberatan itu disampaikan saksi di tingkat kecamatan pada saat rekapitulasi penghitungan surat suara. Saksi mereka juga memotret suket yang digunakan di TPS 22 Kelapa Dua Wetan.

"Maka sebenarnya pada tingkat kecamatan kami sudah membuat keberatan," kata Amir dalam kesempatan yang sama.

Sementara itu, Koordinator Divisi Hukum dan Penindakan Pelanggaran Bawaslu DKI Jakarta Muhammad Jufri mengatakan, Bawaslu bersama tim sentra penegakan hukum terpadu (gakkumdu) perlu membuka kotak suara dan memastikan keaslian suket yang digunakan. Sebab, penggunaan suket itu dipersoalkan pada saat rekapitulasi penghitungan suara di tingkat provinsi dan dilaporkan ke Bawaslu oleh tim Anies-Sandi karena tidak sesuai aturan.

Dari laporan tersebut, tim sentra gakkumdu meminta klarifikasi dari tim Anies-Sandi sebagai pelapor, KPU Jakarta Timur, Ketua KPPS TPS 22 Kelapa Dua Wetan, Lurah Kelapa Dua Wetan, dan Suku Dinas Kependudukan dan Catatan Sipil Jakarta Timur.

Tim Anies-Sandi menyerahkan fotokopi suket tersebut kepada gakkumdu. Kemudian, Dukcapil Jakarta Timur dan Lurah Kelapa Dua Wetan mengatakan bahwa pengguna suket adalah asli warga setempat sesuai yang tercantum dalam database kependudukan DKI Jakarta. Sementara Ketua KPPS TPS 22 mengatakan suket dimasukan ke dalam kotak suara.

"Tapi kami masih belum yakin kalau tidak lihat aslinya. Maka berdasarkan laporan itu, kami dari gakkumdu melakukan penyelidikan, merasa perlu untuk mencocokkan yang disampaikan pelapor," ujar Jufri.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Jenazah yang Ditemukan di Pulau Sangiang Belum Dipastikan Warga China

Jenazah yang Ditemukan di Pulau Sangiang Belum Dipastikan Warga China

Megapolitan
MRT Jakarta Hadirkan Anjing Pelacak di Stasiun untuk Lacak Benda-Benda Mencurigakan

MRT Jakarta Hadirkan Anjing Pelacak di Stasiun untuk Lacak Benda-Benda Mencurigakan

Megapolitan
Berbagai Festival Meriahkan Jakarta Akhir Pekan Ini

Berbagai Festival Meriahkan Jakarta Akhir Pekan Ini

Megapolitan
Keamanan di Stasiun MRT Jakarta Ditingkatkan atas Permintaan Polisi

Keamanan di Stasiun MRT Jakarta Ditingkatkan atas Permintaan Polisi

Megapolitan
PT Transjakarta Klarifikasi, Bus Transjakarta Zongtong Belum Beroperasi Setelah Ada Kasus Video Tak Senonoh

PT Transjakarta Klarifikasi, Bus Transjakarta Zongtong Belum Beroperasi Setelah Ada Kasus Video Tak Senonoh

Megapolitan
RS Polri Kesulitan Identifikasi Jenazah yang Diduga Warga China yang Tewas Selat Sunda

RS Polri Kesulitan Identifikasi Jenazah yang Diduga Warga China yang Tewas Selat Sunda

Megapolitan
Pipi, Pelipis, dan Kaki Pelajar SMP di Kembangan Luka Akibat Disiram Air Keras

Pipi, Pelipis, dan Kaki Pelajar SMP di Kembangan Luka Akibat Disiram Air Keras

Megapolitan
PKL yang Jualan di Bahu Jalan Senen Khawatir Pendapatan Berkurang Jika Direlokasi

PKL yang Jualan di Bahu Jalan Senen Khawatir Pendapatan Berkurang Jika Direlokasi

Megapolitan
DPRD DKI Pesimistis APBD 2020 Rampung Sesuai Aturan Kemendagri

DPRD DKI Pesimistis APBD 2020 Rampung Sesuai Aturan Kemendagri

Megapolitan
Minim Penerangan, Warga Sulit Seberangi JPO Stasiun Pasar Minggu Baru di Malam Hari

Minim Penerangan, Warga Sulit Seberangi JPO Stasiun Pasar Minggu Baru di Malam Hari

Megapolitan
Bima Arya Pertimbangkan Maju sebagai Calon Ketua Umum PAN

Bima Arya Pertimbangkan Maju sebagai Calon Ketua Umum PAN

Megapolitan
Pelaku Pelecehan Seksual Dikejar dan Ditangkap Korbanya di Kalideres

Pelaku Pelecehan Seksual Dikejar dan Ditangkap Korbanya di Kalideres

Megapolitan
WNA Pemilik Salon Operasi Lipatan Kelopak Mata Ilegal di PIK Belajar dari Dokter di China.

WNA Pemilik Salon Operasi Lipatan Kelopak Mata Ilegal di PIK Belajar dari Dokter di China.

Megapolitan
Dukung Ahok Jadi Bos BUMN, Ketua DPRD DKI: Selama Pimpin Jakarta Kinerjanya Baik

Dukung Ahok Jadi Bos BUMN, Ketua DPRD DKI: Selama Pimpin Jakarta Kinerjanya Baik

Megapolitan
Pabrik Sepatu Hengkang, Pengangguran di Banten Berpotensi Naik Ratusan Ribu Orang

Pabrik Sepatu Hengkang, Pengangguran di Banten Berpotensi Naik Ratusan Ribu Orang

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X