Djarot Anggap Informasi Penggusuran 300 Lokasi Disampaikan untuk Takuti Warga

Kompas.com - 06/04/2017, 19:55 WIB
Cawagub DKI Jakarta Djarot Saiful Hidayat bersama penyanyi dangdut di Kemayoran, Jakarta, Kamis (6/4/2017). KOMPAS.com/KAHFI DIRGA CAHYACawagub DKI Jakarta Djarot Saiful Hidayat bersama penyanyi dangdut di Kemayoran, Jakarta, Kamis (6/4/2017).
|
EditorIndra Akuntono


JAKARTA, KOMPAS.com -
Calon wakil gubernur DKI Jakarta, Djarot Saiful Hidayat, menilai informasi mengenai adanya 300 lokasi yang akan digusur jika pasangan Basuki Tjahaja Purnama (Ahok)-Djarot Saiful Hidayat menang Pilkada DKI Jakarta dimaksudkan untuk membuat warga takut.

"Itu kan sifatnya menakut-nakuti rakyat," kata Djarot di Malakasari, Jakarta Timur, Kamis (6/4/2017).

(baca: Ini Alasan Tim Ahok-Djarot Baru Laporkan Anies ke Polisi)

Djarot menuturkan, tim pemenangannya telah memberi laporan mengenai penggusuran 300 lokasi itu disampaikan calon gubernur DKI Jakarta, Anies Baswedan, dalam beberapa pidatonya.

Djarot pun mempertanyakan sumber data Anies menyampaikan isu penggusuran itu.

"Di mana tempatnya (lokasi penggusuran)?" ucap mantan Wali Kota Blitar tersebut.

(baca: Dilaporkan Tim Hukum Ahok-Djarot, Anies Minta Polisi Netral)

Berdasarkan informasi tersebut, tim advokasi Ahok-Djarot melaporkan Anies ke Polda Metro Jaya atas dugaan fitnah dan pencemaran nama baik.

"Cuma kami harus kasih berita (benar) ke masyarakat jangan nyebar kebohongan," kata Djarot.

(baca: Anies Janji Tunjukkan Data soal 300 Lokasi yang Akan Digusur)

Kompas TV Djarot Kampanye Lagi di Kembangan Utara


Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Selama PSBB Jakarta, Penumpang Mobil Pribadi Dibatasi Hanya 50 Persen

Selama PSBB Jakarta, Penumpang Mobil Pribadi Dibatasi Hanya 50 Persen

Megapolitan
Semua Fasilitas Umum Ditutup Selama PSBB di Jakarta, Tak Boleh Ada Kerumunan

Semua Fasilitas Umum Ditutup Selama PSBB di Jakarta, Tak Boleh Ada Kerumunan

Megapolitan
Selama PSBB Jakarta, Kendaraan Pribadi Hanya Boleh Diisi Penumpang 50 Persen

Selama PSBB Jakarta, Kendaraan Pribadi Hanya Boleh Diisi Penumpang 50 Persen

Megapolitan
Anies: PSBB Keputusan Besar, tetapi Bukan Keputusan yang Berat

Anies: PSBB Keputusan Besar, tetapi Bukan Keputusan yang Berat

Megapolitan
Selama PSBB, Anies Minta Kegiatan Ibadah dan Keagamaan Dilakukan di Rumah

Selama PSBB, Anies Minta Kegiatan Ibadah dan Keagamaan Dilakukan di Rumah

Megapolitan
Anies: Jadikan PSBB untuk Mempererat Solidaritas, Bukan Penderitaan

Anies: Jadikan PSBB untuk Mempererat Solidaritas, Bukan Penderitaan

Megapolitan
Berlaku 14 Hari, Penerapan PSBB di Jakarta Sampai 23 April 2020

Berlaku 14 Hari, Penerapan PSBB di Jakarta Sampai 23 April 2020

Megapolitan
Langgar PSBB di Jakarta, Warga Bisa Kena Denda hingga Sanksi Pidana

Langgar PSBB di Jakarta, Warga Bisa Kena Denda hingga Sanksi Pidana

Megapolitan
Anies: 1,25 Juta Keluarga Akan Dapat Bantuan Sembako Tiap Pekan

Anies: 1,25 Juta Keluarga Akan Dapat Bantuan Sembako Tiap Pekan

Megapolitan
Catat, Ini Aturan untuk Perusahaan yang Masih Beroperasi Saat PSBB di Jakarta

Catat, Ini Aturan untuk Perusahaan yang Masih Beroperasi Saat PSBB di Jakarta

Megapolitan
Motor Diizinkan Selama PSBB di Jakarta, tetapi Hanya untuk Penuhi Kebutuhan Pokok

Motor Diizinkan Selama PSBB di Jakarta, tetapi Hanya untuk Penuhi Kebutuhan Pokok

Megapolitan
Selama PSBB di Jakarta, Warga Wajib Pakai Masker Saat Keluar Rumah

Selama PSBB di Jakarta, Warga Wajib Pakai Masker Saat Keluar Rumah

Megapolitan
Hanya 4 Jenis Perkantoran dan 10 Sektor Usaha Diizinkan Beroperasi Selama PSBB Jakarta

Hanya 4 Jenis Perkantoran dan 10 Sektor Usaha Diizinkan Beroperasi Selama PSBB Jakarta

Megapolitan
Anies: Hari Ini, 20.000 KK Sudah Terima Bantuan Sembako

Anies: Hari Ini, 20.000 KK Sudah Terima Bantuan Sembako

Megapolitan
Ikuti Aturan PSBB Jakarta, KRL Jabodetabek Hanya Beroperasi hingga Pukul 18.00 WIB

Ikuti Aturan PSBB Jakarta, KRL Jabodetabek Hanya Beroperasi hingga Pukul 18.00 WIB

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X