Aksi Pencurian Marak Terjadi di Tempat Umum, Ini Saran Kepolisian

Kompas.com - 21/06/2017, 12:22 WIB
Tiga orang (berdiri) yang menjadi pelaku pencurian tas di sebuah rumah makan di Senopati, Jakarta Selatan yang terekam oleh kamera CCTV. Andri NugrohoTiga orang (berdiri) yang menjadi pelaku pencurian tas di sebuah rumah makan di Senopati, Jakarta Selatan yang terekam oleh kamera CCTV.
|
EditorEgidius Patnistik

JAKARTA, KOMPAS.com - Ada saja kejahatan yang terjadi dengan berbagai modus menjelang lebaran sepereti saat ini. Salah satunya adalah pencurian barang di rumah makan yang ramai menjadi tempat berbuka puasa bersama.

Hal itu dialami langsung seorang netizen bernama Andri Nugroho. Melalui akun Facebook-nya, dia menulis pengalaman menjadi korban pencurian tas pada Jumat (9/6/2017) lalu di sebuah rumah makan, di kawasan Senopati, Kebayoran Baru, Jakarta Selatan.

"Kejadiannya pada saat waktu buka puasa, sekitar jam 06.00 sore. Tas saya hilang dicolong maling," tulis dia.

Dalam ceritanya tersebut, Andri mengunggah tiga video rekaman kamera CCTV dari dua restoran tempat komplotan pencuri itu menjalankan aksinya. Selain di tempat Andri berbuka puasa, komplotan pencuri itu juga beraksi di rumah makan lain di Jalan Woltermonginsidi, Jakarta Selatan.


"Seperti terlihat di rekaman (kamera) CCTV, kondisi di dalam restoran saat itu cukup ramai. Tamu dan waiter lalu lalang. Di antaranya ada 5 orang anggota komplotan yang memainkan tugasnya masing-masing," ujar Andri.

Dalam status tersebut, Andri mengimbau agar masyarakat bisa lebih berhati-hati dengan barang bawaannya saat sedang makan di restoran, terlebih saat buka puasa bersama karena akan larut berbincang dengan keluarga atau teman sambil menikmati hidangan berbuka.

Dia menyarankan masyarakat untuk meletakkan barang-barang berharga seperti tas, gawai, maupun dompet di tempat-tempat yang masih terjangkau pandangan agar tidak mudah dicuri.

"Kadang kita lengah karena sibuk ngobrol, makan, ataupun main HP dan saat itu para maling ini beraksi," kata dia.

Banyaknya kasus pencurian di rumah makan membuat kepolisian mengimbau agar masyarakat senantiasa waspada dan berhati-hati ketika berada di tempat umum.

"Masyarakat harus awasi sendiri barang-barang miliknya, sebisa mungkin berada di dekatnya", kata Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Pol Argo Yuwono, kepada Kompas.com, Selasa (20/6/2017).

Lihat juga: Waspadai Tiga Modus Pencurian Barang di Dunia Penerbangan Ini

Argo juga menyarankan masyarakat untuk menerapkan crime prevention through environmental design (CPTED) dengan tidak menggunakan tas, barang-barang, atau bahkan perhiasan yang menonjol dan menarik perhatian.

"Yang harus diingat jangan pernah meninggalkan barang sendiri dan harus ada yang awasi serta jaga barang-barang tersebut," kata Argo.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Fraksi Gerindra DKI Pastikan Sandiaga Tak Akan Jadi Wagub DKI Lagi

Fraksi Gerindra DKI Pastikan Sandiaga Tak Akan Jadi Wagub DKI Lagi

Megapolitan
[POPULER MEGAPOLITAN]: Tak Punya Anggaran untuk Ganti Foto Presiden dan Wakil Presiden I Beli Undangan Pelantikan Presiden agar Dinilai Terpandang

[POPULER MEGAPOLITAN]: Tak Punya Anggaran untuk Ganti Foto Presiden dan Wakil Presiden I Beli Undangan Pelantikan Presiden agar Dinilai Terpandang

Megapolitan
Saat Puluhan Slankers Terlunta Usai Nonton Konser Pelantikan Jokowi

Saat Puluhan Slankers Terlunta Usai Nonton Konser Pelantikan Jokowi

Megapolitan
Duduk Soal Klaim Penggelapan Dana Koperasi Pegawai Pos Indonesia Cabang Bekasi

Duduk Soal Klaim Penggelapan Dana Koperasi Pegawai Pos Indonesia Cabang Bekasi

Megapolitan
BMKG: Suhu di Jakarta Hari Ini Dipredikisi Capai 35 Derajat Celcius

BMKG: Suhu di Jakarta Hari Ini Dipredikisi Capai 35 Derajat Celcius

Megapolitan
Tiang Listrik Roboh di Kebon Jeruk, DKI Ingatkan Kabel Udara Harus Ditertibkan

Tiang Listrik Roboh di Kebon Jeruk, DKI Ingatkan Kabel Udara Harus Ditertibkan

Megapolitan
F-Gerindra Minta Ketua DPRD DKI Dorong Digelarnya Rapimgab Pemilihan Wagub

F-Gerindra Minta Ketua DPRD DKI Dorong Digelarnya Rapimgab Pemilihan Wagub

Megapolitan
IRT Jadi Penyandang Dana Kelompok Peluru Katapel untuk Gagalkan Pelantikan Jokowi-Ma'ruf

IRT Jadi Penyandang Dana Kelompok Peluru Katapel untuk Gagalkan Pelantikan Jokowi-Ma'ruf

Megapolitan
Besok, Pembahasan APBD DKI 2020 Akan Dimulai di Masing-masing Komisi

Besok, Pembahasan APBD DKI 2020 Akan Dimulai di Masing-masing Komisi

Megapolitan
Rencana Kenaikan UMP DKI Jadi Rp 4,2 Juta Ditanggapi Pesimistis Jurnalis

Rencana Kenaikan UMP DKI Jadi Rp 4,2 Juta Ditanggapi Pesimistis Jurnalis

Megapolitan
NP, Ibu yang Bunuh Anaknya di Kebon Jeruk Dikenal sebagai Sosok Tertutup

NP, Ibu yang Bunuh Anaknya di Kebon Jeruk Dikenal sebagai Sosok Tertutup

Megapolitan
Pemprov DKI Siapkan 4 Desain Penataan Trotoar

Pemprov DKI Siapkan 4 Desain Penataan Trotoar

Megapolitan
52 Rumah di Bidara Cina Terbakar

52 Rumah di Bidara Cina Terbakar

Megapolitan
Jadi Ajudan Ma'ruf, Kombes Sabilul Dikenal sebagai Polisi Santri yang Dekat dengan Warga

Jadi Ajudan Ma'ruf, Kombes Sabilul Dikenal sebagai Polisi Santri yang Dekat dengan Warga

Megapolitan
Minta Bertemu Jokowi, Ini Isi 9 Pesan yang Akan Disampaikan BEM SI

Minta Bertemu Jokowi, Ini Isi 9 Pesan yang Akan Disampaikan BEM SI

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X