Jalur MRT Jakarta Dipastikan Tidak Terdampak Masalah Lahan Stasiun Haji Nawi

Kompas.com - 06/07/2017, 07:05 WIB
Kondisi jalan sementara yang dibangun di Jalan Fatmawati untuk ruas kawasan Haji Nawi, Jakarta Selatan, Rabu (1/2/2017). Jalan sementara dibuat selama berlangsungnya pembangunan stasiun mass rapid transit (MRT) di lokasi tersebut dari mulai 4 Februari-11 Agustus 2017. Alsadad RudiKondisi jalan sementara yang dibangun di Jalan Fatmawati untuk ruas kawasan Haji Nawi, Jakarta Selatan, Rabu (1/2/2017). Jalan sementara dibuat selama berlangsungnya pembangunan stasiun mass rapid transit (MRT) di lokasi tersebut dari mulai 4 Februari-11 Agustus 2017.
|
EditorIndra Akuntono


JAKARTA, KOMPAS.com -
Direktur Konstruksi PT MRT Jakarta Silvia Halim mengatakan bahwa pengoperasian kereta mass rapid transit (MRT) Jakarta tidak akan terganggu kendati masih ada lahan yang belum dibebaskan di kawasan Haji Nawi, Jakarta Selatan.

Pasalnya, lahan yang belum dibebaskan tersebut bukan berada di bagian tengah yang merupakan jalur MRT Jakarta, melainkan untuk stasiunnya.

"Ada empat titik lahan yang belum bebas di Haji Nawi dan itu untuk pembuatan stasiunnya, tetapi bagian tengah tidak terdampak sehingga struktur tiang dan jalur kereta dipastikan bisa selesai sesuai rencana," kata Silvia, saat menghadiri Forum Jurnalis dan Blogger MRT di Cikini, Rabu (5/7/2017).

(baca: Sistem Tiket MRT Jakarta Akan Mirip di Singapura)

MRT Jakarta ditargetkan mulai beroperasi pada Maret 2019. Adapun Stasiun Haji Nawi diperkirakan akan mulai dioperasikan di waktu berbeda karena saat ini belum selesai pembebasan lahannya.

Adapun total lahan yang belum bebas sampai saat ini adalah 26 bidang tanah lantaran pemilik tidak setuju dengan kesepakatan harga sehingga mengikuti konsinyasi pengadilan.

Dari 26 bidang yang diikutkan dalam konsinyasi pengadilan, menyisakan 4 bidang yang sebagian besar juga sudah selesai, antara lain di Blok A dan Cipete.

"Tinggal Haji Nawi saja yang kami akan selesaikan. Ada satu yang menggugat pemerintah, karena yang menyiapkan lahan pemerintah," tutur Direktur Utama PT MRT Jakarta William P Sabandar, dalam kesempatan yang sama.

Dia melanjutkan, saat ini pemerintah mendesak pengadilan untuk mengeluarkan ketetapan hukum agar ada kekuatan hukum tetap dan penggugat menerima hasil tersebut.

(baca: Progres Konstruksi MRT Telah Mencapai 74,89 Persen)

Baca tentang
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

IDI: Depok Harus Ikut Jakarta Perpanjang PSBB sampai 4 Juni

IDI: Depok Harus Ikut Jakarta Perpanjang PSBB sampai 4 Juni

Megapolitan
5 Polisi Gadungan yang Peras Pemuda di Bintaro Sempat Todongkan Senjata ke Anggota Buser

5 Polisi Gadungan yang Peras Pemuda di Bintaro Sempat Todongkan Senjata ke Anggota Buser

Megapolitan
Puluhan Kendaraan dari Luar Jakarta Dipaksa Putar Balik Saat Hendak Masuk Jaksel

Puluhan Kendaraan dari Luar Jakarta Dipaksa Putar Balik Saat Hendak Masuk Jaksel

Megapolitan
Lucinta Luna Tidak Didampingi Kuasa Hukum Saat Sidang Perdana

Lucinta Luna Tidak Didampingi Kuasa Hukum Saat Sidang Perdana

Megapolitan
Sambut New Normal, Wali Kota Tangerang Minta Mal Punya Alat Monitor Jumlah Pengunjung

Sambut New Normal, Wali Kota Tangerang Minta Mal Punya Alat Monitor Jumlah Pengunjung

Megapolitan
Lion Air Group Hentikan Penerbangan hingga 31 Mei, Ini Penjelasannya

Lion Air Group Hentikan Penerbangan hingga 31 Mei, Ini Penjelasannya

Megapolitan
Skenario New Normal Sekolah di Kota Tangerang: Satu Meja Satu Siswa, Kelas Bertambah

Skenario New Normal Sekolah di Kota Tangerang: Satu Meja Satu Siswa, Kelas Bertambah

Megapolitan
Syahrini Laporkan Pemilik Akun Medsos, Diduga Terkait Pornografi dan Pencemaran Nama Baik

Syahrini Laporkan Pemilik Akun Medsos, Diduga Terkait Pornografi dan Pencemaran Nama Baik

Megapolitan
5 Polisi Gadungan yang Peras Pemuda di Bintaro Sudah Lima Kali Beraksi di Tangsel dan Jakarta

5 Polisi Gadungan yang Peras Pemuda di Bintaro Sudah Lima Kali Beraksi di Tangsel dan Jakarta

Megapolitan
Bertambah 137 Orang, Kurva Kasus Positif Covid-19 Jakarta Kembali Naik Setelah 4 Hari Turun

Bertambah 137 Orang, Kurva Kasus Positif Covid-19 Jakarta Kembali Naik Setelah 4 Hari Turun

Megapolitan
Ini Kronologi Diketahuinya Satu Keluarga di Bekasi Terinfeksi Covid-19

Ini Kronologi Diketahuinya Satu Keluarga di Bekasi Terinfeksi Covid-19

Megapolitan
5 Aktivis Papua yang Kibarkan Bendera Bintang Kejora Bebas Setelah Jalani Vonis 9 Bulan Penjara

5 Aktivis Papua yang Kibarkan Bendera Bintang Kejora Bebas Setelah Jalani Vonis 9 Bulan Penjara

Megapolitan
5 Polisi Gadungan Peras Pemuda di Bintaro, Selipkan Bubuk Tawas Dianggap Sabu

5 Polisi Gadungan Peras Pemuda di Bintaro, Selipkan Bubuk Tawas Dianggap Sabu

Megapolitan
Taufik Dukung Penerapan New Normal Jakarta dengan Pengawasan Ketat

Taufik Dukung Penerapan New Normal Jakarta dengan Pengawasan Ketat

Megapolitan
Mobil Suzuki Swift Terbakar di Dekat Gerbang Tol Halim, Sopir Selamat

Mobil Suzuki Swift Terbakar di Dekat Gerbang Tol Halim, Sopir Selamat

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X