Panjangnya Perjalanan dari Kalijodo ke Kota Tua dengan Bus Tingkat Wisata Gratis

Kompas.com - 13/08/2017, 07:55 WIB
Sebuah bus tingkat wisata dari PT Tower Bersama Infrastructure Tbk kepada Pemprov DKI Jakarta, Jumat (20/5/2016). Kompas.com/Kurnia Sari AzizaSebuah bus tingkat wisata dari PT Tower Bersama Infrastructure Tbk kepada Pemprov DKI Jakarta, Jumat (20/5/2016).
|
EditorCaroline Damanik

JAKARTA, KOMPAS.com - Sebanyak 21 bus tingkat wisata disediakan oleh PT Transjakarta untuk melayani penumpang yang akan menghabiskan waktu liburan di ibu kota.

Bus-bus tingkat gratis dikelompokkan berdasarkan jenis wisata yakni Sejarah Jakarta (Masjid Istiqlal- Kota Tua), Jakarta Modern (Masjid Istiqlal-Bundaran HI), Seni dan Kuliner (Masjid Istiqlal-Kota Tua), Jakarta Skycraper (Masjid Istiqlal-Bundaran Senayan), Ruang Terbuka Jakarta (Balaikota-RPTRA Kalijodo), dan Cagar Budaya (Masjid Istiqlal-Tanjung Priok).

Pada Sabtu (12/8/2017), Kompas.com menjajal memanfaatkan layanan bus tingkat ini untuk menuju kawasan Kota Tua dan memulai perjalanan dari Ruang Publik Terpadu Ramah Anak (RPTRA) Kalijodo, Jakarta Barat.

Sekitar pukul 14.00 WIB di hari itu, sebuah bus tingkat telah menanti para wisatawan di depan RPTRA yang letaknya berseberangan dengan proyek pengerjaan masjid Jami Al-Mubarokah ini. Petugas bus menyapa kami dengan ramah dan menanyakan tujuan wisata. Kami pun segera menjawab tujuan wisata kami, Kota Tua.

"Baik, kalau anda ingin menuju Kota Tua nanti harus transit terlebih dahulu di halte IRTI (Ikatan Restoran dan Taman Indonesia) Monas. Setelah itu naik bus tujuan Kota Tua," ujarnya kala itu.

Rute panjang

Aplikasi Google Maps menunjukkan, jarak antara Kalijodo hingga Museum Fatahilah sebagai pemberhentian bus tingkat di Kota Tua adalah 5,1 km dengan waktu tempuh 13 menit dalam kondisi lalu lintas lancar.

Sedangkan jarak antara RPTRA Kalijodo menuju Halte IRTI melalui Tol Pluit-Tomang adalah 9,2 km dengan waktu tempuh 20 menit saat lalu lintas lancar.

Untuk menuju Kota Tua dari Halte Irti, dibutuhkan waktu sekitar 15 menit dalam kondisi lalu lintas lancar dengan jarak tempuh 6,9 km.

Itu berarti, untuk menuju Kota Tua dari Kalijodo dengan bus tingkat membutuhkan waktu tempuh 45 menit dengan jarak tempuh hingga 17,1 km.

Itu artinya, jarak tempuhnya menjadi lebih dari tiga kali lipat. Belum lagi jika perjalanan terkendala macetnya lalu lintas dan lamanya waktu tunggu bus tingkat saat transit di Halte IRTI.

(Baca juga: Makna di Balik Warna Merah-Putih Bus Tingkat Baru Transjakarta)

Sejumlah penumpang mengeluhkan panjangnya rute yang harus dilalui untuk menuju kawasan wisata sejarah Ibu Kota tersebut.

"Yah jauh dong kalau harus ke IRTI dulu, tapi enggak apa deh sambil muter-muter Jakarta," ujar salah salah satu penumpang bernama Icha.

"Iya padahal kan langsung ke Kota Tua aja sebenernya lebih deket ya," ujar Christian, penumpang lainnya.

Lebih jauh, lebih cepat

Asisten Humas PT Transjakarta, Wibowo, membenarkan bahwa trayek bus tingkat gratis dari RPTRA Kalijodo menuju kawasan Kota Tua belum tersedia.

"Iya memang tidak lewat (Kota Tua), harus muter dulu ke IRTI," ujarnya ketika dihubungi Kompas.com, Sabtu (13/8/2017).

Ia mengatakan jika trayek RPTRA Kalijodo-Kota Tua dipaksakan ada, maka jarak tempuhnya akan menjadi lebih lama dibandingkan trayek putar melalui Halte IRTI.

"Kalau saat ini dibuat jalur langsung, maka waktu tempuh bisa 2 jam kena macet. Lalu ada jalur yang belum clear dilewati bus tingkat seperti pohon, kabel listrik," ucapnya.

Menurut dia, PT Transjakarta akan terus melakukan kajian terkait efektivitas sejumlah trayek bus tingkat di Jakarta, termasuk trayek Kalijodo-Kota Tua.

"Tapi tentunya prosesnya bertahap dan perlu koordinasi dengan semua pihak," tutupnya.

 

 



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Sering Berseteru di Medsos, Anggota Geng Remaja di Koja Tewas Dibacok

Sering Berseteru di Medsos, Anggota Geng Remaja di Koja Tewas Dibacok

Megapolitan
Tangsel Torehkan Banyak Penghargaan, Wali Kota Airin Sebut Itu Bukan Tujuan Utama

Tangsel Torehkan Banyak Penghargaan, Wali Kota Airin Sebut Itu Bukan Tujuan Utama

Megapolitan
LIPI: Bulus yang Ditemukan di Sungai Ciliwung Bukan Hewan Langka

LIPI: Bulus yang Ditemukan di Sungai Ciliwung Bukan Hewan Langka

Megapolitan
Dua Artis yang Diduga Terlibat Prostitusi Online Ditangkap di Hotel Sunter

Dua Artis yang Diduga Terlibat Prostitusi Online Ditangkap di Hotel Sunter

Megapolitan
HUT Ke-12 Tangsel, Wali Kota Airin: Tangsel Torehkan Prestasi yang Membanggakan

HUT Ke-12 Tangsel, Wali Kota Airin: Tangsel Torehkan Prestasi yang Membanggakan

Megapolitan
Positif Covid-19, Mohammad Idris Mohon Didoakan dan Minta Maaf

Positif Covid-19, Mohammad Idris Mohon Didoakan dan Minta Maaf

Megapolitan
Positif Covid-19, Mohammad Idris Merasa Kurang Sehat Usai Debat Kandidat Pilkada Depok

Positif Covid-19, Mohammad Idris Merasa Kurang Sehat Usai Debat Kandidat Pilkada Depok

Megapolitan
Positif Covid-19, Mohammad Idris Dirawat di RSUD Kota Depok

Positif Covid-19, Mohammad Idris Dirawat di RSUD Kota Depok

Megapolitan
Ketua RT Muara Angke yang Diduga Lakukan Pungli Bansos Buat Surat Pernyataan, Ini Isinya

Ketua RT Muara Angke yang Diduga Lakukan Pungli Bansos Buat Surat Pernyataan, Ini Isinya

Megapolitan
Idris Positif Covid-19, Calon Wakil Wali Kota Depok dan Tim Sukses Diklaim Sehat

Idris Positif Covid-19, Calon Wakil Wali Kota Depok dan Tim Sukses Diklaim Sehat

Megapolitan
Calon Wali Kota Depok Mohammad Idris Positif Covid-19

Calon Wali Kota Depok Mohammad Idris Positif Covid-19

Megapolitan
Jelang Libur Panjang, Pemkot Bekasi Bakal Gelar Tes Swab Massal di Tempat Hiburan

Jelang Libur Panjang, Pemkot Bekasi Bakal Gelar Tes Swab Massal di Tempat Hiburan

Megapolitan
Maradona Meninggal Dunia, Wagub DKI Ungkap Kalimat Inspiratif Sang Legenda

Maradona Meninggal Dunia, Wagub DKI Ungkap Kalimat Inspiratif Sang Legenda

Megapolitan
Pemprov DKI Raih Penghargaan Inovasi Pelayanan Publik dari Kemenpan RB

Pemprov DKI Raih Penghargaan Inovasi Pelayanan Publik dari Kemenpan RB

Megapolitan
Kantor Kelurahan Pejaten Timur Ditutup, Masyarakat Dilayani lewat Drop Box

Kantor Kelurahan Pejaten Timur Ditutup, Masyarakat Dilayani lewat Drop Box

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X