Monitor Perkembangan Harga, Polisi Bentuk Satgas Pangan

Kompas.com - 04/06/2018, 13:29 WIB
Ilustrasi pasar murah. KOMPAS.com / ABDUL HAQIlustrasi pasar murah.
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Kepolisian Resor Metro Jakarta Utara mengaktifkan Satuan Tugas Pangan (Satgas Pangan) untuk memonitor perkembangan harga pangan di wilayahnya jelang Hari Raya Idul Fitri 1439 H mendatang.

Kapolres Metro Jakarta Utara Kombes Reza Arief Dewanto mengatakan, setiap hari ada anggotanya yang memantau perkembangan harga di sejumlah pasar di wilayah Jakarta Utara.

"Kita aktifkan kembali Satgas Pangan yang setiap hari memonitor perkembangan harga sembako yang ada di pasar tradisional," kata Reza kepada wartawan di Kelapa Gading, Senin (4/6/2017).

Baca juga: Jaga Harga Pangan Jelang Lebaran, Pemerintah Optimalkan Satgas Pangan

Reza mengatakan, sampai hari ini timnya belum menemukan adanya dugaan pelanggaran hukum yang dilakukan pedagang yang mengakibatkan kenaikan harga.

Berdasarkan pantauan Satgas Pangan, kata Reza, kenaikan harga pangan yang terjadi di sejumlah pasar tradisional disebabkan oleh mekanisme yang terbilang wajar.

"Alhamdulillah kita tidak menemukan hal-hal yang menyimpang dari pergerakan harganya. Ini kita juga tidak temukan penimbunan dan sebagainya sampai saat ini masih normal," kata Reza.

Menurut dia, Satgas Pangan akan bertugas hingga setelah Lebaran. Hasil penelusuran Satgas Pangan nantinya dilaporkan ke Satgas Pangan di tingkat Polda Metro Jaya.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Penjual Barongsai Mainan Raup Untung Saat Perayaan Imlek

Penjual Barongsai Mainan Raup Untung Saat Perayaan Imlek

Megapolitan
Masjid Lautze Jadi Simbol Toleransi Kawasan Pecinan di Sawah Besar

Masjid Lautze Jadi Simbol Toleransi Kawasan Pecinan di Sawah Besar

Megapolitan
Menelusuri Arti Nama Glodok, Kawasan Pecinan di Jakarta

Menelusuri Arti Nama Glodok, Kawasan Pecinan di Jakarta

Megapolitan
Kronologi Penangkapan Satu Pelaku Penodongan di Warteg Pesanggrahan, Dikejar hingga Sumsel

Kronologi Penangkapan Satu Pelaku Penodongan di Warteg Pesanggrahan, Dikejar hingga Sumsel

Megapolitan
Underpass Ghandi Kemayoran Masih Banjir, Arus Lalu Lintas Dialihkan

Underpass Ghandi Kemayoran Masih Banjir, Arus Lalu Lintas Dialihkan

Megapolitan
Kabur ke Sumsel, Pelaku Penodongan di Warteg Pesanggrahan Sudah Ditangkap

Kabur ke Sumsel, Pelaku Penodongan di Warteg Pesanggrahan Sudah Ditangkap

Megapolitan
Di Balik Tegaknya Masjid Lautze, Ada Peran BJ Habibie...

Di Balik Tegaknya Masjid Lautze, Ada Peran BJ Habibie...

Megapolitan
Tradisi Bagi-bagi Angpau untuk Warga Kurang Mampu di Wihara Dharma Bhakti

Tradisi Bagi-bagi Angpau untuk Warga Kurang Mampu di Wihara Dharma Bhakti

Megapolitan
Sejak Pagi, Kelenteng Tertua di Tangerang Boen Tek Bio Dipadati Umat

Sejak Pagi, Kelenteng Tertua di Tangerang Boen Tek Bio Dipadati Umat

Megapolitan
Kisah Rumah Tua Pondok Cina, Jejak Etnis Tionghoa di Depok

Kisah Rumah Tua Pondok Cina, Jejak Etnis Tionghoa di Depok

Megapolitan
Ketika Masyarakat Tionghoa di Wihara Dharma Bakti Berdoa Lebih Lama pada Tahun Tikus Logam

Ketika Masyarakat Tionghoa di Wihara Dharma Bakti Berdoa Lebih Lama pada Tahun Tikus Logam

Megapolitan
Fakta tentang Virus Corona, Gejalanya Sangat Umum, Satu Orang Diduga Terinfeksi

Fakta tentang Virus Corona, Gejalanya Sangat Umum, Satu Orang Diduga Terinfeksi

Megapolitan
[POPULER JABODETABEK] Jakarta Banjir Lagi | Suspect Virus Corona di Jakarta Utara

[POPULER JABODETABEK] Jakarta Banjir Lagi | Suspect Virus Corona di Jakarta Utara

Megapolitan
Cerita Singkat tentang Masjid Lautze yang Dibangun oleh Warga Keturunan Tionghoa

Cerita Singkat tentang Masjid Lautze yang Dibangun oleh Warga Keturunan Tionghoa

Megapolitan
Revitalisasi Monas Terhambat Legalitas, Apa yang Dilakukan Pemprov DKI?

Revitalisasi Monas Terhambat Legalitas, Apa yang Dilakukan Pemprov DKI?

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X