Mengunjungi Hutan Kota Danau Cincin, Oase di Tengah Jakarta Utara

Kompas.com - 09/10/2018, 15:09 WIB
Jalan setapak yang dibuat di dalam Hutan Kota Danau Cincin, Jakarta Utara, Selasa (9/10/2018). KOMPAS.com/Ardito Ramadhan DJalan setapak yang dibuat di dalam Hutan Kota Danau Cincin, Jakarta Utara, Selasa (9/10/2018).

JAKARTA, KOMPAS.com - Hutan Kota Danau Cincin yang berada di kawasan Papanggo seolah menjadi oase di tengah Kota Jakarta Utara.

Hutan kota seluas 8,4 hektar itu terbentang sepanjang 2,5 kilometer mengelilingi sebagian Danau Sunter Utara atau biasa disebut Danau Cincin di Kelurahan Papanggo, Jakarta Utara.

Selasa (9/10/2018) pagi, Kompas.com mengunjungi hutan kota yang mempunyai koleksi lebih dari 10.000 batang pohon tersebut.

Baca juga: Industri di Kawasan JIEP Pulogadung Diduga Cemari Hutan Kota

Setiba di sana, semilir angin sepoi-sepoi langsung menyambut.

Pohon-pohon setinggi lebih dari 8 meter pun memberikan kesan teduh di tengah-tengah hutan.

Suasana Hutan Kota Danau Cincin, Jakarta Utara, Selasa (9/10/2018).KOMPAS.com/Ardito Ramadhan D Suasana Hutan Kota Danau Cincin, Jakarta Utara, Selasa (9/10/2018).
Jimat, petugas keamanan merangkap petugas Penyedia Jasa Lainnya Perorangan (PJLP) yang bertugas di hutan kota mengatakan, pohon-pohon yang ditanam di sana antara lain pohon mahoni, pohon flamboyan, dan pohon trembesi.

Baca juga: Menikmati Keasrian Alam di Hutan Kota Babakan Siliwangi

Sebuah jalan setapak juga dibuat di beberapa bagian hutan agar para pengunjung bisa menikmati rindangnya pepohonan.

"Kalau pagi-pagi biasanya banyak yang sekadar jalan-jalan di sini. Kalau sore ya paling mancing atau sekadar cari angin sepoi-sepoi," kata Jimat saat berbincang dengan Kompas.com.

Sayangnya, beberapa bagian lain dari hutan itu tak terawat terlihat dari banyaknya sampah yang berserakan.

Baca juga: Yuk...Kunjungi Pasar Digital di Tengah Hutan Kota Semarang!

Warga menikmati Waduk Cincin di atas palka ADP, Minggu (10/12/2017). Beberapa waktu, kehadiran palka ADP atau floating deck yang digunakan untuk darmaga apung menjadi atraksi baru masyarakat Jakarta Utara.Kompas.com/Setyo Adi Warga menikmati Waduk Cincin di atas palka ADP, Minggu (10/12/2017). Beberapa waktu, kehadiran palka ADP atau floating deck yang digunakan untuk darmaga apung menjadi atraksi baru masyarakat Jakarta Utara.
Beberapa bagian tanah juga dibiarkan kosong begitu saja tanpa ditanami rumput.

Di samping itu, jogging track yang mengitari Danau Cincin pun hanya terbuat dari kerikil dan dipenuhi pasir sehingga terasa kurang nyaman.

Jimat mengatakan, kawasan Hutan Kota Danau Cincin bisa diakses secara gratis oleh warga setiap hari mulai pagi hingga malam hari.

Ia menambahkan, pengunjung diharapkan dapat meninggalkan area Danau Cincin selepas pukul 22.00 demi menghindari hal-hal yang tidak diinginkan.

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pedagang Hewan Kurban dari Luar Jakarta Wajib Punya SIKM dan Ajukan Perizinan

Pedagang Hewan Kurban dari Luar Jakarta Wajib Punya SIKM dan Ajukan Perizinan

Megapolitan
Ratusan Pasar Ditutup karena Covid-19, Pedagang Mengeluh Rugi

Ratusan Pasar Ditutup karena Covid-19, Pedagang Mengeluh Rugi

Megapolitan
Unilever: Penutupan Sementara Pabrik Tak Pengaruhi Pasokan Produk untuk Konsumen

Unilever: Penutupan Sementara Pabrik Tak Pengaruhi Pasokan Produk untuk Konsumen

Megapolitan
Starbucks Pecat Pegawai yang Intip Payudara Pelanggan Lewat CCTV

Starbucks Pecat Pegawai yang Intip Payudara Pelanggan Lewat CCTV

Megapolitan
19 Karyawan Pabrik Unilever yang Terinfeksi Covid-19 Bekerja di Area Produksi Teh

19 Karyawan Pabrik Unilever yang Terinfeksi Covid-19 Bekerja di Area Produksi Teh

Megapolitan
Disdik Kota Tangerang Minta Sekolah Tunda Tagih Uang Seragam hingga Buku

Disdik Kota Tangerang Minta Sekolah Tunda Tagih Uang Seragam hingga Buku

Megapolitan
Larangan Penggunaan Plastik Sekali Pakai Belum Berjalan Efektif di Pasar Kopro

Larangan Penggunaan Plastik Sekali Pakai Belum Berjalan Efektif di Pasar Kopro

Megapolitan
265 Karyawan Pabrik Unilever di Cikarang Jalani Tes PCR Setelah Ada Pegawai Positif Covid-19

265 Karyawan Pabrik Unilever di Cikarang Jalani Tes PCR Setelah Ada Pegawai Positif Covid-19

Megapolitan
Pedagang di Pasar Kopro Sudah Mulai Berjualan, tetapi Masih Sepi Pembeli

Pedagang di Pasar Kopro Sudah Mulai Berjualan, tetapi Masih Sepi Pembeli

Megapolitan
KPAI Minta Pemprov Jakarta Evaluasi Alat Ukur Seleksi Jalur Prestasi

KPAI Minta Pemprov Jakarta Evaluasi Alat Ukur Seleksi Jalur Prestasi

Megapolitan
Polisi Kantongi Ciri-ciri Pria yang Hendak Culik 8 Anak di Depok, Ada Tato Naga di Lengan

Polisi Kantongi Ciri-ciri Pria yang Hendak Culik 8 Anak di Depok, Ada Tato Naga di Lengan

Megapolitan
Pasar Kopro Sudah Buka, Belum Ada Aparat yang Awasi Jumlah Pengunjung

Pasar Kopro Sudah Buka, Belum Ada Aparat yang Awasi Jumlah Pengunjung

Megapolitan
KPAI: Warga Jakarta Paling Banyak Laporkan Masalah PPDB 2020

KPAI: Warga Jakarta Paling Banyak Laporkan Masalah PPDB 2020

Megapolitan
UPDATE 2 Juli: Tambah 198, Total 11.680 Kasus Covid-19 di Jakarta

UPDATE 2 Juli: Tambah 198, Total 11.680 Kasus Covid-19 di Jakarta

Megapolitan
Pastikan Tak Ada Lagi Penggunaan Kantong Plastik, Pengelola Pasar Cibubur Sidak Pedagang

Pastikan Tak Ada Lagi Penggunaan Kantong Plastik, Pengelola Pasar Cibubur Sidak Pedagang

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X