Kata Tetangga soal Pembunuh Satu Keluarga di Bekasi

Kompas.com - 16/11/2018, 13:04 WIB
Suasa haru di kebaktian adat batak keluarga tewas di Gereja Oikumene Lahai Roi, Cijantung, Jakarta Timur, Rabu (14/11/2018) Farel Nainggolan Lumban Raja, Sepupu Diperum NainggolanSuasa haru di kebaktian adat batak keluarga tewas di Gereja Oikumene Lahai Roi, Cijantung, Jakarta Timur, Rabu (14/11/2018)

BEKASI, KOMPAS.com — Tetangga dari pembunuh satu keluarga di Bekasi, Taufik, mengatakan sempat bertemu dengan Haris Simamora (HS) yang sekaligus tersangka kasus tersebut pada Minggu (11/11/2018) atau dua hari sebelum pembunuhan terjadi.

Taufik mengatakan, dia bertemu Haris saat hendak membeli gas di warung milik korban, Jalan Bojong Nangka II, RT 002, RW 007, Kelurahan Jatirahayu, Kecamatan Pondok Melati, Kota Bekasi.

"Iya, hari Minggu pukul 06.30 mau beli gas, lalu lihat (HS) lagi pakai sepatu, bajunya rapi," kata Taufik kepada Kompas.com, Jumat (16/11/2018).

Baca juga: Tertangkapnya Pembunuh Satu Keluarga di Bekasi, Terungkap dari X-Trail di Kontrakan

Taufik yang merupakan pemilik warung kopi di dekat tempat kejadian perkara mengaku kerap berlangganan membeli gas di warung milik korban.

Saat bertemu dengan Haris, Taufik mengaku tidak melihat tingkah yang aneh ataupun mencurigakan dari Haris.

"Tidak ada (yang mencurigakan), biasa saja. (Haris) mau ke gereja. Iya, minggu ke mana lagi kalau bukan ke gereja," ujar Taufik.

Taufik pun mengetahui bahwa sebelum kontrakan dan warung dikelola korban, Haris-lah yang mengelolanya sendiri.

"Dulu sering lihat, tapi sekarang ini baru itu saja saya ketemu. Baru kelihatan lagi. Memang (Haris) sudah tidak tinggal di rumah itu," pungkas Taufik.

Baca juga: Tersangka Pembunuh Keluarga di Bekasi Buang Linggis ke Kalimalang

Haris ditetapkan sebagai tersangka atas kasus pembunuhan terhadap satu keluarga di Bekasi, Jawa Barat, yang terjadi pada Selasa (13/11/2018) lalu.

Satu keluarga itu adalah Diperum Nainggolan (38), Maya Boru Ambarita (37) (istri), Sarah Boru Nainggolan (9), dan Arya Nainggolan (7).

Pasangan suami istri itu merupakan pengelola kontrakan milik kakak kandung Diperum, Douglas Nainggolan. Haris pun merupakan saudara Maya Boru Ambarita.

Luka akibat benda tumpul hingga bercak darah ditemukan di tubuh korban. Sementara kedua anak Diperum tewas karena kehabisan oksigen.

Haris ditangkap di kaki Gunung Guntur, Garut, Jawa Barat, saat akan melakukan pendakian pada Rabu (14/11/2018) malam. Dari tangannya, polisi menemukan sejumlah barang bukti.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Bukan Prioritas, Pemangkasan Pohon di Permukiman Bekasi Tunggu Aduan Warga

Bukan Prioritas, Pemangkasan Pohon di Permukiman Bekasi Tunggu Aduan Warga

Megapolitan
Pilot Wings Air yang Tewas Bunuh Diri Dikenal Baik dan Ramah oleh Tetangga

Pilot Wings Air yang Tewas Bunuh Diri Dikenal Baik dan Ramah oleh Tetangga

Megapolitan
12 Oknum Satpol PP DKI yang Diduga Bobol Dana Bank Dipecat

12 Oknum Satpol PP DKI yang Diduga Bobol Dana Bank Dipecat

Megapolitan
365 Kali Hari Anak dari Balik Jeruji Besi di Tangerang...

365 Kali Hari Anak dari Balik Jeruji Besi di Tangerang...

Megapolitan
Setelah Mediasi, Orangtua Murid dan SMA Kolese Gonzaga Sepakat Berdamai

Setelah Mediasi, Orangtua Murid dan SMA Kolese Gonzaga Sepakat Berdamai

Megapolitan
Mantan Kapolsek Kebayoran Baru Ditetapkan sebagai Tersangka Penyalahgunaan Narkoba

Mantan Kapolsek Kebayoran Baru Ditetapkan sebagai Tersangka Penyalahgunaan Narkoba

Megapolitan
Polisi Klarifikasi Pelapor Dugaan Penistaan Agama Terhadap Sukmawati Soekarnoputri

Polisi Klarifikasi Pelapor Dugaan Penistaan Agama Terhadap Sukmawati Soekarnoputri

Megapolitan
Kediamannya Retak dan Ambruk, Warga Setu Numpang Tidur di Rumah Tetangga

Kediamannya Retak dan Ambruk, Warga Setu Numpang Tidur di Rumah Tetangga

Megapolitan
Sanksi Cabut Pentil Tak Lagi Mempan, Dishub Derek Kendaraan yang Parkir Sembarangan

Sanksi Cabut Pentil Tak Lagi Mempan, Dishub Derek Kendaraan yang Parkir Sembarangan

Megapolitan
Pembahasan RAPBD DKI 2020 Molor, Wakil Ketua DPRD Yakin Kemendagri Beri Dispensasi untuk Jakarta

Pembahasan RAPBD DKI 2020 Molor, Wakil Ketua DPRD Yakin Kemendagri Beri Dispensasi untuk Jakarta

Megapolitan
Musim Hujan, Bekasi Optimistis Titik Jalan Berlubang Berkurang

Musim Hujan, Bekasi Optimistis Titik Jalan Berlubang Berkurang

Megapolitan
Parkir di Jalur Sepeda, Pelanggar Berhamburan Saat Dishub Razia Dadakan

Parkir di Jalur Sepeda, Pelanggar Berhamburan Saat Dishub Razia Dadakan

Megapolitan
Musim Hujan, Pemkot Bekasi Pangkas Pohon Raksasa di Jalan Utama

Musim Hujan, Pemkot Bekasi Pangkas Pohon Raksasa di Jalan Utama

Megapolitan
Kolong Tol JORR Kota Bintang Bekasi Masih Akan Tergenang pada Musim Hujan Tahun Ini

Kolong Tol JORR Kota Bintang Bekasi Masih Akan Tergenang pada Musim Hujan Tahun Ini

Megapolitan
Tahun 2030, PAM Jaya Targetkan Semua Warga Jakarta Dapat Pasokan Air Bersih

Tahun 2030, PAM Jaya Targetkan Semua Warga Jakarta Dapat Pasokan Air Bersih

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X