Antrean BBG untuk Bajaj Berjam-jam, Sopir Keluhkan Pendapatan Turun

Kompas.com - 30/11/2018, 14:45 WIB
Antrian bajaj yang mengular untuk mendapatkan bahan bakar gas (BBG) di stasiun pengisian bahan bakar gas (SPBG), Jalan Perintis Kemerdekaan, Pulogadung, Jakarta Timur, Jumat (30/11/2018) KOMPAS.com/Ryana AryaditaAntrian bajaj yang mengular untuk mendapatkan bahan bakar gas (BBG) di stasiun pengisian bahan bakar gas (SPBG), Jalan Perintis Kemerdekaan, Pulogadung, Jakarta Timur, Jumat (30/11/2018)

JAKARTA, KOMPAS.com - Kelangkaan bahan bakar gas ( BBG) berdampak pada antrean di stasiun pengisian bahan bakar gas (SPBG). Salah satunya di SPBG Jalan Perintis Kemerdekaan, Pulogadung, Jakarta Timur.

Berdasarkan pantauan Kompas.com, antrean bajaj tersebut bahkan mengular hingga keluar area SPBG.

Kondisi ini membuat para pengemudi bajaj mengeluh lantaran harus mengantre selama berjam-jam untuk mendapatkan BBG.

Baca juga: Sopir Bajaj Demo Kelangkaan BBG, Dishub DKI Kirim Surat ke Pertamina

Salah satu pengemudi bajaj, Wasikur, menyebut kelangkaaan BBG yang terjadi beberapa bulan ini menyebabkan ia harus antre selama dua jam untuk mendapatkan BBG.

"Setengah bulan ini sudah agak sulit. Sekarang antre saja sampai dua jam lebih baru dapat BBG. Apalagi stasiun bahan bakar yang ada di Pesing itu antre panjang banget. Makanya saya baru ke sini juga, habis antar penumpang ternyata antre banget," kata Wasikur, Jumat (30/11/2018).

Wasikur menyebutkan, dengan mengantre BBG selama berjam-berjam, dirinya harus rela kehilangan pendapatan lantaran lebih banyak menghabiskan waktu di SPBG daripada mencari penumpang.

"Ya gimana, mending antre daripada enggak ada. Ya walau kayak gini bikin pendapatan jadi berkurang, gara-gara antre dulu buat dapatin BBG," ujarnya.

Hal senada juga diungkapkan oleh pengemudi bajaj lainnya, yaitu Aan. Menurutnya, dengan kondisi seperti ini menyulitkan rakyat kecil, terutama pengemudi bajaj.

Baca juga: Sopir Bajaj Demo Kelangkaan BBG di Balai Kota

Pasalnya bajaj yang mereka gunakan bukanlah milik pribadi. Tentunya dengan kelangkaan yang ada dan antrean yang dirasakan, menyebabkan pemasukan berkurang.

"Ini kan bajaj setoran. Kalau bajaj sendiri saja pusing, istilahnya kami enggak bawa duit pulang. Makanya harapan saya coba ditambahin stasiun BBG-nya. Kayak di PRJ itu kan ada lahan kosong kenapa enggak dimanfaatkan saja," ucapnya.

Meski begitu, ia mengatakan antrean yang terjadi di SPBG Jalan Perintis Kemerdekaan masih tergolong normal dibandingkan di beberapa tempat lain.

"Kalau ini masih lumayan enggak begitu parah, walau antre ya. Tapi kalau yang di Kemayoran itu baru antre parah, kalau gini jadi ribet antre itu bisa empat jam. Kalau ini paling satu jam dapat (BBG)," ujar Aan.

Baca juga: Susah Dapat Bahan Bakar Gas, Sopir Bajaj Akan Demo di Balai Kota Jumat Pagi

Tak hanya di SPBG Jalan Perintis Kemerdekaan, antrean juga terjadi di Jalan Pemuda, namun tidak sebanyak apa yang terjadi di SPBG Jalan Perintis Kemerdekaan.

"Ini masih mending, daripada di Jalan Pemuda. Itu kemarin bisa sampai dua jam," ucap pengemudi lainnya, Yahya.

Ia pun berharap pemerintah bisa menambah SPBG ataupun stok BBG untuk mengatasi kelangkaan yang berkepanjangan.

"Ya penginnya kami ditambah lagi lokasi pengisiannya. Kan tahu sendiri stasiun BBG itu belum banyak, ditambah sekarang sulit nyari BBG. Ya kami yang supir jadi pusing, penghasilan turun," tutupnya.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

KawalCovid19: Tingkat Kematian Pasien di DKI Meningkat hingga 2,8 Persen

KawalCovid19: Tingkat Kematian Pasien di DKI Meningkat hingga 2,8 Persen

Megapolitan
Wagub DKI: Pembebasan Lahan untuk Normalisasi Ciliwung Butuh Rp 5 Triliun

Wagub DKI: Pembebasan Lahan untuk Normalisasi Ciliwung Butuh Rp 5 Triliun

Megapolitan
Pemkot Bogor Tiadakan Kebijakan Ganjil Genap untuk Akhir Pekan Ini

Pemkot Bogor Tiadakan Kebijakan Ganjil Genap untuk Akhir Pekan Ini

Megapolitan
Sempat Bertemu Pembunuh Anaknya, Ibu Ade Sara: Assyifa, kalau Memang Kamu Pelakunya, Tante Maafkan Kamu

Sempat Bertemu Pembunuh Anaknya, Ibu Ade Sara: Assyifa, kalau Memang Kamu Pelakunya, Tante Maafkan Kamu

Megapolitan
Wagub: 7,6 Kilometer Lahan di Bantaran Ciliwung Bisa Dinormalisasi

Wagub: 7,6 Kilometer Lahan di Bantaran Ciliwung Bisa Dinormalisasi

Megapolitan
Prakiraan Cuaca BMKG: Jabodetabek Hujan

Prakiraan Cuaca BMKG: Jabodetabek Hujan

Megapolitan
Virus Corona B.1.1.7 Sudah Menyebar di Jakarta Tanpa Terdeteksi?

Virus Corona B.1.1.7 Sudah Menyebar di Jakarta Tanpa Terdeteksi?

Megapolitan
Penyalahgunaan Jatah Vaksin di Pasar Tanah Abang: Dipakai ART hingga Kenalan Pedagang

Penyalahgunaan Jatah Vaksin di Pasar Tanah Abang: Dipakai ART hingga Kenalan Pedagang

Megapolitan
Ikappi Ingatkan PD Pasar Jaya Tak Menyepelekan Pendataan Pedagang untuk Vaksinasi Covid-19

Ikappi Ingatkan PD Pasar Jaya Tak Menyepelekan Pendataan Pedagang untuk Vaksinasi Covid-19

Megapolitan
Isi Pleidoi Pembunuh Ade Sara, Assyifa: Mohon Putusan Ringan agar Saya Bisa Melanjutkan Pendidikan...

Isi Pleidoi Pembunuh Ade Sara, Assyifa: Mohon Putusan Ringan agar Saya Bisa Melanjutkan Pendidikan...

Megapolitan
Pengamat Dorong Pemprov DKI Percepat Normalisasi 4 Sungai Utama

Pengamat Dorong Pemprov DKI Percepat Normalisasi 4 Sungai Utama

Megapolitan
UPDATE 5 Maret: Tambah 35 Kasus di Kota Tangerang, 303 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

UPDATE 5 Maret: Tambah 35 Kasus di Kota Tangerang, 303 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

Megapolitan
Gerebek Lumpur hingga Sumur Resapan Dinilai Upaya Minor Atasi Banjir Jakarta

Gerebek Lumpur hingga Sumur Resapan Dinilai Upaya Minor Atasi Banjir Jakarta

Megapolitan
Kenalan hingga ART Ikut Divaksin di Pasar Tanah Abang, Ikappi: Merugikan Pedagang

Kenalan hingga ART Ikut Divaksin di Pasar Tanah Abang, Ikappi: Merugikan Pedagang

Megapolitan
Wali Kota Tangerang Sebut Penerapan Pembelajaran Tatap Muka Tergantung Dinamika Kasus Covid-19

Wali Kota Tangerang Sebut Penerapan Pembelajaran Tatap Muka Tergantung Dinamika Kasus Covid-19

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X