Pengelola Proyek Turap Kali Sentiong Diminta Tanggung Kerugian Korban Crane Ambruk

Kompas.com - 06/12/2018, 19:29 WIB
Sebuah crane yang digunakan dalam pembangunan turap Kali Sentiong di Kebon Kosong, Kemayoran, ambruk, Kamis (6/12/2018). KOMPAS.com/Ardito Ramadhan DSebuah crane yang digunakan dalam pembangunan turap Kali Sentiong di Kebon Kosong, Kemayoran, ambruk, Kamis (6/12/2018).

JAKARTA, KOMPAS.com - Dinas Sumber Daya Air DKI Jakarta meminta kontraktor proyek turap di Kali Sentiong bertanggung jawab atas ambruknya crane proyek, Kamis (6/12/2018) siang.

Kepala Bidang Aliran Timur Dinas SDA DKI Nelson Simanjuntak mengatakan, PT Sinar Merdadu selaku kontraktor wajib memberikan ganti rugi kepada korban. 

Adapun, akibat peristiwa ini, tiga bangunan rusak tertimpa crane dan tiga orang luka-luka. 

Baca juga: Crane Ambruk, Pembangunan Turap Kali Sentiong Dihentikan Sementara

"Saya langsung berkoordinasi dengan pihak pelaksana dan pihak pelaksana sudah menginformasikan dia akan bertanggung jawab terhadap segala kerusakan dan kerugian," kata Nelson, di Rumah Pompa Sunter, Jakarta Utara, Kamis.

Pihaknya juga meminta pihak kontraktor kembali membangun bangunan-bangunan yang rusak akibat ambruknya crane seperti sediakala. 

Kontraktor, lanjut dia, tengah menambah jumlah crane jelang berakhirnya tahun anggaran.

Baca juga: Crane di Kemayoran Jatuh karena Pijakan Longsor

Menurut dia, biasanya hanya terdapat dua buah crane yang beroperasi di sana. Namun, pihak kontraktor menambah jumlah crane menjadi empat buah demi mengejar ketertinggalan.

Nelson membeberkan, proyek tersebut ditargetkan selesai akhir Desember 2018. Namun, progresnya baru mencapai angka 50-60 persen. 

Namun, ia menampik peristiwa tersebut disebabkan kontraktor yang terburu-buru menyelesaikan target. 

Baca juga: Luka di Kepala, 1 Korban Crane Kali Sentiong Dibawa ke RSUD Tarakan

"Kalau informasi dari lapangan, semuanya sudah kami lakukan dengan baik. Ternyata memang ini musibah kejadian yang tidak kita inginkan," ujar Nelson.

Lurah Kebon Kosong Samsul Maarif mengatakan, warga yang rumahnya rusak sudah direlokasi ke rumah kontrakan oleh pihak kontraktor.

"Pihak kontraktor sudah bersedia memberikan bantuan terkait perawatan dan untuk sementara korban tempat tinggal kontrakkannya dibayari kontraktor," kata Samsul. 

Baca juga: 3 Bangunan Rusak Tertimpa Crane di Kemayoran

Proyek pemasangan turap sudah dilakukan selama dua bulan terakhir untuk memperlancar aliran air dan mencegah banjir.

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

BMKG: Jabodetabek Diprediksi Hujan dengan Intensitas Bervariasi

BMKG: Jabodetabek Diprediksi Hujan dengan Intensitas Bervariasi

Megapolitan
Tempat Wisata dan Hiburan di Kota Bekasi Akan Dibuka Bertahap

Tempat Wisata dan Hiburan di Kota Bekasi Akan Dibuka Bertahap

Megapolitan
THR TGUPP Tidak Disunat, Ini Penjelasan BKD DKI Jakarta

THR TGUPP Tidak Disunat, Ini Penjelasan BKD DKI Jakarta

Megapolitan
7.666 Orang Ajukan SIKM, Hanya 1.422 yang Disetujui

7.666 Orang Ajukan SIKM, Hanya 1.422 yang Disetujui

Megapolitan
Kepala Bocah WNA Tersangkut di Besi Teralis, Dibebaskan Petugas Damkar

Kepala Bocah WNA Tersangkut di Besi Teralis, Dibebaskan Petugas Damkar

Megapolitan
Siapkan New Normal, Kabupaten Tangerang Izinkan Tempat Ibadah Dibuka

Siapkan New Normal, Kabupaten Tangerang Izinkan Tempat Ibadah Dibuka

Megapolitan
Dua Hari, 160 Kendaraan dari Luar Kota Dipaksa Putar Balik Saat Hendak Masuk Jaksel

Dua Hari, 160 Kendaraan dari Luar Kota Dipaksa Putar Balik Saat Hendak Masuk Jaksel

Megapolitan
Warga Cempaka Putih Timur Panen Bersama Sayuran Hidroponik di Tengah PSBB

Warga Cempaka Putih Timur Panen Bersama Sayuran Hidroponik di Tengah PSBB

Megapolitan
Sopir Bajaj Jadi Tersangka Terkait Tabrakan dengan Bus Transjakarta di Pademangan

Sopir Bajaj Jadi Tersangka Terkait Tabrakan dengan Bus Transjakarta di Pademangan

Megapolitan
Masuk Jakarta Tanpa SKIM, 4 Warga Lenteng Agung Karantina Mandiri, Rumah Dipasang Stiker

Masuk Jakarta Tanpa SKIM, 4 Warga Lenteng Agung Karantina Mandiri, Rumah Dipasang Stiker

Megapolitan
THR TGUPP Tak Dipangkas, Ketua Komisi A DPRD: Ini soal Empati

THR TGUPP Tak Dipangkas, Ketua Komisi A DPRD: Ini soal Empati

Megapolitan
Pemkot Bekasi Bagikan Masker Kain ke Seluruh Tempat Ibadah yang Boleh Beroperasi

Pemkot Bekasi Bagikan Masker Kain ke Seluruh Tempat Ibadah yang Boleh Beroperasi

Megapolitan
Periode PSBB Jawa Barat dan Depok Beda, Asosiasi Mal Bingung

Periode PSBB Jawa Barat dan Depok Beda, Asosiasi Mal Bingung

Megapolitan
Dari Tegal, 4 Warga Lenteng Agung Masuk Jakarta Tanpa SIKM, Lurah Bingung

Dari Tegal, 4 Warga Lenteng Agung Masuk Jakarta Tanpa SIKM, Lurah Bingung

Megapolitan
Asosiasi: Mal di Depok Buka jika PSBB Selesai

Asosiasi: Mal di Depok Buka jika PSBB Selesai

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X