Depo LRT di Kelapa Gading Akan Terintegrasi Area Komersil

Kompas.com - 10/01/2019, 18:01 WIB
Direktur Utama PT LRT Jakarta  Allan Tandiono saat pemaparan  terkait   kesiapan operasi dan pelayanan LRT Jakarta, di Gedung Thamrin City, Jakarta Pusat,  Rabu (19/12/2018).KOMPAS.com/DAVID OLIVER PURBA Direktur Utama PT LRT Jakarta Allan Tandiono saat pemaparan terkait kesiapan operasi dan pelayanan LRT Jakarta, di Gedung Thamrin City, Jakarta Pusat, Rabu (19/12/2018).

JAKARTA,  KOMPAS.com - Depo light rail transit ( LRT) di Kelapa Gading, Jakarta Utara, akan dikembangkan dengan konsep transit oriented development (TOD).

Direktur Utama PT LRT Jakarta Allan Tandiono mengatakan, area residensial dan komersial akan dibangun di atas depo yang beralamat di Jalan Pegangsaan Dua tersebut.

"Enggak tahu, ini 5 in 1 atau 6 in 1. Mau belanja ada, mau tidur ada, mau mandi ada, mau naik kereta ada, mau naik bus ada," kata Allan di Depo LRT Kelapa Gading, Jakarta Utara, Kamis (10/1/2019).

Baca juga: 20 Pegawai LRT Belajar Pelayanan Konsumen di Transjakarta


Allan menuturkan, stasiun LRT juga akan ditempatkan di area depo LRT.

Selain itu, pihaknya juga akan menyediakan fasilitas bus ulang-alik bagi warga yang ingin menyambagi kawasan depo LRT.

"Nanti akan ada bus yang keliling di Kelapa Gading supaya naik kereta di sini. Terus, kalau yang tinggal di sini nyaman banget, buka pintu rumah, naik lift turun, langsung ke stasiun," ujar Allan.

Baca juga: LRT Jakarta dan Busway Akan Terintegrasi di Perintis Kemerdekaan

Namun, area residensial dan komersial itu belum bisa dibangun dalam waktu dekat.

Sebab, pembangunan baru bisa dimulai setelah mendapat izin dari Gubernur DKI Jakarta.

Allan menyebut, hal itu bukan masalah. Ia mengatakan, depo LRT sudah dirancang supaya dapat dibangun di kemudian hari tanpa mengganggu bangunan eksisting.

Baca juga: Ditargetkan Beroperasi Februari, Harga Tiket LRT Jakarta Belum Final

"Kontraktor sudah menyiapkan pondasi untuk gedung di atasnya. Jadi, pada saat pembangunan gedung di atas itu tidak mengganggu operasional LRT, karena sudah ada beton-betonnya," kata Allan.

LRT Jakarta ditargetkan dapat beroperasi pada Februari 2019.

Saat ini, progres pembangunan proyek LRT Jakarta telah mencapai angka 97 persen.


Terkini Lainnya

Waspada Hujan Petir Disertai Angin Kencang di Jakbar, Jaksel, dan Jaktim

Waspada Hujan Petir Disertai Angin Kencang di Jakbar, Jaksel, dan Jaktim

Megapolitan
[BERITA POPULER] Survei SMRC: Prabowo-Sandiaga 31,8 Persen | Ma'ruf Amin Kritik Sandiaga

[BERITA POPULER] Survei SMRC: Prabowo-Sandiaga 31,8 Persen | Ma'ruf Amin Kritik Sandiaga

Nasional
Polisi Belanda Tahan Pria Terduga Pelaku Penembakan di Trem Utrecht

Polisi Belanda Tahan Pria Terduga Pelaku Penembakan di Trem Utrecht

Internasional
[POPULER INTERNASIONAL] Cerita Keluarga Pelaku Teror Selandia Baru | Kotak Hitam Boeing 737 MAX 8

[POPULER INTERNASIONAL] Cerita Keluarga Pelaku Teror Selandia Baru | Kotak Hitam Boeing 737 MAX 8

Internasional
Target Penumpang MRT Baru Akan Terealisasi di Tahun Keempat Operasi

Target Penumpang MRT Baru Akan Terealisasi di Tahun Keempat Operasi

Megapolitan
MRT Siapkan Park and Ride dan Titik Penjemputan Ojek Online

MRT Siapkan Park and Ride dan Titik Penjemputan Ojek Online

Megapolitan
Melalui Anaknya, Seorang Ibu Sumbang Sandiaga Uno Rp 500.000

Melalui Anaknya, Seorang Ibu Sumbang Sandiaga Uno Rp 500.000

Regional
Dukung Ma'ruf Amin, Ketua PWNU Jatim Sebut Masa Depan Negara di Tangan NU

Dukung Ma'ruf Amin, Ketua PWNU Jatim Sebut Masa Depan Negara di Tangan NU

Regional
Akar Masalah Mandeknya Dunia Riset Tanah Air Dinilai Belum Tersentuh Kedua Paslon

Akar Masalah Mandeknya Dunia Riset Tanah Air Dinilai Belum Tersentuh Kedua Paslon

Nasional
Menyangkut Masa Depan Bangsa, Pengamat Kecewa Imunisasi Tak Dibicarakan di Debat Ketiga

Menyangkut Masa Depan Bangsa, Pengamat Kecewa Imunisasi Tak Dibicarakan di Debat Ketiga

Nasional
Pengungsi Banjir Bandang di Jayapura Butuh Selimut dan Tenda

Pengungsi Banjir Bandang di Jayapura Butuh Selimut dan Tenda

Regional
Terbukti Bersalah, Mantan Direktur Keuangan Pertamina Tak Dihukum Uang Pengganti

Terbukti Bersalah, Mantan Direktur Keuangan Pertamina Tak Dihukum Uang Pengganti

Nasional
Atasi Pengangguran, Kedua Paslon Dinilai Tak Manfaatkan Infrastruktur yang Ada

Atasi Pengangguran, Kedua Paslon Dinilai Tak Manfaatkan Infrastruktur yang Ada

Nasional
2 Jenazah WNA Malaysia Korban Longsoran Air Terjun di Lombok Dipulangkan

2 Jenazah WNA Malaysia Korban Longsoran Air Terjun di Lombok Dipulangkan

Regional
Korban Ungkap Teroris di Selandia Baru Bingung dengan Denah Masjid

Korban Ungkap Teroris di Selandia Baru Bingung dengan Denah Masjid

Internasional

Close Ads X