Kompas.com - 24/01/2019, 06:30 WIB
Gubernur, Basuki Tjahaja Purnama, saat memberikan keterangan pers di Hotel Pullman Thamrin, Jakarta, Rabu, (19/4/2017). Pemilihan gubernur dan wakil gubernur DKI Jakarta putaran kedua berlangsung pada hari ini KOMPAS.com / GARRY ANDREW LOTULUNGGubernur, Basuki Tjahaja Purnama, saat memberikan keterangan pers di Hotel Pullman Thamrin, Jakarta, Rabu, (19/4/2017). Pemilihan gubernur dan wakil gubernur DKI Jakarta putaran kedua berlangsung pada hari ini

JAKARTA, KOMPAS.com - Mantan Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama (BTP) akan bebas dari Rutan Mako Brimob, Kelapa Dua, Depok, pada Kamis (24/1/2019) ini.

BTP memiliki banyak aktivitas selama ditahan hampir dua tahun di balik jeruji besi. Berikut sejumlah aktivitas yang dia lakukan selama menjalani hukuman sebagai terpidana kasus penodaan agama.

Menulis buku

BTP menulis buku berjudul "Kebijakan Ahok" dari dalam Rutan Mako Brimob. Staf pribadi BTP, Sakti Budiono mengatakan, buku itu ditulis BTP selama satu tahun.

Setiap satu pekan sekali, dia dan staf lain mengunjungi BTP di Rutan Mako Brimob. BTP menceritakan apa saja yang ingin dia bagikan dalam buku itu.

Baca juga: Polisi Siapkan Skema Antisipasi Kemacetan Saat BTP Keluar Mako Brimob

"Garis besarnya sebenarnya kebijakan beliau di DKI. Dasar beliau memutuskan membangun Simpang Susun Semanggi, banyaknya RPTRA," ujar Sakti.

Buku "Kebijakan Ahok" diluncurkan oleh keluarga dan timnya pada 16 Agustus 2018.

Putra pertama BTP, Nicholas Sean, membacakan surat yang ditulis ayahnya untuk peluncuran buku itu.

Melalui surat itu, BTP berharap bukunya bisa menjadi bahan masukan bagi anggota dewan dan kepala daerah.

"Saya menulis buku 'Kebijakan Ahok' dengan maksud agar semua kebijakan yang pernah saya ambil dan pikirkan ketika menjadi pejabat publik, dapat menjadi pelajaran berharga untuk kita pelajari maupun dikritisi bersama dan bisa dipahami," ujar Nicho.

Surat menyurat 

BTP sering kali menulis surat yang ditujukan kepada berbagai pihak. Surat terakhir yang dia tulis dari dalam Rutan Mako Brimob dialamatkan pada pendukungnya.

Dalam surat yang ditulis pada 17 Januari lalu, BTP meminta pendukungnya tidak menyambut dirinya saat bebas.

Dia juga mengungkapkan keinginannya untuk dipanggil "BTP", rasa syukurnya dipenjara, hingga imbauan agar pendukungnya tidak golput pada Pemilu 2019 dalam surat itu.

Selain menulis surat, BTP juga rajin membalas surat-surat yang ditujukan kepadanya.

Baca juga: Karangan Bunga untuk BTP Berdatangan di Mako Brimob Depok

Adik kandung BTP, Fifi Letty Indra mengatakan, kakaknya kerap membalas surat-surat yang masuk kepadanya. BTP akan membalas surat yang mencantumkan alamat lengkap.

"Buat yang mau kirim surat, biar dibalas cepat, bisa sertakan amplop lengkap dengan alamat mereka," ujar Fifi, 6 Juni 2017.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kasus Kekerasan Anak di Serpong, Orangtua Sebut Awalnya Korban Tutupi Kejadian yang Dialaminya

Kasus Kekerasan Anak di Serpong, Orangtua Sebut Awalnya Korban Tutupi Kejadian yang Dialaminya

Megapolitan
Cegah Pohon Lain Tumbang, Camat Larangan Akan Pangkas Daun di Pohon Berdaun Lebat

Cegah Pohon Lain Tumbang, Camat Larangan Akan Pangkas Daun di Pohon Berdaun Lebat

Megapolitan
Cerita Peserta UTBK di UI, Kaget Soal Berbeda dengan Materi yang Dipelajari

Cerita Peserta UTBK di UI, Kaget Soal Berbeda dengan Materi yang Dipelajari

Megapolitan
Syarat dan Cara Daftar Kartu Prakerja Gelombang 29

Syarat dan Cara Daftar Kartu Prakerja Gelombang 29

Megapolitan
Pemprov DKI Diminta Aktif Sosialisasikan PPDB 2022 agar Orangtua Calon Siswa Tak Bingung

Pemprov DKI Diminta Aktif Sosialisasikan PPDB 2022 agar Orangtua Calon Siswa Tak Bingung

Megapolitan
Terpeleset ke Selokan Larangan Tangerang Saat Bermain Air, Bocah 3,5 Tahun Meninggal

Terpeleset ke Selokan Larangan Tangerang Saat Bermain Air, Bocah 3,5 Tahun Meninggal

Megapolitan
Resah karena Diancam dan Diintimidasi oleh Ormas, Warga Kranji Lapor Polisi

Resah karena Diancam dan Diintimidasi oleh Ormas, Warga Kranji Lapor Polisi

Megapolitan
Satu Lagi Pohon Tumbang di Larangan Tangerang, Kali Ini Timpa Truk

Satu Lagi Pohon Tumbang di Larangan Tangerang, Kali Ini Timpa Truk

Megapolitan
Penumpang KA yang Baru Divaksin Dosis Satu Wajib Tunjukkan Hasil Tes Covid-19

Penumpang KA yang Baru Divaksin Dosis Satu Wajib Tunjukkan Hasil Tes Covid-19

Megapolitan
Polres Tangsel Tangkap 4 Pelaku Kekerasan terhadap Anak yang Videonya Viral

Polres Tangsel Tangkap 4 Pelaku Kekerasan terhadap Anak yang Videonya Viral

Megapolitan
Penumpang KA dari Stasiun Gambir dan Pasar Senen Tak Lagi Wajib Bawa Hasil Tes Covid-19, Ini Aturan Lengkapnya...

Penumpang KA dari Stasiun Gambir dan Pasar Senen Tak Lagi Wajib Bawa Hasil Tes Covid-19, Ini Aturan Lengkapnya...

Megapolitan
Bocah 11 Tahun Berkali-kali Diperkosa Paman dan Tetangga di Cengkareng

Bocah 11 Tahun Berkali-kali Diperkosa Paman dan Tetangga di Cengkareng

Megapolitan
P2TP2A Akan Berikan 'Trauma Healing' ke Bocah Korban Kekerasan di Serpong Tangsel

P2TP2A Akan Berikan "Trauma Healing" ke Bocah Korban Kekerasan di Serpong Tangsel

Megapolitan
Hujan Lebat, Kompleks Karang Tengah Permai Tangerang Tergenang 60 Sentimeter

Hujan Lebat, Kompleks Karang Tengah Permai Tangerang Tergenang 60 Sentimeter

Megapolitan
Daihatsu Terios Oleng lalu Tabrak Separator Busway di Kebayoran Lama

Daihatsu Terios Oleng lalu Tabrak Separator Busway di Kebayoran Lama

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.