Melihat Progres Revitalisasi JPO Artistik di Polda Metro Jaya dan GBK - Kompas.com

Melihat Progres Revitalisasi JPO Artistik di Polda Metro Jaya dan GBK

Kompas.com - 12/02/2019, 16:27 WIB
Revitalisasi Jembatan Penyebrangan Orang (JPO) Polda Metro Jaya. Foto diambil Senin (11/2/2019).KOMPAS.COM/ RINDI NURIS VELAROSDELA Revitalisasi Jembatan Penyebrangan Orang (JPO) Polda Metro Jaya. Foto diambil Senin (11/2/2019).

JAKARTA, KOMPAS.com - Pengerjaan revitalisasi jembatan penyeberangan orang (JPO) Polda Metro Jaya dan JPO Gelora Bung Karno sudah memasuki tahap finishing.

Berdasarkan pantauan Kompas.com pada Senin (11/2/2019), desain JPO dibuat lebih artistik menggunakan konsep cincin besi yang seolah-olah melapisi kerangka JPO. 

Sudah tampak cincin besi melingkar pada akses jalan pada kedua JPO tersebut.

Baca juga: JPO Bundaran Senayan Baru Rampung Maret karena Ini..

Selain itu, tim kontraktor juga telah memasang lima CCTV pada masing-masing JPO.

Pengawas JPO Inspektor PT Permadani Khatulistiwa Nusantara (PKN) Pris Febrian Adlis mengatakan, pihaknya masih menunggu kedatangan lift dari China untuk dipasang pada sisi timur dan barat JPO.

Revitalisasi Jembatan Penyebrangan Orang (JPO) Polda Metro Jaya. Foto diambil Senin (11/2/2019).KOMPAS.COM/ RINDI NURIS VELAROSDELA Revitalisasi Jembatan Penyebrangan Orang (JPO) Polda Metro Jaya. Foto diambil Senin (11/2/2019).
Lift tersebut dijadwalkan tiba di Indonesia pada awal Maret 2019.

Fasilitas lift diperuntukkan bagi para penyandang disabilitas yang ingin mengakses kedua JPO tersebut.

Baca juga: Nasib Tangga JPO Cawang Yang Berada di Tengah Jalan Tunggu Putusan Dishub

Lift berkapasitas 13-15 orang dan dengan kekuatan 1 ton.

"Untuk lift JPO Polda Metro Jaya dan GBK baru datang awal maret. Pemasangan membutuhkan waktu lebih dari sebulan sehingga ditargetkan rampung dipasang pada pertengahan Mei," kata Pris saat dikonfirmasi Kompas.com, Senin (11/2/2019) malam.

Pris mengatakan, lokasi pemasangan lift di sisi timur kedua JPO awalnya sempat terkendala masalah perizinan dari pengelola gedung di sekitar JPO.

Baca juga: Dinas Bina Marga Perbaiki JPO Cawang yang Dipandang Tak Terurus

Namun, pihak kontraktor dan pengelola gedung sepakat membagi lahan pemasangan lift pada pertemuan yang digelar bersama Dinas Bina Marga DKI pada Senin siang.

Revitalisasi Jembatan Penyebrangan Orang (JPO) Gelora Bung KarnoKOMPAS.COM/ RINDI NURIS VELAROSDELA Revitalisasi Jembatan Penyebrangan Orang (JPO) Gelora Bung Karno
"Hari ini kami baru saja bertemu Dinas Bina Marga DKI. Memang sempat ada masalah dengan pemasangan lift di sisi timur kedua JPO itu karena terkesan menghalangi pejalan kaki, tetapi hari ini kami sudah sepakat untuk pemasangan lift," ujarnya. 

Pris menjelaskan, kedua JPO dilengkapi fasilitas lampu RGB (red, green, blue) yakni sejenis lampu sorot yang bisa memancarkan tiga warna yakni merah, hijau, dan biru secara bergantian.

Baca juga: PT MRT Kembali Modifikasi JPO Jalan TB Simatupang pada Minggu Malam

Ada 98 titik pemasangan lampu RGB di JPO Polda Metro Jaya dan 113 titik pemasangan di JPO Gelora Bung Karno.

Menurut Pris, jenis lampu RGB yang dipasang pada kedua JPO tersebut berbeda dengan jenis lampu RGB pada JPO Bundaran Senayan.

Revitalisasi Jembatan Penyebrangan Orang (JPO) Polda Metro Jaya. Foto diambil Senin (11/2/2019).KOMPAS.COM/ RINDI NURIS VELAROSDELA Revitalisasi Jembatan Penyebrangan Orang (JPO) Polda Metro Jaya. Foto diambil Senin (11/2/2019).
"Kalau sinar warna-warni lampu RGB di JPO Bundaran Senayan hanya bisa terlihat dalam saat kita melintas. Sementara, lampu RGB yang dipasang di JPO Polda Metro Jaya dan GBK itu dipasang di masing-masing cincin sehingga menghasilkan warna lampu yang lebih spektakular dan menyorot ke sisi luar juga," ujar Pris.

Baca juga: Bawaslu Turunkan Spanduk yang Catut Nama PSI di JPO Tebet

Ia mengatakan, kedua JPO sudah dapat dilintasi, meski belum dipasang fasilitas lift.

Namun, pihaknya masih menunggu keputusan Pemprov DKI untuk mengoperasikan JPO.

"Kalau dua JPO ini sudah bisa dilintasi walaupun tanpa lift. Tapi, kami, kan, menunggu perintah Pemprov DKI. Kalau disuruh buka, ya kami buka. Kami juga terus melakukan finishing," kata dia. 


Terkini Lainnya


Close Ads X