Sejumlah Orang yang Masih Bertahan di Depan Bawaslu Soraki Polisi

Kompas.com - 21/05/2019, 22:03 WIB
Sejumlah orang yang merupakan bagian peserta aksi unjuk rasa di depan kantor Bawaslu masih bertahan di depan Sarinah, Jakarta Pusat, Selasa (21/5/2019) malam, meski demontrasi rasa telah bubar. Mereka sempat memprovokasi polisi dengan melancarkan sorakan dan teriakan.KOMPAS.com / VITORIO MANTALEAN Sejumlah orang yang merupakan bagian peserta aksi unjuk rasa di depan kantor Bawaslu masih bertahan di depan Sarinah, Jakarta Pusat, Selasa (21/5/2019) malam, meski demontrasi rasa telah bubar. Mereka sempat memprovokasi polisi dengan melancarkan sorakan dan teriakan.

JAKARTA, KOMPAS.com - Aksi unjuk rasa dari kelompok yang menyebut diri Gerakan Nasional Kedaulatan Rakyat (GNKR) membubarkan diri dengan tertib pada Selasa (21/5/2019) malam sekitar pukul 21.00 setelah berdemonstrasi sejak siang.

Namun, hingga pukul 21.30 WIB, masih tersisa puluhan orang yang bertahan di depan gedung Bawaslu. Mereka kembali berkerumun ketika polisi yang melaksanakan apel di depan Bawaslu. Orang-orang itu menyoraki polisi.

Beberapa dari mereka mulai melancarkan provokasi dan meneriaki polisi sambil memekikkan takbir.

Baca juga: Dari Atas Mobil Raisa, Kapolres Jakpus Imbau Massa Demo di Bawaslu Hati-hati

"Duel sini duel! Jangan pakai senjata, duel berani enggak? Berani pakai tongkat," kata seorang dari massa itu.

"OPM berani enggak OPM? Sini keluar, sini keluar!" seru yang lain.

Orang-orang itu menghampiri sejumlah polisi yang melintas dengan sepeda motor. Mereka menuding-nuding polisi sambil terus menyoraki.

Polisi kemudian masuk ke gedung Bawaslu. Arus lalu lintas di Jalan MH Thamrin arah Bundaran HI pun dibuka.

Namun, sejumlah orang yang merupakan bagian dari massa demontran masih bertahan di antara Bawaslu dan Sarinah. Beberapa mobil polisi tetap bertahan di lokasi, pagar kawat berduri pun belum dibongkar.

Massa GNKR, dalam aksi unjuk rasanya, menuntut agar Bawaslu mendiskualifikasi pasangan calon presiden-wakil presiden nomor urut 01 Joko Widodo-Ma'ruf Amin. Mereka menuding pasangan Jokowi-Ma'ruf melakukan kecurangan pada Pemilu 2019.

Baca juga: Rabu Besok, Polisi Kembali Tutup Ruas Jalan di Depan Bawaslu



Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Terkini Lainnya


Close Ads X