M Taufik: LRT Jakarta Proyek Gagal

Kompas.com - 12/06/2019, 21:28 WIB
Jembatan penghubung Stasiun Velodrome dan Halte Pemuda di Rawamangun, Rabu (12/6/2019).KOMPAS.com/Ardito Ramadhan D Jembatan penghubung Stasiun Velodrome dan Halte Pemuda di Rawamangun, Rabu (12/6/2019).

JAKARTA, KOMPAS.com - Wakil Ketua DPRD DKI Jakarta M Taufik menilai Light Rail Transit (LRT) Jakarta merupakan proyek gagal DKI. Pasalnya, proyek itu dinilai memakan banyak biaya tetapi tak efektif dan terlambat beroperasi.

"LRT proyek gagal. Pertama, gagal waktu. Kedua, gagal fungsi. Ketiga, gagal efisien anggaran," kata Taufik di DPRD DKI Jakarta, Rabu (12/6/2019).

Menurut Taufik, kegagalan waktu sudah terbukti dari sejak Asian Games 2018. LRT yang tadinya dibangun untuk mendukung acara Asian Games 2018, batal beroperasi pada waktu yang diharapkan.

LRT juga dianggap telah gagal memenuhi fungsinya.

Baca juga: Menebak Kepastian Waktu LRT Jakarta Beroperasi Komersial...

"Fungsinya dulu buat apa, buat ngangkut atlet enggak ada. Kedua buat mengurangi kemacetan, menurut saya enggak berfungsi di situ. Itukan daerah yang sangat dekat sekali (Velodrome-Kelapa Gading)," kata politikus Partai Gerindra itu.

Soal kegagalan anggaran, Taufik menyinggung APBD senilai Rp 5,8 triliun yang telah dikucurkan untuk membangun proyek tersebut. Sementara  panjang lintasan LRT hanya 5,8 kilometer.

Karena itu, Taufik menyarankan kepada Pemprov DKI agar melaporkan ke Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) soal kegagalan itu. 

"Paling efektif, paling baik, paling bijak adalah dilaporkan. Uang ini 5,8 triliun. Makanya kemarin enggak aneh buat saya ada uji coba sepi," ujar dia.

LRT Jakarta mulai diujicobakan ke publik sejak Selasa lalu. Uji coba digelar sembari mempersiapkan LRT beroperasi secara komersial.

Baca juga: Tarif LRT Jakarta Rp 5.000, Apa Kata Penumpang?




Close Ads X