Tersangka Mengaku Bisa Curi 10 Motor Sehari, Cuma Semenit Per Motor

Kompas.com - 03/07/2019, 15:21 WIB
Pelaku Pencurian Sepeda Motor yang bisa beraksi 10 kali dalam sehari JIMMY RAMADHAN AZHARIPelaku Pencurian Sepeda Motor yang bisa beraksi 10 kali dalam sehari

JAKARTA, KOMPAS.com - AF (24) dan GT (27) tersangka pencuri sepeda motor mengaku hanya butuh waktu satu menit untuk beraksi.

"Kadang satu menit, kadang kurang satu menit," kata AF saat ditanyai wartawan di Mapolsek Metro Penjaringan, Jakarta Utara, Rabu (3/7/2019)

AF mengaku bisa mencuri tujuh hingga sepuluh sepeda motor dalam sehari.

Ia mempelajari cara mencuri sepeda motor dengan mengunakan kunci T secara otodidak.

Sementara itu, Kanit Reskrim Polsek Penjaringan Kompol Mustakim menyarankan agar warga memasang GPS pada kendaraan.

"Ya antisipasinya pakai GPS jadi bisa langsung kita lacak. Pakai kunci ganda bisa juga tapi sekarang pelaku juga udah bisa buka," ujarnya.

AF dan GT ditangkap polisi bersama seorang tersangka lain berinisial RH (40) yang bertindak sebagai penadah di kawasan Rawa Buaya, Cengkareng, Jakarta Barat pada Senin (24/6/2019).

Kapolsek Metro Penjaringan, AKBP Rachmat Sumekar mengatakan, mereka biasa menargetkan sepeda motor yang terparkir di depan rumah di kawasan Jakarta Utara dan Jakarta Barat.

"Motor dijual pelaku ke penadah Rp 2 juta," ucapnya.

AF dan GT dijerat pasal 363 KUHP dengan ancaman hukuman maksimal tujuh tahun penjara.

Sementara RH dikenakan pasal 480 KUHP dengan ancaman hukuman empat tahun pidana.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Cara Cek Ketersediaan Tempat Tidur ICU Pasien Covid-19 di Jakarta

Cara Cek Ketersediaan Tempat Tidur ICU Pasien Covid-19 di Jakarta

Megapolitan
Total 47 Korban Sriwijaya Air SJ 182 Teridentifikasi, Ini Daftar Namanya

Total 47 Korban Sriwijaya Air SJ 182 Teridentifikasi, Ini Daftar Namanya

Megapolitan
TPU Bambu Apus Bisa Tampung 700 Jenazah Pasien Covid-19

TPU Bambu Apus Bisa Tampung 700 Jenazah Pasien Covid-19

Megapolitan
Modus Tawarkan Pekerjaan, TNI Gadungan Curi Motor Korban

Modus Tawarkan Pekerjaan, TNI Gadungan Curi Motor Korban

Megapolitan
4 Fakta Risma Bantu 15 PPKS Kerja di BUMN, dari Pemulung Kini Pekerja di Proyek Tol

4 Fakta Risma Bantu 15 PPKS Kerja di BUMN, dari Pemulung Kini Pekerja di Proyek Tol

Megapolitan
Pemprov DKI Buka Lahan Baru Pemakaman Jenazah Pasien Covid-19 di TPU Bambu Apus

Pemprov DKI Buka Lahan Baru Pemakaman Jenazah Pasien Covid-19 di TPU Bambu Apus

Megapolitan
Depok Catat 410 Kasus Baru, 4.569 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

Depok Catat 410 Kasus Baru, 4.569 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

Megapolitan
Rangkap Jabatan Marullah Matali, Dilantik Jadi Sekda DKI Jakarta Lalu Ditunjuk Plt Wali Kota Jaksel

Rangkap Jabatan Marullah Matali, Dilantik Jadi Sekda DKI Jakarta Lalu Ditunjuk Plt Wali Kota Jaksel

Megapolitan
UPDATE: Tambah 73 Kasus di Kota Tangerang, 3 Pasien Covid-19 Meninggal

UPDATE: Tambah 73 Kasus di Kota Tangerang, 3 Pasien Covid-19 Meninggal

Megapolitan
Sejarah Hari Ini: Kecelakaan Maut Tugu Tani yang Renggut 9 Nyawa Pejalan Kaki

Sejarah Hari Ini: Kecelakaan Maut Tugu Tani yang Renggut 9 Nyawa Pejalan Kaki

Megapolitan
Pedagang Emas di Depok Tertipu, Emas 300 Gram Dibawa Kabur Pelaku

Pedagang Emas di Depok Tertipu, Emas 300 Gram Dibawa Kabur Pelaku

Megapolitan
Prakiraan Cuaca BMKG Jumat: Bogor, Tangerang, dan Sebagian Jakarta Berpeluang Hujan

Prakiraan Cuaca BMKG Jumat: Bogor, Tangerang, dan Sebagian Jakarta Berpeluang Hujan

Megapolitan
5 Fakta Terkini Operasi Pencarian Sriwijaya Air SJ 182: Dihentikan hingga Proses Identifikasi

5 Fakta Terkini Operasi Pencarian Sriwijaya Air SJ 182: Dihentikan hingga Proses Identifikasi

Megapolitan
Cerita Dokter soal Penuhnya RS Covid-19 di Jakarta, Mencari ICU ke Karawang hingga Pasien Dirawat di Kursi

Cerita Dokter soal Penuhnya RS Covid-19 di Jakarta, Mencari ICU ke Karawang hingga Pasien Dirawat di Kursi

Megapolitan
Pedagang di Seputar Pasar Malabar Masih Langgar Aturan Jam Malam PPKM

Pedagang di Seputar Pasar Malabar Masih Langgar Aturan Jam Malam PPKM

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X