Rutin Dibersihkan, dari Mana Datangnya Sampah di Kali Tegal Amba?

Kompas.com - 10/07/2019, 09:47 WIB
Kondisi Kali Tegal Amba, Jakarta Timur penuh sampah, Senin (8/7/2019). DEAN PAHREVIKondisi Kali Tegal Amba, Jakarta Timur penuh sampah, Senin (8/7/2019).

JAKARTA, KOMPAS.com -  Kali Tegal Amba di Jakarta Timur dipenuhi sampah. Sampah-sampahnya berupa plastik, kemasan makanan, ranting pohon, dan beragam jenis sampah lainnya.

Kali itu melintasi tiga kelurahan, yakni Kelurahan Pondok Bambu, Duren Sawit, dan Klender. Saat ini airnya surut. Lumpur hitam tebal dan tanaman liar terlihat jelas dasar kali.

Bau tak sedap pun tercium dari kali tersebut. Di kiri dan kanan bantaran kali penuh sesak permukiman warga.

Titi, warga RW 01, Kelurahan Pondok Bambu mengatakan, kondisi Kali Tegal Amba yang kering dan selalu dipenuhi sampah sudah berlangsung lama. Saat musim hujan pun, hanya sedikit air yang mengalir di kali tersebut.

Baca juga: 450 Personel Bakal Dikerahkan Bersihkan Kali Tegal Amba yang Penuh Sampah

"Kemarin dibersihin sampahnya tapi ada lagi, ada lagi. Saya juga enggak tahu dari mana asal sampahnya. Kalau kalinya emang begini, ga banyak airnya, kering, kalau hujan sih ada (air) cuma ga banyak jadinya bau," kata Titi, Selasa (9/7/2019) kemarin.

Titi yang tinggal tak jauh dari kali menambahkan, dirinya kerap terganggu dengan banyaknya nyamuk yang muncul dari kali yang kotor dan penuh sampah itu.

Menurut dia, nyamuk muncul  menjelang malam. Hal itu sangat mengganggu dirinya dan keluarganya untuk beristirahat.

"Magrib tuh nyamuk banyak, benar-benar banyak, saya enggak bohong. Kalau kami semprot (nyamuk) sampai benar-benar bisa kita bikin peyek di bawahnya. Semprotan kaleng itu paling seminggu habis," ujar Titi.

Sampah dari warga

Kepala Satuan Pelaksana UPK Badan Air Jakarta Timur Leo Tantino mengatakan, dirinya menduga sampah berasal dari warga yang tinggal di bantaran kali. Soalnya, kali tersebut buntu dan putus sehingga tidak ada aliran air kali lain yang masuk ke kali itu.

Leo mengatakan, pihaknya sudah tiap hari menugaskan petugas UPK Badan Air untuk membersihkan sampah di kali itu. Namun sampah selalu muncul.

"Kondisi Kali Tegal Amba sudah lama seperti itu dan asalnya dari warga yang mungkin perlu penyadaran pola pikirnya untuk tidak buang sampah sembarangan," ujar Leo.

Baca juga: Kata Warga soal Kali Tegal Amba Penuh Sampah: Nyamuknya Banyak Sampai Bisa Bikin Peyek

Leo menjelaskan, petugas UPK Badan Air kesulitan ketika harus membersihkan Kali Tegal Amba yang dipenuhi sampah dan lumpur tebal. Menurut Leo, perlu alat berat untuk mengangkut lumpur hitam di dasar kali tersebut.

"PJLP selalu membersihkan terus tapi perlu keterlibatan (Sudin) SDA untuk pengerukan lumpur yang sudah pekat. Nanti akan rapatkan dan bicarakan dengan SDA," ujar Leo.

Dia mengimbau warga yang tinggal di dekat Kali Tegal Amba agar senantiasa menjaga kebersihan lingkungan dan tidak membuang sampah ke kali.



Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Anies: Tingkat Kematian akibat Covid-19 di Jakarta 2 Kali Lipat Angka Global

Anies: Tingkat Kematian akibat Covid-19 di Jakarta 2 Kali Lipat Angka Global

Megapolitan
Anies: 3,7 Juta Warga DKI Mesti Dibantu karena Terdampak Covid-19

Anies: 3,7 Juta Warga DKI Mesti Dibantu karena Terdampak Covid-19

Megapolitan
Pasien Positif Covid-19 yang Sembuh di RSUP Persahabatan Kini 22 Orang

Pasien Positif Covid-19 yang Sembuh di RSUP Persahabatan Kini 22 Orang

Megapolitan
Pemkot Tangsel akan Bahas Rencana Bantuan Warga Miskin di Tengah Wabah Corona

Pemkot Tangsel akan Bahas Rencana Bantuan Warga Miskin di Tengah Wabah Corona

Megapolitan
Cerita Warteg di Menteng Bagikan Makan Gratis untuk Ojol di Tengah Pandemi Covid-19

Cerita Warteg di Menteng Bagikan Makan Gratis untuk Ojol di Tengah Pandemi Covid-19

Megapolitan
Hari Ini, Anies Usulkan Status PSBB untuk Jakarta kepada Menkes

Hari Ini, Anies Usulkan Status PSBB untuk Jakarta kepada Menkes

Megapolitan
Untuk Pertama Kali, Satu Pasien Positif Covid-19 di Bekasi Dinyatakan Sembuh

Untuk Pertama Kali, Satu Pasien Positif Covid-19 di Bekasi Dinyatakan Sembuh

Megapolitan
Meski Sering Diimbau Jangan Mudik, Ratusan Orang Masih Nekat Pulang Kampung Melalui Terminal Pulogebang

Meski Sering Diimbau Jangan Mudik, Ratusan Orang Masih Nekat Pulang Kampung Melalui Terminal Pulogebang

Megapolitan
Kapolsek Kembangan Gelar Resepsi di Tengah Corona, Warga: Harusnya Dimarahi Seperti di Video Viral Itu

Kapolsek Kembangan Gelar Resepsi di Tengah Corona, Warga: Harusnya Dimarahi Seperti di Video Viral Itu

Megapolitan
Cegah Penyebaran Covid-19, Penumpang Domestik Soekarno-Hatta Diperiksa

Cegah Penyebaran Covid-19, Penumpang Domestik Soekarno-Hatta Diperiksa

Megapolitan
3 Pekerja di Bandara Soekarno-Hatta Sempat Positif Covid-19, Kini Sudah Sembuh

3 Pekerja di Bandara Soekarno-Hatta Sempat Positif Covid-19, Kini Sudah Sembuh

Megapolitan
Kapolsek Kembangan Tetap Gelar Resepsi, Warga: Padahal Polisi Bubarin Pesta Pernikahan Warga

Kapolsek Kembangan Tetap Gelar Resepsi, Warga: Padahal Polisi Bubarin Pesta Pernikahan Warga

Megapolitan
Dua Lansia Terjebak di Jakarta karena Corona, Ingin Pulang agar Bisa Puasa di Kampung

Dua Lansia Terjebak di Jakarta karena Corona, Ingin Pulang agar Bisa Puasa di Kampung

Megapolitan
Barang Milik Pedagang yang Dibunuh di Cimanggis Tak Ada yang Raib

Barang Milik Pedagang yang Dibunuh di Cimanggis Tak Ada yang Raib

Megapolitan
Terapkan Isolasi Kemanusiaan di Bekasi, Wakil Wali Kota: Untuk Shock Therapy Warga yang Keluar Rumah

Terapkan Isolasi Kemanusiaan di Bekasi, Wakil Wali Kota: Untuk Shock Therapy Warga yang Keluar Rumah

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X