Penumpang Mengeluh Naik Ojol Harus di Lay Bay Stasiun Bekasi

Kompas.com - 17/07/2019, 21:03 WIB
Kondisi lay bay Stasiun Bekasi yang juga ditempati sejumlah angkot dan bis kecil. Vitorio MantaleanKondisi lay bay Stasiun Bekasi yang juga ditempati sejumlah angkot dan bis kecil.

BEKASI, KOMPAS.com - Sejumlah penumpang kereta rel listrik (KRL) mengaku tak sepakat dengan larangan naik-turun ojek online ( ojol) di Indomaret Juanda depan Stasiun Bekasi.

Pasalnya, area lay bay yang ditentukan sebagai titik antar-jemput ojol dinilai karut-marut.

"Malas, macet kan keluarnya. Coba saja lihat sendiri, berapa banyak angkot sama bus-bus Cikarang itu ngantre ngetem keluar?" kata Indah (30) saat menanti ojek online sepulang kerja di Indomaret Juanda, Rabu (17/7/2019) sore.

"Terus bayangin, kalau jam-jam kayak sekarang atau entar malam lebih membeludak lagi, semua penumpang tumpah-ruah cuma buat jalan ke lay bay, nyempil-nyempil di antara angkot-angkot itu," imbuhnya.

Penumpang lain, Rosiana (22) punya pendapat serupa. Menurutnya, harus ada pembenahan total di Stasiun Bekasi terkait moda transportasi lanjutan setelah penumpang turun dari KRL.

Menurut dia, kenyamanan penumpang tetap harus menjadi prioritas.

Baca juga: Polisi Beri Waktu 2 Pekan bagi Ojol Stasiun Bekasi Pindah Lokasi Antar-Jemput

"Kalau tetap dibiarin gini tapi kita dipaksa pindah ke lay bay, ya namanya nyusahin penumpang saja," kata dia.

" Memang sih di jalan mungkin bikin macet segala macam, tapi kan itu fakta kalau memang pemerintah belum siap bikin fasilitas yang memadai dan win-win buat semua," jelas Rosiana yang hendak pulang ke kediamannya di Pekayon.

Berdasarkan pengamatan Kompas.com di Stasiun Bekasi pada Rabu (17/7/2019) sore, stasiun tersebut memang berjubal penumpang seperti hari-hari kerja sebelumnya.

Deretan angkot berwarna merah dan elf jurusan Cikarang mengetem di pintu keluar sambil menunggu mobilnya penuh penumpang.

Halaman:


Dapatkan hadiah utama Smartphone setiap bulan dan Voucher Belanja setiap minggunya, dengan berkomentar di bawah ini! #JernihBerkomentar *Baca Syarat & Ketentuan di sini
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pemasangan Filter di SDN 07 Cilincing Jadi Contoh bagi Sekolah Lain yang Terpapar Polusi

Pemasangan Filter di SDN 07 Cilincing Jadi Contoh bagi Sekolah Lain yang Terpapar Polusi

Megapolitan
Pemprov DKI Akan Bantu Tebus Ijazah Warga Tak Mampu

Pemprov DKI Akan Bantu Tebus Ijazah Warga Tak Mampu

Megapolitan
Camat Cilincing: Sebagian Pengusaha Arang Akan Pindah ke Kota Lain

Camat Cilincing: Sebagian Pengusaha Arang Akan Pindah ke Kota Lain

Megapolitan
Tidak Ada Pengendara yang Bantu Nenek Dian Saat Gendong Jenazah Cucunya di Cilincing

Tidak Ada Pengendara yang Bantu Nenek Dian Saat Gendong Jenazah Cucunya di Cilincing

Megapolitan
Jalur Sepeda di Kawasan Blok M Jadi Lahan Parkir

Jalur Sepeda di Kawasan Blok M Jadi Lahan Parkir

Megapolitan
Polisi Tangkap 10 Tersangka Penggelapan Mobil Selama 3 Bulan Terakhir

Polisi Tangkap 10 Tersangka Penggelapan Mobil Selama 3 Bulan Terakhir

Megapolitan
Tak Disetujui Kemendagri, DKI Tetap Anggarkan Iuran BPJS untuk Pemulung Bantargebang

Tak Disetujui Kemendagri, DKI Tetap Anggarkan Iuran BPJS untuk Pemulung Bantargebang

Megapolitan
Nenek yang Gendong Jenazah Cucunya di Cilincing Bingung Bayar Pemakaman

Nenek yang Gendong Jenazah Cucunya di Cilincing Bingung Bayar Pemakaman

Megapolitan
Wali Kota Jakarta Utara Sebut Pelaku Indusri Arang di Cilincing Akan Bongkar Sendiri Lapaknya

Wali Kota Jakarta Utara Sebut Pelaku Indusri Arang di Cilincing Akan Bongkar Sendiri Lapaknya

Megapolitan
Polisi Gelar Rekonstruksi Pembacokan Yang Dilakukan Geng Motor

Polisi Gelar Rekonstruksi Pembacokan Yang Dilakukan Geng Motor

Megapolitan
Pelaku Percobaan Pencurian Taksi Online Sudah Beraksi Dua Kali

Pelaku Percobaan Pencurian Taksi Online Sudah Beraksi Dua Kali

Megapolitan
Unjuk Rasa Tolak Pimpinan Baru KPK, Massa Mengaku Dipukuli Polisi

Unjuk Rasa Tolak Pimpinan Baru KPK, Massa Mengaku Dipukuli Polisi

Megapolitan
Anak Tiri yang Bunuh Ayahnya di Bekasi kerap Terlibat Cekcok

Anak Tiri yang Bunuh Ayahnya di Bekasi kerap Terlibat Cekcok

Megapolitan
Cerita Aiptu Wayan Beri Tumpangan Mobil pada Nenek yang Gendong Jenazah Cucu

Cerita Aiptu Wayan Beri Tumpangan Mobil pada Nenek yang Gendong Jenazah Cucu

Megapolitan
Anak yang Bunuh Ayah Tiri di Bekasi Sempat Kabur Sebelum Diringkus

Anak yang Bunuh Ayah Tiri di Bekasi Sempat Kabur Sebelum Diringkus

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X