Mau Liburan ke Tiga Negara dan Umrah, Cukup Bayar dengan Sampah

Kompas.com - 21/08/2019, 17:09 WIB
Lokasi Bank Sampah Majelis Taklim Kecamatan Koja, Jakarta Utara KOMPAS.COM/JIMMY RAMADHAN AZHARILokasi Bank Sampah Majelis Taklim Kecamatan Koja, Jakarta Utara

JAKARTA, KOMPAS.com - Biasanya bank sampah menawarkan uang tunai kepada para nasabahnya. Namun, bank sampah di Kecamatan Koja Jakarta Utara berani menawarkan hal menarik dan berbeda.

Bank Sampah Majelis Taklim Kecamatan Koja namanya, mereka menawarkan fasilitas jalan-jalan gratis ke tiga negara dan umrah bagi warga yang menabung sampah di sana.

Gus In pengelola bank sampah tersebut mengatakan bahwa pada awal bank sampah tersebut terbentuk pada 2014, mereka juga memberikan uang tunai kepada warga yang menabung di sana. Akhirnya, ide jalan-jalan dan umrah muncul setahun belakangan.

"Mereka (nasabah) bilang, bagaimana kalau kita bisa berangkat bisa tur ke luar negeri tanpa mengeluarkan uang dari suami," kata Gus In saat ditemui wartawan Selasa (20/8/2019) kemarin.

Baca juga: Bank Sampah di Koja Hadiahkan Nasabah Liburan ke Luar Negeri, Apa Syaratnya?

Bekerja sama dengan nasabah-nasabahnya, ide jalan-jalan ke luar negeri itu akhirnya bisa di wujudkan. Para nasabah diminta untuk menabung sampah senilai Rp 475.000 per bulannya selama setahun.

Sampah yang bisa ditabung di bank sampah ini adalah sampah-sampah organik yang bisa di daur ulang.

Nilai masing-masing sampah yang diserahkan pun berbeda-beda. Jika nasabah menyetor sampah yang tidak dipilah harganya Rp 2.000. Nilai lebih besar akan didapatkan apabila sampah sudah di sortir sesuai dengan jenis-jenis

Untuk botol plastik, harga per kilo-nya Rp 4.500,  gelas plastik Rp 5.500 per kilo, kertas putih Rp 2.000 per kilo, kertas duplek berwarna Rp 600 per kilo, sementara koran mencapai Rp 8.000 per kilo.

"Tapi harus bersih ya, kalau sampah diambil dari got kita enggak mau, karena enggak mendidik, kan biar memilah sampah dari sumbernya," ujar Gus In.

Setelah 12 bulan berjalan, akhirnya pada mereka memberangkatkan 40 nasabah untuk berwisata di Malaysia, Singapura, dan Thailand pada 6-12 Juli 2019.

Halaman:


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

CPNS Pemprov DKI, Dua Formasi Ini Masih Belum Ada Pelamar

CPNS Pemprov DKI, Dua Formasi Ini Masih Belum Ada Pelamar

Megapolitan
Hingga 20 November 2019, 18.876 Orang Daftar CPNS Pemprov DKI

Hingga 20 November 2019, 18.876 Orang Daftar CPNS Pemprov DKI

Megapolitan
Polisi Tetapkan Seorang Tersangka Bentrok FBR dan PP

Polisi Tetapkan Seorang Tersangka Bentrok FBR dan PP

Megapolitan
Jelang Kampanye Pilkades, Kapolresta Tangerang Ancam Bakal Proses Hukum Pelaku Kampanye Hitam

Jelang Kampanye Pilkades, Kapolresta Tangerang Ancam Bakal Proses Hukum Pelaku Kampanye Hitam

Megapolitan
Nunung kepada Majelis Hakim: Saya Sangat Salah dan Menyesali Perbuatan

Nunung kepada Majelis Hakim: Saya Sangat Salah dan Menyesali Perbuatan

Megapolitan
Mikrotrans Jak Lingko 80 Layani Rute Rawa Buaya sampai Rawa Kompeni

Mikrotrans Jak Lingko 80 Layani Rute Rawa Buaya sampai Rawa Kompeni

Megapolitan
Bobol Showroom Motor, Dua Pencuri Ditangkap Polisi

Bobol Showroom Motor, Dua Pencuri Ditangkap Polisi

Megapolitan
Tahun 2019 Sisa 40 Hari, PAD Kota Bekasi Masih Minus Rp 1 Triliun

Tahun 2019 Sisa 40 Hari, PAD Kota Bekasi Masih Minus Rp 1 Triliun

Megapolitan
Setu Sawangan akan Dinormalisasi, Pedagang Pasrah Warungnya Digusur

Setu Sawangan akan Dinormalisasi, Pedagang Pasrah Warungnya Digusur

Megapolitan
Agar Tak Dilintasi Motor, Pejalan Kaki Saran Pasang Penghalang di JPO Dekat Sudinhub Jakut

Agar Tak Dilintasi Motor, Pejalan Kaki Saran Pasang Penghalang di JPO Dekat Sudinhub Jakut

Megapolitan
Wali Kota Bekasi Lebih Dulu Berhitung Sebelum Siapkan APAR di Sekolah-sekolah

Wali Kota Bekasi Lebih Dulu Berhitung Sebelum Siapkan APAR di Sekolah-sekolah

Megapolitan
Kata Walkot Jaktim, Tebing Jalan DI Panjaitan yang Rawan Longsor Kewenangan Pemerintah Pusat

Kata Walkot Jaktim, Tebing Jalan DI Panjaitan yang Rawan Longsor Kewenangan Pemerintah Pusat

Megapolitan
Badan Pembentukan Perda: 52 Raperda yang Diusulkan Terlalu Banyak

Badan Pembentukan Perda: 52 Raperda yang Diusulkan Terlalu Banyak

Megapolitan
Pemkot Tangerang Luncurkan Aplikasi Gampang Ngurus Berkas

Pemkot Tangerang Luncurkan Aplikasi Gampang Ngurus Berkas

Megapolitan
Tebing Jalan DI Panjaitan yang Rawan Longsor Akan Dipasang Bronjong

Tebing Jalan DI Panjaitan yang Rawan Longsor Akan Dipasang Bronjong

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X