Korban Obat Kedaluwarsa di Puskesmas Kamal Akan Diperiksa di Rumah Sakit

Kompas.com - 22/08/2019, 15:59 WIB
puskesmas Kamal Muara, Penjaringan, Jakarta Utara KOMPAS.COM/JIMMY RAMADHAN AZHARIpuskesmas Kamal Muara, Penjaringan, Jakarta Utara

JAKARTA, KOMPAS.com - Winda Dwi Lestari (23), perempuan hamil yang jadi korban kedua pemberian obat kedaluwarsa oleh Puskemas Kelurahan Kamal Muara, Jakarta Utara, didatangi pihak puskesmas, Kamis (22/8/2019).

Suami Winda, Hendi Wijaya (26) saat dihubungi via telepon, mengatakan dirinya sedang dalam perjalanan bersama dengan pihak puskesmas ke sebuah rumah sakit untuk memeriksakan kondisi istrinya.

"Oh... ini saya lagi di mobil puskesmas, lagi diantar cek, mau pemeriksaan gitu, pemeriksaan dari puskesmas," kata Hendi.

Baca juga: Kasus Obat Kedaluwarsa kepada Ibu Hamil, YLKKI Sebut Mencederai Visi Misi Jokowi


Ia mengatakan, pemeriksaan ditanggung pihak puskesmas sebagai bentuk pertanggungjawaban setelah istrinya mendapat obat kedaluwarsa dari Puskemas Kamal; Muara.

Hendi mengaku belum tahu ke rumah sakit mana ia dan istrinya dibawa untuk melakukan pemeriksaan.

"Puskesmas datang hari ini. Saya didatengin langsung ke rumah, diajak untuk pemeriksaan. Cuma ini masih belum tahu ke mana, kondisi istri sudah mendingan dikit," ujarnya.

Kompas.com mencoba untuk menghubungi pihak Puskesmas Kamal Muara terkait hal tersebut tetapi belum mendapatkan balasan.

Hendi mendatangi Mapolsek Metro Penjaringan, Jakarta Utara, Rabu kemarin, untuk melaporkan bahwa istrinya juga menjadi korban obat kedaluwarsa yang diberikan Puskesmas Kamal Muara.  Istrinya baru sadar telah meminum ibat kedaluwarsa setelah mengetahui pemberitaan kasus serupa yang dialami tetangganya, Novi Sri Wahyuni (21).

Sebanyak 15 butir obat kedaluwarsa sudah diminum Winda. Winda yang tengah hamil tiga bulan itu kini mengeluh pusing, mual, dan muntah.

Baca juga: Kasus Pemberian Obat Kedaluwarsa Jadi Bukti Tidak Adanya Standar Pelayanan Medis Nasional

Terkait pelaporannya tersebut, Hendi dan istri dijadikan sebagai saksi oleh polisi untuk kasus Novi yang sebelumnya melaporkan hal yang sama.



Dapatkan hadiah utama Smartphone setiap bulan dan Voucher Belanja setiap minggunya, dengan berkomentar di bawah ini! #JernihBerkomentar *Baca Syarat & Ketentuan di sini
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Anies Akan Panggil Para Pemilik Industri Pembakaran Arang Cilincing

Anies Akan Panggil Para Pemilik Industri Pembakaran Arang Cilincing

Megapolitan
17 Unit Mobil Pemadam Diturunkan Atasi Kebakaran di Pesing

17 Unit Mobil Pemadam Diturunkan Atasi Kebakaran di Pesing

Megapolitan
Nostalgia Bekas Warga Kampung Kebon Melati, Kini Kediaman Mereka Jadi Thamrin City

Nostalgia Bekas Warga Kampung Kebon Melati, Kini Kediaman Mereka Jadi Thamrin City

Megapolitan
Warga Kampung Kebon Melati yang Terkepung Gedung Pencakar Langit Ingin Jual Tanah Mereka

Warga Kampung Kebon Melati yang Terkepung Gedung Pencakar Langit Ingin Jual Tanah Mereka

Megapolitan
PKS DKI: Nama Cawagub Belum Berubah meski Syaikhu Lolos ke Senayan

PKS DKI: Nama Cawagub Belum Berubah meski Syaikhu Lolos ke Senayan

Megapolitan
DKI Akan Beri Keringanan Pajak dan Diskon Parkir bagi Pengguna Kendaraan Listrik

DKI Akan Beri Keringanan Pajak dan Diskon Parkir bagi Pengguna Kendaraan Listrik

Megapolitan
Seorang Penodong Lompat ke Kali Angke, Hingga Kini Belum Ditemukan

Seorang Penodong Lompat ke Kali Angke, Hingga Kini Belum Ditemukan

Megapolitan
DKI Promosi Wisata Bahari dan Konservasi Kepulauan Seribu lewat Festival Bahari Jakarta 2019

DKI Promosi Wisata Bahari dan Konservasi Kepulauan Seribu lewat Festival Bahari Jakarta 2019

Megapolitan
Dulu Warga Kampung Kebon Melati Sering Terganggu Dentuman Paku Bumi dan Mandi Debu

Dulu Warga Kampung Kebon Melati Sering Terganggu Dentuman Paku Bumi dan Mandi Debu

Megapolitan
Butuh Waktu agar Pengendara Motor Sadar Tidak Serobot Jalur Sepeda

Butuh Waktu agar Pengendara Motor Sadar Tidak Serobot Jalur Sepeda

Megapolitan
Selain Pedagang Teregistrasi, Hanya Pemegang KJP dan PJLP yang Bisa Belanja di JakGrosir

Selain Pedagang Teregistrasi, Hanya Pemegang KJP dan PJLP yang Bisa Belanja di JakGrosir

Megapolitan
Ini Tujuan Pemprov DKI Resmikan JakGrosir di Pulau Seribu

Ini Tujuan Pemprov DKI Resmikan JakGrosir di Pulau Seribu

Megapolitan
Kampung Kebon Melati, Permukiman yang Dikepung Gedung Pencakar Langit

Kampung Kebon Melati, Permukiman yang Dikepung Gedung Pencakar Langit

Megapolitan
Aladdin Tewas di Rumahnya, 4 Bulan Lalu Sang Istri yang Ditemukan Membusuk

Aladdin Tewas di Rumahnya, 4 Bulan Lalu Sang Istri yang Ditemukan Membusuk

Megapolitan
Saat Apartemen Mewah Dibangun, Pemilik Rumah Reyot Mandi Debu Tiap Hari

Saat Apartemen Mewah Dibangun, Pemilik Rumah Reyot Mandi Debu Tiap Hari

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X