Usai Jalani Observasi, Dua Anjing Milik Bima Aryo Diserahkan ke Polisi

Kompas.com - 13/09/2019, 12:43 WIB
Presenter Bima Aryo bersama dua anjing belgian malinoisnya. Tangkapan layar akun instagram @anubisthebelgianmalinoisPresenter Bima Aryo bersama dua anjing belgian malinoisnya.
|


JAKARTA, KOMPAS.com - Dua anjing milik presenter Bima Aryo, yakni Sparta dan Anubis, akan diserahkan ke pihak kepolisian pada hari ini, Jumat (13/9/2019).

Dua malinois belgian itu akan diserahkan setelah menjalani proses observasi selama 14 hari di Pusat Kesehatan Hewan (Puskeswan) Ragunan, Pasar Minggu, Jakarta Selatan.

"Kami rencananya nanti jam 13.30 ya, kami kembalikan, setelah salat jumat," kata Kepala UPT Puskeswan Ragunan, dr Renova Ida Siahaan, saat dikonfirmasi, Jumat (13/9/2019).

Penyerahan dua anjing itu akan dihadiri Bima Aryo selaku pemilik, Polsek Cipayung dan Sudin Kelautan Perikanan dan Ketahanan Pangan (KPKP) Jakarta Timur.

Baca juga: Ibunda Bima Aryo Belum Tentu Lakukan Tindak Pidana Terkait Kasus ART Tewas Diterkam Anjing

Namun, Renova belum bisa memberitahu apakah anjing tersebut terbukti mengidap rabies atau tidak.

Sebelumnya, salah satu anjing tersebut menyerang Yayan (35) selaku asisten rumah tangga (ART) pada 30 Agustus lalu.

Yayan di serang di bagian leher dan dada sehingga mengakibatkan luka yang cukup parah. Akibatnya Yayan meninggal dunia di RS Adhyaksa, Jakarta Timur.

Baca juga: ART Tewas Diserang Malinois, Bima Aryo Unggah Foto Sparta di Kandang

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Minta UMK Bekasi 2020 Rp 4,9 Juta, Serikat Buruh Klaim Sudah Lakukan Survei

Minta UMK Bekasi 2020 Rp 4,9 Juta, Serikat Buruh Klaim Sudah Lakukan Survei

Megapolitan
Buruh Kota Bekasi Ingin UMK Sebesar Rp 4,9 Juta

Buruh Kota Bekasi Ingin UMK Sebesar Rp 4,9 Juta

Megapolitan
Polisi Kaji Ruas Jalan yang Dapat Dilintasi Skuter Listrik GrabWheels

Polisi Kaji Ruas Jalan yang Dapat Dilintasi Skuter Listrik GrabWheels

Megapolitan
Pulang Kampung demi Pilih Kepala Desa, Warsidin Kembali ke Jakarta Tinggal Nama

Pulang Kampung demi Pilih Kepala Desa, Warsidin Kembali ke Jakarta Tinggal Nama

Megapolitan
Ratusan Buruh Kawal Rapat Pembahasan UMK Bekasi 2020

Ratusan Buruh Kawal Rapat Pembahasan UMK Bekasi 2020

Megapolitan
Penabrak Pengguna GrabWheels Tidak Ditahan Bukan karena Anak Orang Penting

Penabrak Pengguna GrabWheels Tidak Ditahan Bukan karena Anak Orang Penting

Megapolitan
BPTJ: Penggunaan Transportasi Umum Baru 30 Persen di Jabodetabek

BPTJ: Penggunaan Transportasi Umum Baru 30 Persen di Jabodetabek

Megapolitan
Awal Mula Toko Minyak Wangi Menjamur di Kawasan Condet

Awal Mula Toko Minyak Wangi Menjamur di Kawasan Condet

Megapolitan
Pihak SDIT Izzati Bantah Terduga Teroris yang Ditangkap di Depok adalah Guru

Pihak SDIT Izzati Bantah Terduga Teroris yang Ditangkap di Depok adalah Guru

Megapolitan
Pemprov DKI Tak Akan Larang GrabWheels Beroperasi

Pemprov DKI Tak Akan Larang GrabWheels Beroperasi

Megapolitan
YLKI Minta Pemprov DKI Buat Regulasi soal Skuter Listrik, dari Perizinan hingga Asuransi

YLKI Minta Pemprov DKI Buat Regulasi soal Skuter Listrik, dari Perizinan hingga Asuransi

Megapolitan
Kuli Bangunan Asal Cilandak Jadi Korban Kecelakaan Bus di Tol Cipali

Kuli Bangunan Asal Cilandak Jadi Korban Kecelakaan Bus di Tol Cipali

Megapolitan
Korban Pemerkosaan Ayah Tiri Sempat Diancam Pria Misterius

Korban Pemerkosaan Ayah Tiri Sempat Diancam Pria Misterius

Megapolitan
Pemkot Tangerang Jelaskan Duduk Perkara Pengosongan Ruko di Cimone

Pemkot Tangerang Jelaskan Duduk Perkara Pengosongan Ruko di Cimone

Megapolitan
Kapal Sampah Bekasi Pabrikan Jerman Bisa Angkut 300 Kilogram Sampah Sekali Jalan

Kapal Sampah Bekasi Pabrikan Jerman Bisa Angkut 300 Kilogram Sampah Sekali Jalan

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X