Kompas.com - 01/11/2019, 20:32 WIB
Suasana di pintu masuk Pasar Rumput, Jakarta Selatan, Jumat (1/11/2019) KOMPAS.COM/WALDA MARISONSuasana di pintu masuk Pasar Rumput, Jakarta Selatan, Jumat (1/11/2019)
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Wali Kota Jakarta Selatan Marullah Matali tak memungkiri bahwa ia kesulitan merelokasi pedagang di sepanjang jalan masuk menuju Rusunawa Pasar Rumput, Jakarta Selatan.

Berbagai upaya seperti dialog dengan warga dan koordinasi dengan dinas terkait sudah dilakukan. Namun, agaknya belum juga membuahkan hasil.

"Biasanya ya alasan pedagang karena sudah lama menempati daerah itu, biasanya mereka lebih dekat dengan konsumen," ucap Marullah saat dikonfirmasi di Jakarta, Jumat (1/11/2019).

Dia mengaku belum menemukan solusi yang tepat untuk masalah tersebut.

"Lagi dikoordinasikan penyelesaianya sama pihak-pihak terkait," ucap dia.

Baca juga: Keluh Kesah Para Pedagang di Bawah Rusunawa Pasar Rumput

Walaupun demikian, upaya persuasif secara humanis tetap diupayakan agar mereka bisa direlokasi ke dalam pasar atau ke tempat lain.

"Lagi kami komunikasikan, ada beberapa hal yang harus kami selesaikan buru-buru. Harus ada pendekatan-pendekatan yang humanis. Kami lakukan dialog dengan masyarakat," kata dia.

Sebelumnya, banyak pedagang di bawah Rusunawa Pasar Rumput, Jakarta Selatan mengeluh berjualan di lokasi tersebut.

Mereka mengeluh lantaran banyak pedagang lain yang berjualan di sepanjang jalan akses masuk ke Pasar Rumput. Hal itu menyebabkan jalan menyempit sehingga banyak warga yang enggan datang ke pasar.

Keluhan lain para pedagang adalah perbedaan harga. Harga yang ditawarkan pedagang di pinggir jalan jauh lebih murah dengan harga di dalam pasar.

Hal tersebut yang memicu masyarakat lebih memilih berbelanja di luar ketimbang di dalam.

"Pedagang kaki lima tolong lah segera di pindahkan. Kami enggak mengusir, kami enggak harapkan mereka diusir. Cuma solusinya buat mereka supaya mereka juga bisa hidup ada di sini," kata salahsatu pedagang baju di dalam pasar Rumput, Hendra (40).



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Takut Dikeroyok, Seorang Debt Collector Menceburkan Diri ke Kali Ciliwung

Takut Dikeroyok, Seorang Debt Collector Menceburkan Diri ke Kali Ciliwung

Megapolitan
Jadwal Imsak dan Buka Puasa di Bekasi, 20 April 2021

Jadwal Imsak dan Buka Puasa di Bekasi, 20 April 2021

Megapolitan
Jadwal Imsak dan Buka Puasa di Kota Bogor Hari Ini, 20 April 2021

Jadwal Imsak dan Buka Puasa di Kota Bogor Hari Ini, 20 April 2021

Megapolitan
Jadwal Imsak dan Buka Puasa Kota Depok Hari Ini, 20 April 2021

Jadwal Imsak dan Buka Puasa Kota Depok Hari Ini, 20 April 2021

Megapolitan
Jadwal Imsak dan Buka Puasa di Jakarta Hari Ini, Selasa 20 April 2021

Jadwal Imsak dan Buka Puasa di Jakarta Hari Ini, Selasa 20 April 2021

Megapolitan
Soal Tewasnya Tahanan Polres Tangsel, Komnas HAM Masih Perlu Dokumen Pelengkap

Soal Tewasnya Tahanan Polres Tangsel, Komnas HAM Masih Perlu Dokumen Pelengkap

Megapolitan
Kronologi Remaja yang Diperkosa Anak Anggota DPRD Bekasi Juga Dijual, Awalnya Diiming-imingi Pekerjaan

Kronologi Remaja yang Diperkosa Anak Anggota DPRD Bekasi Juga Dijual, Awalnya Diiming-imingi Pekerjaan

Megapolitan
[Update 19 April]: Bertambah 973, Covid-19 di Jakarta Tembus 400.048 Kasus

[Update 19 April]: Bertambah 973, Covid-19 di Jakarta Tembus 400.048 Kasus

Megapolitan
Penjaga Sedang Shalat Tarawih, Motor Milik Penghuni Rumah Kos di Setiabudi Digasak Maling

Penjaga Sedang Shalat Tarawih, Motor Milik Penghuni Rumah Kos di Setiabudi Digasak Maling

Megapolitan
Rizieq Shihab Tanya ke Saksi: Massa Megamendung Sambut Saya dengan Benci atau Cinta?

Rizieq Shihab Tanya ke Saksi: Massa Megamendung Sambut Saya dengan Benci atau Cinta?

Megapolitan
Tinjau Korban Kebakaran di Taman Sari, Anies Sebut 130 Rumah Ludes Terbakar

Tinjau Korban Kebakaran di Taman Sari, Anies Sebut 130 Rumah Ludes Terbakar

Megapolitan
Sandiaga Uno: Mudik Enggak Boleh, Wisata Diperbolehkan dengan Protokol Kesehatan

Sandiaga Uno: Mudik Enggak Boleh, Wisata Diperbolehkan dengan Protokol Kesehatan

Megapolitan
Salip Truk di Daan Mogot, Pengendara Motor Tabrak Trotoar lalu Jatuh dan Tewas Tertabrak

Salip Truk di Daan Mogot, Pengendara Motor Tabrak Trotoar lalu Jatuh dan Tewas Tertabrak

Megapolitan
Soal SIKM, Pemprov DKI Tunggu Aturan Lebih Lanjut dari Kemenhub

Soal SIKM, Pemprov DKI Tunggu Aturan Lebih Lanjut dari Kemenhub

Megapolitan
Remaja yang Diperkosa Anak Anggota DPRD Bekasi Juga Dijual, Sehari Disuruh Layani 5 Pria

Remaja yang Diperkosa Anak Anggota DPRD Bekasi Juga Dijual, Sehari Disuruh Layani 5 Pria

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X