Populasi Sarang Tawon di Jakarta Timur Meningkat, Diduga karena Musim Hujan

Kompas.com - 11/12/2019, 19:09 WIB
Petugas Suku Dinas Penanggulangan Kebakaran dan Penyelamatan Jakarta Timur saat mengevakuasi sarang tawon di salah satu rumah warga di Jalan Raya Tenggah, Pasar Rebo, Jakarta Timur, Rabu (11/12/2019). Dokumentasi Sudin PKP Jakarta TimurPetugas Suku Dinas Penanggulangan Kebakaran dan Penyelamatan Jakarta Timur saat mengevakuasi sarang tawon di salah satu rumah warga di Jalan Raya Tenggah, Pasar Rebo, Jakarta Timur, Rabu (11/12/2019).
Penulis Dean Pahrevi
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Sebanyak tujuh sarang tawon sudah dievakuasi Petugas Suku Dinas Penanggulangan Kebakaran dan Penyelamatan (Sudin PKP) Jakarta Timur pada Rabu (11/12/2019).

Kepala Seksi Operasional Sudin PKP Jakarta Timur Gatot Sulaeman mengatakan, jumlah masih bisa bertambah sebab jumlah itu berdasarkan laporan warga yang masuk hingga pukul 15.10 WIB.

"Hari ini sudah tujuh TKP sarang tawon kita evakuasi. Terakhir tadi sarang tawon di pohon Jalan Pulo Mas Raya. Sudah selesai dievakuasi tadi jam tiga. Itu sarang tawon ndas (Vespa Affinis)," kata Gatot saat dikonfirmasi, Rabu.

Baca juga: 5 Fakta Tawon Ndas yang Harus Diketahui, dari Waktu Aktif sampai Feromon

Gatot menambahkan, beberapa hari terakhir memang jumlah laporan sarang tawon yang meresahkan warga Jakarta Timur semakin meningkat.

Peningkatan terlihat pada November yakni 51 sarang yang dievakuasi. Berbeda dengan bulan-bulan sebelumnya seperti, September 19 sarang dan Oktober 29 sarang.

Menurut dia, hal itu karena cuaca yang sudah mulai memasuki musim penghujan.

"Iya permintaan evakuasi sarang tawon meningkat akhir-akhir ini. Mungkin karena cuaca yah sudah masuk musim hujan, jadi lembab," ujar Gatot.

Baca juga: Cara Mengusir Tawon Ndas yang Bersarang di Area Rumah

Adapun jumlah sarang tawon yang telah dievakuasi di Jakarta Timur terhitung dari awal tahun hingga Desember 2019 yakni 312 sarang.

Sarang tawon paling banyak dievakuasi di wilayah Kecamatan Cipayung yakni, 62 sarang. Hal itu diduga karena kondisi wilayah Cipayung yang banyak pepohonan besar dan cenderung teduh.

"Karena wilayah Cipayung ini masih banyak hutan kota, masih banyak taman dan kebun. Tawon itu kan banyak bersarangnya di pepohonan yang rimbun, atau kadang di rumah-rumah tua," ujar Gatot.



Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

RSUD Kota Tangerang Kembali Layani Pasien Umum

RSUD Kota Tangerang Kembali Layani Pasien Umum

Megapolitan
Ada Sosok Pendekar Wanita di Balik Nama Poris Plawad

Ada Sosok Pendekar Wanita di Balik Nama Poris Plawad

Megapolitan
Kelurahan Kelapa Gading Timur Terima Bantuan Alat Semprot Disinfektan

Kelurahan Kelapa Gading Timur Terima Bantuan Alat Semprot Disinfektan

Megapolitan
Polisi: Tidak Ada Pernyataan Ahok Memaafkan Pelaku Pencemaran Nama Baiknya

Polisi: Tidak Ada Pernyataan Ahok Memaafkan Pelaku Pencemaran Nama Baiknya

Megapolitan
1.000 Relawan Covid-19 dari Dua Kecamatan di Jakarta Utara Terima Kartu BPJS Ketenagakerjaan

1.000 Relawan Covid-19 dari Dua Kecamatan di Jakarta Utara Terima Kartu BPJS Ketenagakerjaan

Megapolitan
Pembunuh Perempuan di Margonda Residence Juga Curi Barang Berharga Korban

Pembunuh Perempuan di Margonda Residence Juga Curi Barang Berharga Korban

Megapolitan
Pembunuh Perempuan di Margonda Residence Akui Sudah Siapkan Palu Sebelum Temui Korban

Pembunuh Perempuan di Margonda Residence Akui Sudah Siapkan Palu Sebelum Temui Korban

Megapolitan
Jelang 17 Agustus, Pedagang Bendera Merah Putih Gelar Lapak di Pasar Minggu

Jelang 17 Agustus, Pedagang Bendera Merah Putih Gelar Lapak di Pasar Minggu

Megapolitan
Sebelum Ditangkap, Pelaku Pencemaran Nama Baik Ahok Sempat Ubah Nama Akun Instagramnya

Sebelum Ditangkap, Pelaku Pencemaran Nama Baik Ahok Sempat Ubah Nama Akun Instagramnya

Megapolitan
Polisi: Laporan terhadap Anji dan Hadi Pranoto Naik ke Tahap Penyidikan

Polisi: Laporan terhadap Anji dan Hadi Pranoto Naik ke Tahap Penyidikan

Megapolitan
Puluhan Pengurus Rumah Ibadah di Cilincing Jalani Swab Test Massal

Puluhan Pengurus Rumah Ibadah di Cilincing Jalani Swab Test Massal

Megapolitan
HUT Ke-75 RI, Pemprov DKI Bakal Kumandangkan Lagu Indonesia Raya Serentak di Berbagai Wilayah

HUT Ke-75 RI, Pemprov DKI Bakal Kumandangkan Lagu Indonesia Raya Serentak di Berbagai Wilayah

Megapolitan
UPDATE 6 Agustus: Kasus Positif Covid-19 di Tangsel Bertambah 15, Totalnya Kini 612

UPDATE 6 Agustus: Kasus Positif Covid-19 di Tangsel Bertambah 15, Totalnya Kini 612

Megapolitan
Lawan Pembunuhnya, Wanita yang Tewas di Margonda Residence Dipukul Berkali-kali

Lawan Pembunuhnya, Wanita yang Tewas di Margonda Residence Dipukul Berkali-kali

Megapolitan
Santri dan ASN DKI yang Karantina di Rumah Lawan Covid-19 Dipulangkan

Santri dan ASN DKI yang Karantina di Rumah Lawan Covid-19 Dipulangkan

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X