Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 03/03/2020, 13:50 WIB
Walda Marison,
Sandro Gatra

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com - Pihak Dinas Kesehatan Pemprov DKI Jakarta mendatangi Restoran Amigos di bilangan Kemang, Jakarta Selatan, Selasa (3/3/2020).

Pantauan Kompas.com pukul 13.20 WIB, nampak beberapa petugas mulai masuk ke dalam restoran.

Mereka datang guna melakukan sterilisasi setelah restoran tersebut jadi tempat interaksi pengunjung yang positif terinfeksi Virus Corona.

Baca juga: Restoran Amigos Ditutup 2 Pekan untuk Pastikan Bebas Corona, Pemilik Siap Rugi

Di antara mereka yang datang, ada dua petugas memakai pakaian Alat Pelindung Diri (APD) berwarna putih. Salah satunya membawa beberapa peralatan.

Wartawan yang ada di dalam restoran kemudian diminta keluar karena proses sterilisasi akan berlangsung.

"Mohon kawan-kawan media boleh keluar dulu karena sterilisasi mau dimulai," ucap salah satu polisi yang ada di dalam restoran.

Baca juga: Memastikan Bebas Corona, 30 Pegawai Restoran Amigos Diperiksa Dinkes

Hingga saat ini, proses sterilisasi masih terus berlangsung.

Selain sterilisasi lingkungan restoran, seluruh pegawai juga akan dicek kesehatannya.

Pihak Amigos meyakinkan bahwa mereka sehat. Sekitar 30 pegawai tidak pernah menunjukkan gejala seperti terinfeksi Corona.

Sementara itu, Founder Restoran Amigos Mulles Ron harus menanggung kerugian karena menutup restoranya selama dua pekan kedepan.

Penutupan dilakukan untuk memastikan lingkungan restoran bebas dari virus Corona.

"Jelas, iya kita jadi korban. Tapi lebih baik kita jadi korban dan meyakinkan orang bahwa di sini bersih (bebas Corona)," kata dia.

Bagi dia, kerugian perusahaan sudah dirasakan pascaisu tersebut beredar di media sosial, Senin (2/3/2020).

Baca juga: Selain 2 Pasien Positif Corona, Ada 4 Orang Lain yang Diisolasi di RSPI Sulianti Saroso

Saat itu, pemerintah mengumumkan adanya dua warga yang positif Corona.

Dia resah dengan informasi yang terkesan menyudutkan Restoran Amigos.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Kemendikbudristek Pastikan Pelaku Perundungan di Binus School Serpong Belum Dikeluarkan dari Sekolah

Kemendikbudristek Pastikan Pelaku Perundungan di Binus School Serpong Belum Dikeluarkan dari Sekolah

Megapolitan
Kronologi Bocah di Gambir Diduga Timbulkan Kebakaran akibat Main Korek Api

Kronologi Bocah di Gambir Diduga Timbulkan Kebakaran akibat Main Korek Api

Megapolitan
Main Korek Api, Bocah di Gambir Sebabkan Kamarnya Terbakar

Main Korek Api, Bocah di Gambir Sebabkan Kamarnya Terbakar

Megapolitan
Belum Bahas Pilkada DKI, PKS: Kami Masih Mengawal Suara Pilpres dan Pileg

Belum Bahas Pilkada DKI, PKS: Kami Masih Mengawal Suara Pilpres dan Pileg

Megapolitan
Berhenti Usut Dugaan Caleg Gerindra Bagi-bagi Uang, Bawaslu Depok: Beda Pandandanga dan Makan Waktu

Berhenti Usut Dugaan Caleg Gerindra Bagi-bagi Uang, Bawaslu Depok: Beda Pandandanga dan Makan Waktu

Megapolitan
Teganya Paman Pukul Kepala Keponakan Hingga Tewas di Tanjung Piok, lalu Bakar Rumahnya demi Hilangkan Jejak

Teganya Paman Pukul Kepala Keponakan Hingga Tewas di Tanjung Piok, lalu Bakar Rumahnya demi Hilangkan Jejak

Megapolitan
Hadiri Pekan Panutan Pajak, Pj Walkot Tangerang: Ayo Bayar Pajak untuk Keberlanjutan Pembangunan

Hadiri Pekan Panutan Pajak, Pj Walkot Tangerang: Ayo Bayar Pajak untuk Keberlanjutan Pembangunan

Megapolitan
Kehabisan Waktu, Bawaslu Depok Hentikan Perkara Dugaan Caleg Gerindra Bagi-bagi Uang Saat Kampanye

Kehabisan Waktu, Bawaslu Depok Hentikan Perkara Dugaan Caleg Gerindra Bagi-bagi Uang Saat Kampanye

Megapolitan
'Real Count' Pileg DPR di DKI Jakarta Data 55,13 Persen: PKS Unggul Sementara, Disusul PDI-P dan Gerindra

"Real Count" Pileg DPR di DKI Jakarta Data 55,13 Persen: PKS Unggul Sementara, Disusul PDI-P dan Gerindra

Megapolitan
Ketua RT di Bekasi Tutup Akses Jalan Rumah Warga Pakai Pagar Bambu dan Kandang Ayam

Ketua RT di Bekasi Tutup Akses Jalan Rumah Warga Pakai Pagar Bambu dan Kandang Ayam

Megapolitan
Paman Bunuh Keponakan di Tanjung Priok, Pelaku Pukul Kepala Korban Pakai Bangku

Paman Bunuh Keponakan di Tanjung Priok, Pelaku Pukul Kepala Korban Pakai Bangku

Megapolitan
'Real Count' Pileg DPD RI di DKI Jakarta Data 61,83 Persen: Fahira Idris Sementara di Posisi Teratas

"Real Count" Pileg DPD RI di DKI Jakarta Data 61,83 Persen: Fahira Idris Sementara di Posisi Teratas

Megapolitan
'Real Count' KPU di Jakarta Data 71,64 Persen: Anies 41,09 Persen, Prabowo 41,48 Persen, Ganjar 17,43 Persen

"Real Count" KPU di Jakarta Data 71,64 Persen: Anies 41,09 Persen, Prabowo 41,48 Persen, Ganjar 17,43 Persen

Megapolitan
Nasdem Klaim Sahroni Siap Bersaing atau Berkoalisi dengan Kaesang di Pilkada DKI 2024

Nasdem Klaim Sahroni Siap Bersaing atau Berkoalisi dengan Kaesang di Pilkada DKI 2024

Megapolitan
Usai Bunuh Keponakan, Paman Sengaja Bakar Rumah Orangtua Korban untuk Tutupi Kejahatan

Usai Bunuh Keponakan, Paman Sengaja Bakar Rumah Orangtua Korban untuk Tutupi Kejahatan

Megapolitan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com