Cegah Penyebaran Corona, Misa di Gereja Katedral Bisa Diikuti Lewat Live Streaming

Kompas.com - 15/03/2020, 09:18 WIB
Suasana Misa di Gereja Katedral, Jakarta, Minggu (15/3/2020). Dokumentasi Humas Gereja KatedralSuasana Misa di Gereja Katedral, Jakarta, Minggu (15/3/2020).

JAKARTA, KOMPAS.com - Gereja Katedral Jakarta tetap melaksanakan misa di tengah wabah Covid-19.

Humas Gereja Katedral Susyana Suwadie mengatakan, pada hari ini, Minggu (15/3/2020) misa digelar sebanyak lima kali, yakni pada pukul 06.00 WIB, 08.00 WIB, 10.30 WIB, 17.00 WIB, dan 19.00 WIB.

"Misa Di Gereja Katedral tetap berlangsung seperti biasa pada Pukul 06.00, 08.00, 10.30, 17.00 dan 19.00," kata Susyana saat dikonfirmasi, Minggu.

Baca juga: Berbagai Kebijakan Pemerintah Jabodetabek Terkait Virus Corona, Sekolah Diliburkan dan Tutup Tempat Wisata

Untuk mencegah penyebaran corona di keramaian, pihak gereja memberikan pelayanan misa yang bisa disaksikan melalui saluran live streaming di media sosial Youtube.

"Live streaming misa hari Minggu Prapaskah III, Minggu 15 Maret 2020 dari Gereja Katedral Jakarta, pagi pukul 8.00 sore pukul 17.00 WIB," ujar Susyana.

Adapun tujuan pelayanan misa live streaming itu agar para jemaat yang tidak bisa hadir ke gereja karena sakit, bisa tetap mengikuti misa.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Live streaming ini untuk membantu umat yang berhalangan hadir karena sakit atau sesuatu hal lainnya," ujar Susyana.

Sementara itu, sebagai langkah untuk mencegah penyebaran corona, para jemaat dihimbau untuk membawa hand sanitizer sendiri dari rumah.

Meskipun begitu, pihak gereja juga menyediakan hand sanitizer di sejumlah titik di gereja.

Baca juga: Pemkot Bekasi Ikut Batasi Izin Keramaian, Bekasi Night Festival hingga Pesta Rakyat dan Budaya Ditunda

Selain itu, air suci tetap disediakan di pintu masuk gereja. Jemaat dapat menggunakannya atau pun tidak.

"Penerimaan komuni dianjurkan sebaiknya menggunakan tangan saja. Ritus salam damai dengan bersalaman masih dapat dilaksanakan dengan tetap memperhatikan kebersihan tangan masing-masing," kata Susyana.

"Dapat juga dilakukan dengan cara lain, misalnya menganggukkan kepala sambil mengatupkan kedua tangan di dada," lanjut dia.

Sebelumnya, Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan meminta masyarakat mengurangi kegiatan di tempat-tempat keramaian, membatasi interaksi dengan orang banyak, dan memprioritaskan kegiatan di rumah.

Tujuannya untuk mencegah potensi terburuk penularan virus Corona.

"Kami memberikan seruan kepada seluruh masyarakat, sebisa mungkin mengurangi kegiatan di luar rumah kecuali yang urgen," kata dia.

Anies menegaskan bahwa tidak menetapkan tindakan lockdown atau isolasi wilayah Jakarta.

Namun, kegiatan yang mengundang keramaian di wilayah Jakarta harus dibatasi.

Anies juga telah menutup tempat-tempat wisata milik Pemprov DKI selama dua pekan. Hari bebas kendaraan bermotor atau car free day juga ditiadakan.

Sementara itu, transportasi umum di Ibu Kota tetap dioperasikan. Pelayanan untuk masyarakat di kantor-kantor pemerintahan juga beroperasi normal.

Baca juga: Beda Sikap Pemda di Jabodetabek soal Acara Keramaian Saat Virus Corona Merebak

"Kelurahan, kecamatan, kemudian kantor wali kota, balai kota, puskesmas, rumah sakit, semua berjalan seperti biasa," ucap Anies.

Selain itu, Pemprov DKI Jakarta sudah menyiapkan protokol untuk membatasi berbagai kegiatan. Dunia usaha diminta menyiapkan protokol kerja jarak jauh.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Hujan Lebat di Bogor, Pohon Tumbang Timpa Rumah Warga

Hujan Lebat di Bogor, Pohon Tumbang Timpa Rumah Warga

Megapolitan
Gagalkan Sejumlah Tawuran, Polisi: Kami Patroli Benar-benar Sampai Pagi

Gagalkan Sejumlah Tawuran, Polisi: Kami Patroli Benar-benar Sampai Pagi

Megapolitan
PPKM Kota Bogor Turun ke Level 2, Bima Arya Bersyukur

PPKM Kota Bogor Turun ke Level 2, Bima Arya Bersyukur

Megapolitan
UPDATE 19 Oktober: Tambah 9 Kasus Covid-19 di Tangsel, 105 Pasien Masih Dirawat

UPDATE 19 Oktober: Tambah 9 Kasus Covid-19 di Tangsel, 105 Pasien Masih Dirawat

Megapolitan
Dishub Kota Tangerang: Jumlah Penumpang Angkot Tak Sampai 50 Persen

Dishub Kota Tangerang: Jumlah Penumpang Angkot Tak Sampai 50 Persen

Megapolitan
Taman Kota di Bogor Belum Dibuka meski Status PPKM Sudah Level 2

Taman Kota di Bogor Belum Dibuka meski Status PPKM Sudah Level 2

Megapolitan
Polisi Usut 11 Perusahaan Pinjol Diduga Ilegal di Jakbar

Polisi Usut 11 Perusahaan Pinjol Diduga Ilegal di Jakbar

Megapolitan
Tawuran Sering Direncanakan Lewat Medsos, Polisi Akan Identifikasi Akun

Tawuran Sering Direncanakan Lewat Medsos, Polisi Akan Identifikasi Akun

Megapolitan
Tak Ada Pasien Covid-19 Tiga Hari Terakhir, Tempat Isoman Wisma Makara UI Ditutup

Tak Ada Pasien Covid-19 Tiga Hari Terakhir, Tempat Isoman Wisma Makara UI Ditutup

Megapolitan
Satgas: Satu Siswa SMPN 10 Depok Positif Covid-19 Terpapar dari Keluarga

Satgas: Satu Siswa SMPN 10 Depok Positif Covid-19 Terpapar dari Keluarga

Megapolitan
Tak Lagi Khusus Pasien Covid-19, RSU Serpong Utara Kini Buka Layanan Kesehatan Umum

Tak Lagi Khusus Pasien Covid-19, RSU Serpong Utara Kini Buka Layanan Kesehatan Umum

Megapolitan
Perempuan Korban Tabrak Lari di Tol Sedyatmo Sebelumnya Diduga Depresi

Perempuan Korban Tabrak Lari di Tol Sedyatmo Sebelumnya Diduga Depresi

Megapolitan
PPKM Level 2, Kapasitas Penumpang Angkutan Umum di Kota Tangerang Boleh 100 Persen

PPKM Level 2, Kapasitas Penumpang Angkutan Umum di Kota Tangerang Boleh 100 Persen

Megapolitan
Kasus Remaja Disekap dan Dilecehkan Penjaga Warung di Pamulang, Polisi: Diselesaikan Kekeluargaan

Kasus Remaja Disekap dan Dilecehkan Penjaga Warung di Pamulang, Polisi: Diselesaikan Kekeluargaan

Megapolitan
Kota Bogor PPKM Level 2, Sarana Olahraga hingga Wisata Air Dapat Kelonggaran

Kota Bogor PPKM Level 2, Sarana Olahraga hingga Wisata Air Dapat Kelonggaran

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.