[POPULER JABODETABEK] Pengakuan Dwi Sasono Pasca Ditangkap Polisi | Panduan New Normal di Mall dan Toko Swalayan

Kompas.com - 02/06/2020, 09:09 WIB
Dwi Sasono KOMPAS/BUDI SUWARNA Dwi Sasono

JAKARTA, KOMPAS.com - Artis Dwi Sasono ditangkap polisi karena kasus narkoba. Dwi diketahui baru saja menerima paket ganja dari pengedar sebelum ketangkap polisi.

Saat penggeledahan dilakukan di rumah Dwi Sasono, polisi menemukan ganja seberat 16 gram di atas lemari suami dari penyanyi AB Three, Widi Mulia itu.

Dalam jumpa pers virtual yang digelar di Mapolres Jakarta Selatan, Dwi pun mengaku salah. Dia mengaku sudah ketergantungan dan berniat sembuh agar bisa kembali bersama keluarganya.

Baca juga: Widi Mulia Tak Tahu Dwi Sasono Sembunyikan Ganja di Atas Lemari Rumahnya

Baca rangkuman pengakuan Dwi Sasono dalam ringkasan artikel terpopuler Megapolitan Kompas.com.

Simak tiga beria populer lainnya di Megapolitan Kompas.com sepanjang kemarin, Senin (1/6/2020).

1. Dwi Sasono ditangkap polisi

Dwi Sasono mengakui dirinya ketergantungan ganja usai ditangkap polisi.
Dia pun berniat untuk sembuh demi anak dan istrinya.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Saya memang betul pemakai, saya memang ketergantungan, saya salah," kata Dwi.

Meskipun demikian, suami penyanyi Widi Mulia itu menegaskan dirinya tidak terlibat pengedaran narkoba.

Dia menyebut dirinya sebagai korban penyalahgunaan narkoba.

Baca juga: Dwi Sasono Rutin Konsumsi Ganja Selama Berada di Rumah

"Saya bukan pengedar, saya bukan penipu, saya bukan kriminal, saya korban," tutur Dwi.

Saat ini, polisi telah menetapkan Dwi Sasono sebagai tersangka.

Polisi menyebutkan, ketergantungan Dwi Sasono terhadap ganja sudah terjadi dalam waktu 1 bulan ini.

Dwi mengonsumsi ganja selama anjuran berada di rumah untuk mengisi kekosongan kegiatan selama pandemi Covid-19.

Baca selengkapnya di sini.

Ilustrasi supermarketantpkr Ilustrasi supermarket

2. New normal di toko swalayan

Menteri Perdagangan Agus Suparmanto mengeluarkan aturan mengenai pembatasan jumlah pembeli di pasar rakyat dan supermarket.

Aturan tersebut dikeluarkan seiring rencana pemerintah untuk memberlakukan kenormalan baru (new normal) di tengah pandemi Covid-19.

Aturan yang diatur dalam Surat Edaran (SE) Menteri Perdagangan Nomor 12 Tahun 2020 itu diterbitkan tanggal 28 Mei 2020.

Baca juga: Begini Skema Penerapan New Normal di Sekolah saat Tahun Ajaran Baru di Bekasi

Dalam surat edaran itu, para pengunjung di pasar rakyat ataupun toko swalayan, seperti minimarket, supermarket, hipermarket, dan department store, diwajibkan mengenakan masker.

Untuk transaksi pembayaran di kasir, jumlah antrean maksimal 10 pengunjung dengan menerapkan jarak 1,5 meter antarpengunjung.

Pembayaran diutamakan menggunakan uang elektronik atau dilakukan secara nontunai guna menghindari kerumunan pengunjung.

Baca juga: Menuju New Normal, Kasus Covid-19 di Bekasi Masih Naik Turun Usai Lebaran

Pemesanan barang pun diimbau dilakukan secara online dengan fasilitas pesan antar.

Pada area toko swalayan dan pasar, wajib disediakan tempat cuci tangan, sabun, dan hand sanitizer.

Pengelola pasar dan toko swalayan juga diimbau menjaga kebersihan dengan melakukan penyemprotan disinfektan secara berkala setiap dua hari sekali.

Baca selengkapnya di sini.

3. PSBB Tangsel diperpanjang

Pemerintah Kota Tangerang Selatan resmi memperpanjang penerapan pembatasan sosial berskala besar ( PSBB) hingga 14 Juni 2020 mendatang.

Terkait perpanjangan tersebut, Wali Kota Tangerang Selatan Airin Rachmi Diany juga menyampaikan bahwa kegiatan persekolahan segera dimulai setelahnya.

"Untuk kegiatan belajar mengajar, tetap dilaksanakan di rumah atau diperpanjang hingga 15 Juni 2020," kata Airin dalam keterangan tertulisnya, Senin (1/6/2020).

Namun, untuk tempat ibadah, akan ada sebagian yang diperkenankan untuk buka meski harus menerapkan protokol kesehatan.

Airin mengatakan, perpanjangan PSBB masih harus dilakukan karena masih banyak persebaran Covid-19 di Tangerang Selatan

Baca selengkapnya di sini.

Peta sebaran kasus Covid-19 di Jakarta. Data tanggal 17 Mei 2020.Situs Covid-19 Pemprov DKI Jakarta Peta sebaran kasus Covid-19 di Jakarta. Data tanggal 17 Mei 2020.

4. Total 7.383 Pasien Covid-19 di DKI Jakarta

Jumlah kasus positif Covid-19 di Jakarta mencapai 7.383 pasien per Senin (1/6/2020) ini.

Pasien yang terinfeksi virus corona tipe 2 (SARS-CoV-2) itu bertambah 111 orang dibandingkan data terakhir pada Mingg (31/5/2020) kemarin, yakni 7.272 pasien.

Penambahan pasien positif Covid-19 di Ibu Kota diketahui berdasarkan hasil pemeriksaan polymerase chain reaction (PCR) yang dilakukan kemarin.

"Pada 31 Mei 2020, dilakukan tes PCR pada 1.965 orang, 1.607 di antaranya dilakukan untuk menegakkan diagnosis pada kasus baru, dengan hasil 111 positif dan 1.496 negatif," ujar Kepala Dinas Kesehatan DKI Jakarta Widyastuti dalam siaran pers Pemprov DKI, Senin siang.

Dari total pasien positif Covid-19, sebanyak 2.246 orang dinyatakan telah sembuh.

"Dari total 7.383 orang positif, 2.246 orang dinyatakan telah sembuh dan 521 orang meninggal dunia," kata dia.

Dengan demikian, tingkat kematian atau case fatality rate akibat Covid-19 di Jakarta sebesar 7,2 persen.

Kemudian, ada 1.794 pasien yang saat ini masih dirawat di rumah sakit dan 2.822 pasien menjalani isolasi mandiri.

Baca selengkapnya di sini.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Anies Izinkan Anak di Bawah Usia 12 Tahun Masuk Tempat Wisata Didampingi Orangtua

Anies Izinkan Anak di Bawah Usia 12 Tahun Masuk Tempat Wisata Didampingi Orangtua

Megapolitan
Vaksin Pfizer dan Moderna di Depok Hampir Kedaluwarsa, Pemkot Jemput Bola Vaksinasi

Vaksin Pfizer dan Moderna di Depok Hampir Kedaluwarsa, Pemkot Jemput Bola Vaksinasi

Megapolitan
Polisi Sebut Volume Kendaraan di Jakarta Meningkat hingga 40 Persen

Polisi Sebut Volume Kendaraan di Jakarta Meningkat hingga 40 Persen

Megapolitan
Kota Bogor PPKM Level 2, Ini Sektor yang Dapat Kelonggaran

Kota Bogor PPKM Level 2, Ini Sektor yang Dapat Kelonggaran

Megapolitan
6.796 Nakes di Tangsel Belum Dapat Jatah Vaksin Booster

6.796 Nakes di Tangsel Belum Dapat Jatah Vaksin Booster

Megapolitan
Pengakuan Debt Collector Pinjol Edit Foto Nasabah Jadi Pornografi Saat Tagih Utang

Pengakuan Debt Collector Pinjol Edit Foto Nasabah Jadi Pornografi Saat Tagih Utang

Megapolitan
Alasan Polisi Jerat 6 Pegawai Pinjol Ilegal di Cengkareng Pakai UU ITE dan Pornografi

Alasan Polisi Jerat 6 Pegawai Pinjol Ilegal di Cengkareng Pakai UU ITE dan Pornografi

Megapolitan
20 Kios Pasar Kayu Jati Rawamangun Terbakar

20 Kios Pasar Kayu Jati Rawamangun Terbakar

Megapolitan
Anies Sebut Tengah Cari Skema Dana Sarana dan Prasarana LRT Fase 2A

Anies Sebut Tengah Cari Skema Dana Sarana dan Prasarana LRT Fase 2A

Megapolitan
UPDATE: Tambah 3 Kasus di Kota Tangerang, 39 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

UPDATE: Tambah 3 Kasus di Kota Tangerang, 39 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

Megapolitan
Hujan Lebat di Bogor, Pohon Tumbang Timpa Rumah Warga

Hujan Lebat di Bogor, Pohon Tumbang Timpa Rumah Warga

Megapolitan
Gagalkan Sejumlah Tawuran, Polisi: Kami Patroli Benar-benar Sampai Pagi

Gagalkan Sejumlah Tawuran, Polisi: Kami Patroli Benar-benar Sampai Pagi

Megapolitan
PPKM Kota Bogor Turun ke Level 2, Bima Arya Bersyukur

PPKM Kota Bogor Turun ke Level 2, Bima Arya Bersyukur

Megapolitan
UPDATE 19 Oktober: Tambah 9 Kasus Covid-19 di Tangsel, 105 Pasien Masih Dirawat

UPDATE 19 Oktober: Tambah 9 Kasus Covid-19 di Tangsel, 105 Pasien Masih Dirawat

Megapolitan
Dishub Kota Tangerang: Jumlah Penumpang Angkot Tak Sampai 50 Persen

Dishub Kota Tangerang: Jumlah Penumpang Angkot Tak Sampai 50 Persen

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.