Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Pengunjung Summarecon Mall Bekasi Kini Wajib Check In dan Check Out dengan QR Code

Kompas.com - 17/06/2020, 12:15 WIB
Cynthia Lova,
Irfan Maullana

Tim Redaksi


BEKASI, KOMPAS.com - Sejumlah mal di Kota Bekasi telah beroperasi kembali secara bertahap pada masa penerapan pembatasan sosial berskala besar (PSBB) proporsional.

Pemerintah Kota hingga dewan bahkan telah mengunjungi sejumlah mal yang telah beroperasi di Bekasi untuk memastikan protokol pencegahan Covid-19 diterapkan.

Salah satu mal yang direkomendasikan jadi percontohan di Bekasi karena protokol kesehatan yang diterapkannya adalah Summarecon Mall Bekasi (SMB).

Baca juga: Mal di Jakarta Gunakan Sistem QR Code untuk Awasi Jumlah Pengunjung

Berdasarkan pengalamannya saat mengunjungi Summarecon Mall Bekasi baru-baru ini, Ketua DPRD Kota Bekasi Choiruman Juwono Putro bercerita bahwa untuk masuk ke SMB, pengunjung harus melakukan scan QR code atau secure access pass dengan telepon seluler lebih dulu di pintu masuk.

Pemindaian QR code dilakukan untuk memudahkan pengunjung mengakses laman registrasi check in atau masuk mal.

 

Selain scan QR code, registrasi juga bisa dilakukan langsung dengan mengakses link bit.ly/masukSMB, bagi pengunjung yang telepon selulernya tidak memiliki aplikasi scan QR code.

Baca juga: Masuk PIM, Pengunjung Harus Pakai Masker dan Cuci Tangan di Lobi

Akun resmi Instagram Summarecon Mall Bekasi, @summareconmal.bekasi, menjelaskan bahwa registrasi saat masuk (check in) bertujuan untuk menghitung jumlah pengunjung di dalam mal. Sehingga jaga jarak pengunjung di mal bisa dikendalikan.

 
 
 
View this post on Instagram
 
 

Dear #SMBFriends! Demi keamanan dan kenyamanan kita bersama, Summarecon Mall Bekasi telah melakukan penyesuaian kapasitas pengunjung dengan Secure Access Pass. Nah, mulai sekarang pastikan kamu melakukan prosedur check-in & check-out terlebih dahulu ya! . Prosedur Check In: 1. Scan QR Code atau buka LINK yg ada di Bio profile kami bit.ly/masukSMB 2. Isi Online Form (Kode Verifikasi bisa didapat di pintu-pintu akses masuk mall) 3. Klik Check In untuk mendapatkan No. Registrasi masuk mall 4. Tunjukan bukti Check In pada petugas 5. Jangan lupa gunakan hand sanitizer dan pengecekan suhu tubuh, serta wajib pakai masker di area mall . Prosedur Check Out: 1. Scan QR Code atau buka LINK di: bit.ly/masukSMB 2. Klik Check-Out 3. Setelah berhasil, tunjukan bukti Check-Out pada petugas . Kami berharap kepada #SMBFriends dapat mengikuti & menjalankan protokol kesehatan yang berlaku di Summarecon Mall Bekasi . Yuk, tingkatkan kepedulian untuk kesehatan bersama!???????? #SMBPeduli #SMBWow #summareconmallbekasi

A post shared by Summarecon Mall Bekasi (@summareconmal.bekasi) on Jun 14, 2020 at 1:57am PDT

Hal ini juga disampaikan kembali oleh Choiruman.

“Jadi setiap pengunjung harus meng-input data diri, nama, umur, tujuan ke mal, nomor telepon, dan sebagainya. Kemudian baru dilakukan pengecekan kondisi kesehatan. Kalau sudah oke, maka mereka akan chek in (diperbolehkan masuk),” ujarnya saat dihubungi, Rabu (17/6/2020),

Choiruman mengatakan, dengan adanya secure access pass, manajemen mal bisa mengetahui siapa saja yang berkunjung, waktu masuk mereka, hingga waktu pengunjung check out atau meninggalkan Summarecon Mall Bekasi.

Bahkan, secure accesss pass dinilai Choiruman dapat mempermudah proses tracing terhadap pengunjung, andai terjadi kasus penularan Covid-19.

Baca juga: Pemkot Jakbar Minta Mal Punya Tim Covid-19 untuk Tindak Pelanggar Protkol

“Pintu mana pengunjung masuk juga terdata. Kapan masuknya juga terdata, sehingga setiap pengunjung dalam sistem mereka akan terkontrol. Ketahuan masuknya kapan, keluarnya kapan itu terpantau,” kata Choiruman.

“Dengan record tersebut, maka bila ada pengunjung yang ternyata terkonfirmasi positif, dapat menjadi data pendukung, men-tracing, waktu (terjadinya) penularan di mal tersebut, serta berbagai kemungkinannya,” tambahnya.

Choiruman menyarankan agar sistem secure access pass ini dapat digunakan di mal lainnya yang masih menggunakan cara manual untuk mengatur keluar masuk pengunjungnya.

“Direkomendasikan untuk dapat diterapkan di tempat perbelanjaan atau mal lainnya dengan pesan bahwa ini menunjukan bagaimana tingginya risiko penularan bila kontrol atau pengawasan yang lemah di tempat kerumunan,” ucap dia.

Baca juga: Tak Langsung Beri Sanksi, Tim Covid-19 di Mal Diminta Tegur Dulu Pelanggar PSBB

Bahkan kata dia, sistem secure access pass ini juga bisa diterapkan di pasar tradisional yang memiliki banyak pintu masuk.

Namun, Choiruman tak memungkiri saran yang diapungkannya bakal sulit direalisasikan di pasar tradisional.

“Dapat diterapkan juga di pasar tradisional, sekalipun kondisi pasar, khususnya pasar tradisional memiliki pintu masuk yang lebih banyak. Sehingga memerlukan sumber daya manusia dan sarana pendukung yang menyulitkan pengelola pasar untuk merealisasikannya terkait juga dengan biaya operasionalnya. Namun, bila dapat direalisasikan akan sangat baik,” tutur dia.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Kampung Konfeksi di Tambora Terbentuk sejak Zaman Kolonial, Dibuat untuk Seragam Pemerintahan

Kampung Konfeksi di Tambora Terbentuk sejak Zaman Kolonial, Dibuat untuk Seragam Pemerintahan

Megapolitan
Razia Dua Warung Kelontong di Bogor, Polisi Sita 28 Miras Campuran

Razia Dua Warung Kelontong di Bogor, Polisi Sita 28 Miras Campuran

Megapolitan
Tanda Tanya Kasus Kematian Akseyna yang Hingga Kini Belum Terungkap

Tanda Tanya Kasus Kematian Akseyna yang Hingga Kini Belum Terungkap

Megapolitan
Pedagang di Sekitar JIExpo Bilang Dapat Untung 50 Persen Lebih Besar Berkat Jakarta Fair

Pedagang di Sekitar JIExpo Bilang Dapat Untung 50 Persen Lebih Besar Berkat Jakarta Fair

Megapolitan
Beginilah Kondisi Terkini Jakarta Fair Kemayoran 2024...

Beginilah Kondisi Terkini Jakarta Fair Kemayoran 2024...

Megapolitan
[POPULER JABODETABEK] Akhir Pelarian Perampok 18 Jam Tangan Mewah di PIK 2 | Masjid Agung Al-Azhar Gelar Shalat Idul Adha Hari Minggu

[POPULER JABODETABEK] Akhir Pelarian Perampok 18 Jam Tangan Mewah di PIK 2 | Masjid Agung Al-Azhar Gelar Shalat Idul Adha Hari Minggu

Megapolitan
Diduga Joging Pakai 'Headset', Seorang Pria Tertabrak Kereta di Grogol

Diduga Joging Pakai "Headset", Seorang Pria Tertabrak Kereta di Grogol

Megapolitan
Pemeras Ria Ricis Gunakan Rekening Teman untuk Tampung Uang Hasil Pemerasan

Pemeras Ria Ricis Gunakan Rekening Teman untuk Tampung Uang Hasil Pemerasan

Megapolitan
Anies Bakal 'Kembalikan Jakarta ke Relnya', Pengamat: Secara Tak Langsung Singgung Heru Budi

Anies Bakal "Kembalikan Jakarta ke Relnya", Pengamat: Secara Tak Langsung Singgung Heru Budi

Megapolitan
Pedagang Kerak Telor di PRJ Mengeluh Sepi Pembeli: Dulu Habis 50 Telor, Kemarin Cuma 10

Pedagang Kerak Telor di PRJ Mengeluh Sepi Pembeli: Dulu Habis 50 Telor, Kemarin Cuma 10

Megapolitan
Keluarga Akseyna Minta Polisi Dalami Penulis Lain dalam Surat Wasiat sesuai Analisis Grafolog

Keluarga Akseyna Minta Polisi Dalami Penulis Lain dalam Surat Wasiat sesuai Analisis Grafolog

Megapolitan
Kasus Akseyna Berlanjut, Keluarga Sebut Ada Informasi yang Belum Diterima Penyidik Baru

Kasus Akseyna Berlanjut, Keluarga Sebut Ada Informasi yang Belum Diterima Penyidik Baru

Megapolitan
SP2HP Kedua Terbit, Keluarga Akseyna: Selama Ini Sering Naik Turun, Pas Ramai Baru Terlihat Pergerakan

SP2HP Kedua Terbit, Keluarga Akseyna: Selama Ini Sering Naik Turun, Pas Ramai Baru Terlihat Pergerakan

Megapolitan
Polisi Terbitkan SP2HP Kedua Terkait Kasus Akseyna, Keluarga Berharap Aparat Jaga Momentum

Polisi Terbitkan SP2HP Kedua Terkait Kasus Akseyna, Keluarga Berharap Aparat Jaga Momentum

Megapolitan
Tak Bisa Biayai Pemakaman, Keluarga Tak Kunjung Ambil Jenazah Pengemis Korban Kebakaran di Pejaten

Tak Bisa Biayai Pemakaman, Keluarga Tak Kunjung Ambil Jenazah Pengemis Korban Kebakaran di Pejaten

Megapolitan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com