Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 25/06/2020, 14:26 WIB
Nursita Sari

Penulis

JAKARTA, KOMPAS.com - Pemprov DKI Jakarta menyatakan saat ini ada 27 RW zona merah penyebaran Covid-19 di Jakarta.

Rinciannya, 22 RW adalah zona merah baru dan 5 RW merupakan sisa dari 66 RW zona merah sebelumnya.

Dari 66 RW zona merah sebelumnya, 61 RW sudah dinyatakan tak lagi berstatus zona merah.

"(Wilayah pengendalian ketat) tahap dua ada 27 RW, di antaranya 22 RW rawan baru kemudian 5 RW tahap satu sebelumnya," ujar Kepala Subbagian Lembaga Kemasyarakatan Biro Pemerintahan DKI Jakarta Rizky Anggoro Adhi, Kamis (25/6/2020).

Baca juga: Pemprov DKI Sebut Kini Ada 27 RW Zona Merah di Jakarta

Rizky berujar, 5 RW yang masih berstatus zona merah berada di Kelurahan Cempaka Putih Timur, Jembatan Besi, Jatipulo, Bidara Cina, dan Kalibata.

Berdasarkan data yang diterima Kompas.com, berikut data 5 RW tersebut:

  1. RW 002 Kelurahan Cempaka Putih Timur (Klaster Pasar Rawasari), Jakarta Pusat
  2. RW 001 Kelurahan Jembatan Besi, Tambora, Jakarta Barat
  3. RW 005 Kelurahan Jatipulo, Palmerah, Jakarta Barat
  4. RW 007 Kelurahan Bidara Cina, Jatinegara, Jakarta Timur
  5. RW 005 Kelurahan Kalibata, Pancoran, Jakarta Selatan

Sementara itu, daftar 22 RW zona merah baru di Jakarta rinciannya:

  1. RW 004 Kelurahan Kenari, Senen, Jakarta Pusat
  2. RW 004 Kelurahan Senen, Jakarta Pusat
  3. RW 001 Kelurahan Pegangsaan, Menteng, Jakarta Pusat
  4. RW 008 Kelurahan Kebon Sirih, Menteng, Jakarta Pusat
  5. RW 007 Kelurahan Tanah Tinggi, Johar Baru, Jakarta Pusat
  6. RW 003 Kelurahan Kartini, Sawah Besar, Jakarta Pusat
  7. RW 007 Kelurahan Petojo Selatan, Gambir, Jakarta Pusat
  8. RW 007 Kelurahan Kota Bambu Utara, Palmerah, Jakarta Barat
  9. RW 005 Kelurahan Kota Bambu Selatan, Palmerah, Jakarta Barat
  10. RW 001 Kelurahan Sunter Jaya, Tanjung Priok, Jakarta Utara
  11. RW 002 Kelurahan Sunter Jaya, Tanjung Priok, Jakarta Utara
  12. RW 003 Kelurahan Sunter Jaya, Tanjung Priok, Jakarta Utara
  13. RW 005 Kelurahan Sunter Jaya, Tanjung Priok, Jakarta Utara
  14. RW 009 Kelurahan Sunter Jaya, Tanjung Priok, Jakarta Utara
  15. RW 001 Kelurahan Pademangan Timur, Pademangan, Jakarta Utara
  16. RW 012 Kelurahan Pademangan Timur, Pademangan, Jakarta Utara
  17. RW 006 Kelurahan Krendang, Tambora, Jakarta Barat
  18. RW 011 Kelurahan Angke, Tambora, Jakarta Barat
  19. RW 015 Kelurahan Menteng Atas, Setiabudi, Jakarta Selatan
  20. RW 003 Kelurahan Pasar Manggis, Setiabudi, Jakarta Selatan
  21. RW 004 Kelurahan Pancoran, Jakarta Selatan
  22. RW 002 Kelurahan Kampung Melayu, Jatinegara, Jakarta Timur

Baca juga: Pemprov DKI: 66 RW Zona Merah Covid-19 Tersisa 5, tapi Ada Tambahan RW Baru

Sekretaris Kecamatan Tambora Andre Ravnic membenarkan data tersebut saat dikonfirmasi Kompas.com.

Sesuai data tersebut, ada tiga RW di Kecamatan Tambora yang termasuk zona merah, yakni RW 001 Jembatan Besi, RW 006 Krendang, dan RW 011 Angke.

Andre berujar, tiga RW tersebut dikategorikan zona merah karena laju infeksi (incidence rate/IR) Covid-19 yang tinggi.

"Terkait IR yang cukup cepat di 3 RW tersebut," kata Andre.

Baca juga: [POPULER JABODETABEK] RW Zona Merah di Tangerang | Aulia Kesuma dan Anaknya Divonis Mati

Camat Menteng Edy Suryaman juga membenarkan ada dua RW di Kecamatan Menteng yang termasuk zona merah Covid-19, sesuai data tersebut.

Dua RW zona merah tersebut adalah RW 001 Pegangsaan dan RW 008 Kebon Sirih.

"Saat ini di 2 RW tersebut. Ada sebagian besar sudah melaksanakan isolasi mandiri dan RW 008 Kebon Sirih sudah progres selesai," tutur Edy.

Berlakukan pengendalian ketat

Kepala Biro Pemerintahan DKI Jakarta Premi Lasari mengatakan, Pemprov DKI Jakarta memberlakukan wilayah pengendalian ketat (WPK) atau pembatasan sosial berskala lokal (PSBL) di 27 RW zona merah.

"PSBL kami lakukan di lokasi RW zona merah dengan laju IR tinggi dengan tujuan supaya RW ini dibatasi gerak aktivitasnya, juga dengan tujuan bisa menjadi zona kuning, hijau, dan supaya wilayah lain tidak jadi zona merah," kata Premi.

Baca juga: Zona Merah Covid-19 di Jakarta Pusat Bertambah 5 RW

Premi menyampaikan, kegiatan perekonomian warga di RW zona merah belum bisa berjalan, meskipun Pemprov DKI kini menerapkan masa transisi.

"Di RW yang zonanya sudah kuning, hijau, boleh dilakukan aktivitas ekonomi warga, ojek bisa masuk, misalnya, tapi pada zona merah, pengaturan warga keluar masuk lebih ketat," ucapnya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Teringat Pesan Sang Ayah, Agus Terus Jalankan Usaha Pancong Milik Kakeknya yang Berdiri Sejak 1961

Teringat Pesan Sang Ayah, Agus Terus Jalankan Usaha Pancong Milik Kakeknya yang Berdiri Sejak 1961

Megapolitan
Korban 'Bullying' Siswa SMA di Serpong Sudah Diperiksa Polisi

Korban "Bullying" Siswa SMA di Serpong Sudah Diperiksa Polisi

Megapolitan
BNPB Bangun 38 Unit Rumah Tahan Gempa di Bogor, Telan Dana Rp 4,3 Miliar

BNPB Bangun 38 Unit Rumah Tahan Gempa di Bogor, Telan Dana Rp 4,3 Miliar

Megapolitan
BNPB Bangun 38 Unit Rumah Tahan Gempa untuk Korban Longsor di Kota Bogor

BNPB Bangun 38 Unit Rumah Tahan Gempa untuk Korban Longsor di Kota Bogor

Megapolitan
Kondisi Bayi Laki-laki yang Ditemukan dalam Kardus di Tamansari Dipastikan Sehat

Kondisi Bayi Laki-laki yang Ditemukan dalam Kardus di Tamansari Dipastikan Sehat

Megapolitan
Proses Rekapitulasi Suara Pemilu di Kota Bogor Baru 25 Persen

Proses Rekapitulasi Suara Pemilu di Kota Bogor Baru 25 Persen

Megapolitan
Bawaslu Kota Bogor Sebut Rekapitulasi Suara Pemilu di Tingkat Kecamatan Berjalan Alot

Bawaslu Kota Bogor Sebut Rekapitulasi Suara Pemilu di Tingkat Kecamatan Berjalan Alot

Megapolitan
Cerita Agus Teruskan Usaha Pancong Warisan Sang Kakek, Ciptakan Konsep Warkop Jadul di Samping Rel Manggarai

Cerita Agus Teruskan Usaha Pancong Warisan Sang Kakek, Ciptakan Konsep Warkop Jadul di Samping Rel Manggarai

Megapolitan
Bawaslu Kota Bogor Sebut Tidak Ada Laporan Kecurangan Pemilu 2024 hingga Saat Ini

Bawaslu Kota Bogor Sebut Tidak Ada Laporan Kecurangan Pemilu 2024 hingga Saat Ini

Megapolitan
Pemprov DKI Jakarta Renovasi Gelanggang Remaja, Zita Anjani Harap Pemuda Raih Prestasi

Pemprov DKI Jakarta Renovasi Gelanggang Remaja, Zita Anjani Harap Pemuda Raih Prestasi

Megapolitan
Warga Temukan Bayi Laki-laki dalam Kardus di Tamansari

Warga Temukan Bayi Laki-laki dalam Kardus di Tamansari

Megapolitan
Pengendara Keluhkan Keberadaan Parkir Liar di Taman Manunggal Bogor: Jadi Biang Macet

Pengendara Keluhkan Keberadaan Parkir Liar di Taman Manunggal Bogor: Jadi Biang Macet

Megapolitan
Korban 'Bullying' Siswa SMA di Serpong Minta Perlindungan ke LPSK

Korban "Bullying" Siswa SMA di Serpong Minta Perlindungan ke LPSK

Megapolitan
Trotoar Taman Manunggal Bogor 'Dikuasai' PKL, Pejalan Kaki Tergusur

Trotoar Taman Manunggal Bogor "Dikuasai" PKL, Pejalan Kaki Tergusur

Megapolitan
Meski Mendung, Warga Tetap Semangat Kunjungi CFD Bundaran HI untuk Berolahraga dan Rekreasi

Meski Mendung, Warga Tetap Semangat Kunjungi CFD Bundaran HI untuk Berolahraga dan Rekreasi

Megapolitan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com