Kompas.com - 16/10/2020, 10:08 WIB
Ilustrasi kamar. Dok. IKEAIlustrasi kamar.

JAKARTA, KOMPAS.com - Pandemi Covid-19 mendesak diberlakukannya sistem pembelajaran jarak jauh atau belajar dari rumah (learn from home). Hal ini memicu mahasiswa rantau untuk kembali ke rumah dan meninggalkan kota tempatnya berkuliah.

Karena pergi dengan bergegas, tak sedikit dari mereka yang masih meninggalkan banyak barang di kamar kosnya masing-masing.

Dua mahasiswa Yogyakarta, Fawaz Muhammad Khaer (21) dan Fathom Alim (22), melihat peluang untuk membuka jasa layanan membereskan dan mengirimkan barang-barang mahasiswa rantau yang tertinggal di kamar kosnya.

“Kepikiran teman-temanku yang dari luar kota, mereka kan ngekos di sini, tapi orangnya enggak di sini, kan kasihan kalau cuma bayar kosan, tapi cuma barangnya doang yang tinggal,” ujar Fathom.

Baca juga: Cerita Dita Cari Cuan Tambahan dari Hobi Masak di Tengah Pandemi Covid-19

Pada saat yang sama, orangtua Fawaz memiliki satu rumah yang tidak ditempati di depan rumah tinggalnya. Daripada rumah itu tidak ditempati, Fawaz berpikir untuk memfungsikan rumah tersebut sebagai tempat penyimpanan barang-barang milik kliennya.

Apabila tidak berniat untuk dikirimkan ke rumah di kampung halaman masing-masing, Fathom dan kawan-kawan juga menawarkan jasa menyimpankan barang-barang dengan harga layanan jauh di bawah harga sewa indekos.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

“Beberapa teman juga bilang, kosnya lembap. Jadi daripada mereka nyimpen barang di kos, mending sama kita. Atau daripada mereka harus balik dari kotanya ke sini lagi cuma buat ngurus barang terus balik lagi, ya mending kita yang ngurusin aja,” jelas Fawaz.

“Daripada lanjut kosan bayar mahal, mending pakai jasa kami,” tambahnya.

Tak hanya barang-barang, kendaraan bermotor pun dapat disimpankan oleh layanan ini. Barang dan kendaraan pun akan dibersihkan oleh tim secara berkala.

Antusiasme mahasiswa rantau tinggi

Ketika awal melakukan promosi via media sosial, Kita Jagain langsung mendapat respons yang tinggi dari para mahasiswa rantau.

“Kita minta teman-teman dekat untuk promosiin via Instagram kita @kitajaga.in. Terus, dalam dua hari, profile visit Instagram kami bisa sampai 4.000,” ujar Fathom.

“Orang-orang kan juga butuh banget karena enggak bisa datang ke sini, gitu. Sudah pada pulang ke rumah masing-masing,” tambahnya.

Bahkan, sebelum persiapan selesai dan operasional belum resmi dibuka, nyatanya sudah ada klien yang menghubungi untuk segera menggunakan jasa Kita Jagain.

Baca juga: Mengintip Cara Pengusaha Kopi Tetap Cuan di Tengah Pandemi

“Dia (klien) harus keluar kos dua hari lagi, tapi dia enggak mau juga bayar lagi kosan. Makanya, dia mau langsung pakai (jasa) kita,” jelas Fawaz.

Sejak saat itu, Kita Jagain mulai beroperasi. Pihaknya mengaku bahwa hingga kini mereka sudah menerima lebih dari 40 klien yang dilayani.

Sebab pelanggan semakin banyak, Fawaz dan Fathom mengajak beberapa teman untuk membantunya, yakni Denise (21), Amara (21), dan Andaru (23).

“Kita ajak teman-teman yang cewek juga. Kalau klien cewek kan kita enggak bisa masuk kosan cewek. Waktu yang harus diberesin itu banyak juga kita sempat ajak teman-teman lain,” ujar Fawaz.

Fathom mengaku bahwa layanannya paling banyak diminati pada medio Juni-Juli. Saat itu, mereka bisa membersihkan dua hingga tiga kamar kos dalam satu hari.

“Puncaknya itu waktu Juni-Juli, semester libur itu, banyak banget kliennya. Saat itu juga belum banyak kompetitor, jadi banyak banget yang pakai (jasa) kami,” ujar Fawaz.

“Rekor kita pernah ngerjain dari 11 pagi sampai jam setengah 12 malam. Itu kontrakan dua tingkat, rumahnya besar, barangnya juga banyak banget, dan kontrakan itu jauh dari tempat penyimpanan, jadi bolak-balik, lama,” jelas Fathom.

Dengan membanderol harga mulai dari Rp 200.000, Fathom dan kawan-kawan masih menjalankan usahanya hingga hari ini dengan mengunjungi berbagai rumah kos.

Duka di balik layanan beres-beres

Membuka jasa layanan membersihkan kamar kos juga menyimpan dukanya sendiri. Tak jarang tim Kita Jagain harus membersihkan kamar kos yang sangat kotor karena telah ditinggal lama oleh pemiliknya.

“Mereka kan pulang karena pandemi, mereka enggak nyangka pulang untuk waktu yang lama, jadi indekosnya kadang masih berantakan,” ujar Denise.

Barang-barang pun jadi sangat berdebu sehingga menyulitkan proses membersihkan kamar kos. Tim Kita Jagain juga tak jarang harus membereskan sisa-sisa makanan dan minuman yang telah ditinggal selama berbulan-bulan.

“Yang paling parah, kulkas ditinggal lama banget. Sampai di dalam kulkas itu ada telur-telur serangga,” jelas Fathom.

Sempat juga ditemui sepeda motor pelanggan yang mogok, sehingga mereka harus memanggil teknisi.

“Ada klien yang titip motor, motornya mogok. Kita takut paksa-paksa nanti jadi rusak, kita sampai panggil teknisi,” ujar Fathom.

Namun demikian, kelima anggota Kita Jagain mengaku senang menjalankan usahanya tersebut.

“Senang, ada pemasukan di tengah pandemi,” ujar Amara.

Hingga kini, Kita Jagain masih membuka jasa layanan tersebut. Pihaknya mengaku akan tetap menjalankan usaha ini hingga pandemi berakhir.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

UPDATE 15 Oktober: 7 Kasus Baru Covid-19 di Depok

UPDATE 15 Oktober: 7 Kasus Baru Covid-19 di Depok

Megapolitan
Kisah Heroik Petugas Damkar Selamatkan Siswi dari Reruntuhan Beton, Tangis Pecah Saat Misi Selesai

Kisah Heroik Petugas Damkar Selamatkan Siswi dari Reruntuhan Beton, Tangis Pecah Saat Misi Selesai

Megapolitan
Manajemen Subway Citos Diberi Teguran Tertulis karena Timbulkan Kerumunan

Manajemen Subway Citos Diberi Teguran Tertulis karena Timbulkan Kerumunan

Megapolitan
Polres Jakarta Barat Telusuri Legalitas dan Aktivitas 7 Perusahaan Pinjol di Jakbar

Polres Jakarta Barat Telusuri Legalitas dan Aktivitas 7 Perusahaan Pinjol di Jakbar

Megapolitan
Pemerintah Diminta Lindungi Pasar Muamalah bagi Penerima Zakat agar Tak Diserang Buzzer

Pemerintah Diminta Lindungi Pasar Muamalah bagi Penerima Zakat agar Tak Diserang Buzzer

Megapolitan
Korban Kebakaran di Krendang Mengungsi di Dua Lokasi

Korban Kebakaran di Krendang Mengungsi di Dua Lokasi

Megapolitan
Orangtua Belum Izinkan Anaknya Belajar di Sekolah, 5 SMP Swasta di Kota Tangerang Belum Gelar PTM

Orangtua Belum Izinkan Anaknya Belajar di Sekolah, 5 SMP Swasta di Kota Tangerang Belum Gelar PTM

Megapolitan
Fakta Penangkapan Direktur TV Swasta, Disebut Sebarkan Konten Provokatif di YouTube dan Raup Untung Miliaran

Fakta Penangkapan Direktur TV Swasta, Disebut Sebarkan Konten Provokatif di YouTube dan Raup Untung Miliaran

Megapolitan
Korban Kebakaran di Krendang Dapat Bantuan Makan 2 Kali Sehari

Korban Kebakaran di Krendang Dapat Bantuan Makan 2 Kali Sehari

Megapolitan
Polisi Selidiki Penyebab Kebakaran Permukiman di Tambora

Polisi Selidiki Penyebab Kebakaran Permukiman di Tambora

Megapolitan
UPDATE 15 Oktober: Tambah 3 Kasus di Kota Tangerang, 55 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

UPDATE 15 Oktober: Tambah 3 Kasus di Kota Tangerang, 55 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

Megapolitan
Zaim Saidi Ingin Gandeng MUI dan BAZNAS untuk Lanjutkan Zakat Dinar-dirham di Pasar Muamalah

Zaim Saidi Ingin Gandeng MUI dan BAZNAS untuk Lanjutkan Zakat Dinar-dirham di Pasar Muamalah

Megapolitan
DKI Jakarta Peringkat Kedua PON XX Papua

DKI Jakarta Peringkat Kedua PON XX Papua

Megapolitan
Kapolres Kota Tangerang Siap Mundur dari Jabatannya, jika...

Kapolres Kota Tangerang Siap Mundur dari Jabatannya, jika...

Megapolitan
Zaim Saidi Divonis Tak Bersalah, Pasar Muamalah di Depok Akan Jalan Lagi

Zaim Saidi Divonis Tak Bersalah, Pasar Muamalah di Depok Akan Jalan Lagi

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.