Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Cerita Korban Angin Puting Beliung di Bekasi, Dagangan Hancur dan Rumah Rusak

Kompas.com - 25/10/2020, 07:56 WIB
Jessi Carina

Editor

JAKARTA, KOMPAS.com - Angin puting beliung yang menerjang kawasan Marakas, Perumahan Pondok Ungu Permai Sektor 5 pada Jumat (23/10/2020) merusak sejumlah lapak pedagang dan permukiman warga.

Mimin (38) pedagang yang biasa berjualan di sekitar lokasi mengatakan, angin kencang berhembus tiba-tiba.

"Saya posisi lagi jaga warung, kejadian pukul 13.30 WIB kira-kira, dari jauh saya lihat sampah-sampah pada terbang ke atas, enggak lama kemudian tahu-tahu angin nyambar," kata Mimin.

Wanita yang sehari-hari berjualan kopi itu langsung panik, gerobak dagangan yang biasa diparkir di pinggir jalan sekuat tenaga ia genggam agar tak terbawa angin kencang.

"Anginnya mutar-mutar dekat sekitaran Kantor BRI, saya jualan kopi cuma waktu itu gerobaknya untung enggak kebawa angin karena dipegangin," ucapnya.

Baca juga: 123 Rumah di Kaliabang Tengah Diterjang Angin Puting Beliung

Angin puting beliung, menurut dia, berhembus cukup lama sekitar 10 menit dari pertama kali menerjang lokasi tempat ia berdagang.

Saat itu, terdapat beberapa pedagang yang bernasib serupa dengan dirinya bahkan beberapa gerobak terbalik dan rusak akibat ditejang angin.

Lucy (20) misalnya, pedagang gorengan yang berjualan di depan Kantor BRI Marakas tak bisa berbuat banyak ketika gerobaknya hancur terbalik.

"Saya posisi lagi di rumah (tidak jauh dari lokasi jualan), tiba angin kencang langsung keluar ke tempat suami dagang," kata Lucy.

Saat angin menerjang, suaminya berusaha menahan gerobak dagangan agar tidak terjatuh.

Namun, kekuatan angin puting beliung rupanya sangat kencang hingga gerobak beserta dagangannya terbalik.

"Suami nahan cuma enggak kuat, atap gerobaknya terbang ke jalan lama-lama roboh gerobaknya, sama pedagang lain juga tukang ayam banyak yang ada di lokasi ikut kebawa angin juga," terang Lucy.

Baca juga: 63 Rumah Warga di Babelan, Bekasi Diterjang Angin Puting Beliung

Dua pedagang ini tinggal tidak jauh dari lokasi, tepatnya di rumah kontrakan yang berada di pinggir kali kawasan Marakas Sektor 5, Pondok Ungu Permai.

Tidak hanya dagangannya yang rusak, tempat tinggal mereka turut menjadi korban amukan angin puting beliung.

"Kalau rumah kondisinya juga rusak, asbesnya pada terbang tertiup angin, sudah enggak tertolong pokoknya," ungkap Mimin.

Di lokasi rumah kontrakan, ada sedikitnya sekitar 10 petak kamar yang semuanya mengalami kerusakan serupa.

"Semua ini kontrakan rusak, rata-rata kan pedagang yang tinggal di sini, jadi pas kejadian alhamdulillah enggak ada yang ketimpa genteng karena banyak yang lagi pada di luar juga," tuturnya. (YUSUF BACHTIAR)

Artikel ini telah tayang di Tribunjakarta.com dengan judul "Cerita Warga Korban Puting Beliung di Babelan Bekasi, Dagangan Hancur Hingga Rumah Rusak".

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Rute Bus Tingkat Wisata Transjakarta BW2

Rute Bus Tingkat Wisata Transjakarta BW2

Megapolitan
Cara ke Mall Kelapa Gading Naik Kereta dan Transjakarta

Cara ke Mall Kelapa Gading Naik Kereta dan Transjakarta

Megapolitan
Ayah di Jaktim Setubuhi Anak Kandung sejak 2019, Korban Masih di Bawah Umur

Ayah di Jaktim Setubuhi Anak Kandung sejak 2019, Korban Masih di Bawah Umur

Megapolitan
Sempat Tersendat akibat Tumpahan Oli, Lalu Lintas Jalan Raya Bogor Kembali Lancar

Sempat Tersendat akibat Tumpahan Oli, Lalu Lintas Jalan Raya Bogor Kembali Lancar

Megapolitan
Ibu di Jaktim Rekam Putrinya Saat Disetubuhi Pacar, lalu Suruh Aborsi Ketika Hamil

Ibu di Jaktim Rekam Putrinya Saat Disetubuhi Pacar, lalu Suruh Aborsi Ketika Hamil

Megapolitan
Komnas PA Bakal Beri Pendampingan Siswa SMP di Jaksel yang Lompat dari Lantai 3 Gedung Sekolah

Komnas PA Bakal Beri Pendampingan Siswa SMP di Jaksel yang Lompat dari Lantai 3 Gedung Sekolah

Megapolitan
Penanganan Kasus Pemerkosaan Remaja di Tangsel Lambat, Pelaku Dikhawatirkan Ulangi Perbuatan

Penanganan Kasus Pemerkosaan Remaja di Tangsel Lambat, Pelaku Dikhawatirkan Ulangi Perbuatan

Megapolitan
Pendaftaran PPDB Jakarta Dibuka 10 Juni, Ini Jumlah Daya Tampung Siswa Baru SD hingga SMA

Pendaftaran PPDB Jakarta Dibuka 10 Juni, Ini Jumlah Daya Tampung Siswa Baru SD hingga SMA

Megapolitan
Kasus Perundungan Siswi SMP di Bogor, Polisi Upayakan Diversi

Kasus Perundungan Siswi SMP di Bogor, Polisi Upayakan Diversi

Megapolitan
Disdik DKI Akui Kuota Sekolah Negeri di Jakarta Masih Terbatas, Janji Bangun Sekolah Baru

Disdik DKI Akui Kuota Sekolah Negeri di Jakarta Masih Terbatas, Janji Bangun Sekolah Baru

Megapolitan
Polisi Gadungan yang Palak Warga di Jaktim dan Jaksel Positif Sabu

Polisi Gadungan yang Palak Warga di Jaktim dan Jaksel Positif Sabu

Megapolitan
Kondisi Siswa SMP di Jaksel yang Lompat dari Lantai 3 Gedung Sekolah Sudah Bisa Berkomunikasi

Kondisi Siswa SMP di Jaksel yang Lompat dari Lantai 3 Gedung Sekolah Sudah Bisa Berkomunikasi

Megapolitan
Polisi Gadungan di Jaktim Palak Pedagang dan Warga Selama 4 Tahun, Raup Rp 3 Juta per Bulan

Polisi Gadungan di Jaktim Palak Pedagang dan Warga Selama 4 Tahun, Raup Rp 3 Juta per Bulan

Megapolitan
Pelajar dari Keluarga Tak Mampu Bisa Masuk Sekolah Swasta Gratis Lewat PPDB Bersama

Pelajar dari Keluarga Tak Mampu Bisa Masuk Sekolah Swasta Gratis Lewat PPDB Bersama

Megapolitan
Dua Wilayah di Kota Bogor Jadi 'Pilot Project' Kawasan Tanpa Kabel Udara

Dua Wilayah di Kota Bogor Jadi "Pilot Project" Kawasan Tanpa Kabel Udara

Megapolitan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com