Pemuda Mabuk di Depok Ancam Warga dengan Magasin dan Pisau

Kompas.com - 18/01/2021, 17:04 WIB
Ilustrasi pisau KOMPAS.com/NURWAHIDAHIlustrasi pisau

DEPOK, KOMPAS.com - Seorang pemuda di Sukmajaya, Depok, Jawa Barat, diamankan aparat keamanan setelah mengancam warga saat dirinya sedang mabuk, Minggu (17/1/2021) malam. Dari tangannya ditemukan sejumlah amunisi, entah untuk tujuan apa.

Kepala Satpol PP Kota Depok, Lienda Ratnanurdianny menyebutkan, insiden itu terjadi sekitar pukul 21.30 WIB. Pemuda yang disebut berinisial N tiba-tiba menghampiri toko lis gipsum di Jalan Proklamasi Raya dan mengancam warga bernama Mahmud.

"Korban sedang mencetak gipsum di toko miliknya dan tiba-tiba dari belakang ada seorang pemuda yang menghampiri sambil berteriak-teriak dan membawa senjata tajam, mencoba melakukan tindakan kriminal," kata Lienda kepada wartawan, Senin.

Baca juga: Bantu Orang Mabuk, Warga Depok Malah Dikeroyok

Mahmud kabur ke toko kusen milik kakaknya.  Kakaknya mengadang N sebelum terlibat adu mulut. Pertengkaran itu mengundang perhatian warga sekitar. Mereka pun akhirnya dilerai.

Tak lama, tim Satpol PP Kota Depok yang sedang melakukan patroli pengawasan protokol kesehatan melintasi lokasi dan berhenti di sana. Pasukan Brimob juga tiba di lokasi dan mengamankan N.

"Ditemukan senjata tajam berupa pisau, 2 botol minuman keras, dan magasin berisi 30 peluru tajam yang masih aktif," kata Lienda.

N kemudian digelandang ke Polsek Sukmajaya untuk identifikasi lebih lanjut.

"Pemuda itu (N) tidak membawa identitas diri," ujarnya.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Sejarah Hari Ini: 9 Maret 1978, Peresmian Jagorawi Sebagai Jalan Tol Pertama di Indonesia

Sejarah Hari Ini: 9 Maret 1978, Peresmian Jagorawi Sebagai Jalan Tol Pertama di Indonesia

Megapolitan
Wagub DKI: Dirut Pembangunan Sarana Jaya Jadi Tersangka KPK Sejak Jumat Lalu

Wagub DKI: Dirut Pembangunan Sarana Jaya Jadi Tersangka KPK Sejak Jumat Lalu

Megapolitan
Alasan Pesepeda Keluar Jalur Sepeda Sudirman-Thamrin dan Ancaman Sanksi dari Polisi

Alasan Pesepeda Keluar Jalur Sepeda Sudirman-Thamrin dan Ancaman Sanksi dari Polisi

Megapolitan
UPDATE: Tambah 126 Kasus di Depok, 2 Pasien Covid-19 Meninggal

UPDATE: Tambah 126 Kasus di Depok, 2 Pasien Covid-19 Meninggal

Megapolitan
Prakiraan Cuaca BMKG Selasa: Hujan Guyur Jabodetabek Intensitas Ringan-Sedang

Prakiraan Cuaca BMKG Selasa: Hujan Guyur Jabodetabek Intensitas Ringan-Sedang

Megapolitan
Soal Realisasi Program Rumah DP 0 Tak Sampai 1 Persen dan Terganjal Korupsi, Fraksi PSI: Ini Peringatan Buat Pak Anies

Soal Realisasi Program Rumah DP 0 Tak Sampai 1 Persen dan Terganjal Korupsi, Fraksi PSI: Ini Peringatan Buat Pak Anies

Megapolitan
Pemkot Tangerang Perpanjang PPKM Mikro hingga 22 Maret

Pemkot Tangerang Perpanjang PPKM Mikro hingga 22 Maret

Megapolitan
Dirut Sarana Jaya Terganjal Korupsi, Wagub DKI Pastikan Proyek Strategis Tetap Jalan

Dirut Sarana Jaya Terganjal Korupsi, Wagub DKI Pastikan Proyek Strategis Tetap Jalan

Megapolitan
Dirut Pembangunan Sarana Jaya Dinonaktfikan, Program Rumah DP Rp 0 Diharapkan Berlanjut

Dirut Pembangunan Sarana Jaya Dinonaktfikan, Program Rumah DP Rp 0 Diharapkan Berlanjut

Megapolitan
Berstatus Penyintas, Besok Wali Kota Jakarta Barat Akan Terima Vaksin Covid-19

Berstatus Penyintas, Besok Wali Kota Jakarta Barat Akan Terima Vaksin Covid-19

Megapolitan
Update 8 Maret: Kasus Covid-19 di DKI Jakarta Bertambah 1.783

Update 8 Maret: Kasus Covid-19 di DKI Jakarta Bertambah 1.783

Megapolitan
Dinas PUPR Perbaiki 14 Tanggul Rusak akibat Banjir di Kota Tangerang

Dinas PUPR Perbaiki 14 Tanggul Rusak akibat Banjir di Kota Tangerang

Megapolitan
Jalan Moh Kahfi 1 Kerap Macet hingga 2 Km dan Dikeluhkan Warga, Ini Kata Camat Jagakarsa

Jalan Moh Kahfi 1 Kerap Macet hingga 2 Km dan Dikeluhkan Warga, Ini Kata Camat Jagakarsa

Megapolitan
Kritik Anggaran Penataan Trotoar Rp 100 Miliar, Anggota DPRD DKI: Prioritaskan BLT Masyarakat

Kritik Anggaran Penataan Trotoar Rp 100 Miliar, Anggota DPRD DKI: Prioritaskan BLT Masyarakat

Megapolitan
Percepat Vaksinasi Covid-19 bagi Lansia, Lokasi Penyuntikan Ditambah di Lippo Mall Puri Kembangan

Percepat Vaksinasi Covid-19 bagi Lansia, Lokasi Penyuntikan Ditambah di Lippo Mall Puri Kembangan

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X