Korban Penembakan oleh Bripka CS yang Baik Hati hingga Tinggalkan 2 Balita Itu Kini Telah Berpulang...

Kompas.com - 27/02/2021, 08:54 WIB
Suasana di rumah duka keluarga Feri Simanjuntak korban penembakan di sebuah kafe di kawasan Cengkareng pada Kamis (25/2/2021) pagi. KOMPAS.COM/DEWANTOROSuasana di rumah duka keluarga Feri Simanjuntak korban penembakan di sebuah kafe di kawasan Cengkareng pada Kamis (25/2/2021) pagi.

JAKARTA, KOMPAS.com - Penembakan yang dilakukan oknum polisi berinisial Bripka CS hingga membuat tiga orang tewas di Kafe RM Cengkareng, Jakarta Barat, Kamis (25/2/2021), meninggalkan duka mendalam.

Sosok korban tewas, yakni anggota TNI AD Praka S dan dua pegawai kafe inisial FSS dan M, kini hanya dapat dikenang oleh keluarga dan kerabat.

FSS, satu di antara korban, dikenal sebagai sosok yang pendiam hingga tidak memiliki masalah dengan siapa pun.

Adapun S merupakan anggota Tamtama dari Kompi Pengawal (Kostrad) meninggalkan dua anak balita.

Sosok Feri yang kalem dan pendiam

Inisial FSS dan S yang disebutkan polisi saat konferensi pers, Kamis siang, adalah Feri Saut Simanjuntak dan Praka Martinus Riski Karno.

Nur Santoso (Seno) mengenang rekannya, Feri, sebagai sosok yang tidak pernah memiliki masalah dengan orang lain.

Seno mengaku sudah mengenal Feri selama bertahun-tahun.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"(Feri) baik sama orang, enggak pernah bermasalah yang saya tahu selama saya berteman sama dia, kalem orangnya," kata Seno dalam rekaman yang diterima Kompas.com, Jumat (25/2/2021).

Baca juga: Anggota TNI Korban Penembakan Bripda CS Tinggalkan Dua Orang Anak Balita

Namun, Seno mengaku sudah lama tak bercengkrama dengan Feri karena sibuk dengan aktivitasnya.

"Udah jarang ketemu, paling kalau berangkat kerja saja saya panggil 'Woi, Tak.' Saya kan manggilnya 'Tak' dari (nama belakang Feri), Simanjuntak," ungkap Seno.

Seno mengaku tahu kabar kepergian Feri dari televisi dan warga sekitar.

"Ada kejadian begini saya enggak tahu sama sekali siapa yang jadi pelakunya, kenapa motifnya, saya enggak tahu," kata Seno.

"Siapa pelakunya, siapa yang lain-lainnya, saya enggak tahu, yang saya kenal cuma Feri Saut Simanjuntak ini," lanjutnya.

Lilis, tetangga dari Atik, ibu mertua Feri, menyatakan bahwa Feri sering datang untuk berkunjung. Ia mengenal Feri sebagai sosok yang pendiam.

"Feri pendiam, tapi baik banget orangnya," kata Lilis ketika ditemui Kompas.com, Jumat.

Baca juga: Desak Bripka CS Tanggung Jawab Materi, Keluarga Korban: Bapaknya Meninggal, Anaknya Mau Makan Apa?

Halaman:


Video Rekomendasi

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Tak Ada Korban Jiwa dalam Kebakaran Cahaya Swalayan di Cilandak KKO

Tak Ada Korban Jiwa dalam Kebakaran Cahaya Swalayan di Cilandak KKO

Megapolitan
Informasi Lengkap Seputar Rencana Penerapan Ganjil-genap di Margonda Depok

Informasi Lengkap Seputar Rencana Penerapan Ganjil-genap di Margonda Depok

Megapolitan
Kekacauan Usai Margonda Diterpa Puting Beliung: Ratusan Gardu Listrik Padam, Pohon Tumbang, dan Mobil Ringsek

Kekacauan Usai Margonda Diterpa Puting Beliung: Ratusan Gardu Listrik Padam, Pohon Tumbang, dan Mobil Ringsek

Megapolitan
Pemprov DKI Akui Akan Ada Gelombang Covid-19 Ketiga, tapi Aturan Tetap Dilonggarkan

Pemprov DKI Akui Akan Ada Gelombang Covid-19 Ketiga, tapi Aturan Tetap Dilonggarkan

Megapolitan
Prakiraan Cuaca BMKG: Jabodetabek Hujan Ringan Hari Ini

Prakiraan Cuaca BMKG: Jabodetabek Hujan Ringan Hari Ini

Megapolitan
Kebakaran Cahaya Swalayan di Cilandak Tidak Merembet ke Permukiman Warga

Kebakaran Cahaya Swalayan di Cilandak Tidak Merembet ke Permukiman Warga

Megapolitan
Pemkot Tangerang: 7.625 Pemohon Insentif Start Up Rp 760.000 Lolos Verifikasi

Pemkot Tangerang: 7.625 Pemohon Insentif Start Up Rp 760.000 Lolos Verifikasi

Megapolitan
Pemkab Bekasi Terkendala Anggaran Keruk Sampah di Kali Cikarang

Pemkab Bekasi Terkendala Anggaran Keruk Sampah di Kali Cikarang

Megapolitan
Kebakaran Cahaya Swalayan di Cilandak KKO, Damkar Kesulitan Sumber Air

Kebakaran Cahaya Swalayan di Cilandak KKO, Damkar Kesulitan Sumber Air

Megapolitan
Kebakaran Pasar Swalayan di Cilandak KKO, Damkar Kerahkan 25 Mobil

Kebakaran Pasar Swalayan di Cilandak KKO, Damkar Kerahkan 25 Mobil

Megapolitan
Depok Dilanda Angin Puting Beliung, 622 Gardu PLN Gangguan, Listrik Padam Sejak Sore

Depok Dilanda Angin Puting Beliung, 622 Gardu PLN Gangguan, Listrik Padam Sejak Sore

Megapolitan
Perawatan Jaringan, Pelayanan Adminduk Kabupaten Bekasi Offline Sepekan Kedepan

Perawatan Jaringan, Pelayanan Adminduk Kabupaten Bekasi Offline Sepekan Kedepan

Megapolitan
Sudah Dua Jam, Pasar Swalayan di Cilandak KKO Masih Terbakar

Sudah Dua Jam, Pasar Swalayan di Cilandak KKO Masih Terbakar

Megapolitan
Selain Pasar Swalayan, Toko Parfum hingga Toko Handphone di Cilandak KKO Terbakar

Selain Pasar Swalayan, Toko Parfum hingga Toko Handphone di Cilandak KKO Terbakar

Megapolitan
Sejumlah Titik di Bintaro Gelap dan Rawan Pembegalan, Polisi Minta Penerangan Jalan Ditambah

Sejumlah Titik di Bintaro Gelap dan Rawan Pembegalan, Polisi Minta Penerangan Jalan Ditambah

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.