Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Kelapa Dua, Kelurahan dengan Kasus Covid-19 Terbanyak di Kebon Jeruk Jadi Lokasi Vaksinasi Dinamis

Kompas.com - 02/03/2021, 14:30 WIB
Sonya Teresa Debora,
Egidius Patnistik

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com - Kepala Puskesmas Kebon Jeruk dr Yefy menyatakan, pihaknya membuka vaksinasi Covid-19 di lokasi dinamis di Kelurahan Kelapa Dua sebab kelurahan tersebut memiliki kasus Covid-19 terbanyak di Kecamatan Kebon Jeruk.

Vaksinasi di lokasi dinamis yang dikhususkan bagi warga lanjut usia (lansia) bertempat di SDN 01 Kelapa Dua.

Lokasi dinamis merupakan lokasi tambahan yang beroperasi menyokong lokasi statis, sebab tingginya animo masyarakat yang ingin divaksin. Vaksinasi di lokasi dinamis tidak berjalan secara reguler seperti di lokasi statis di puskemas atau RSUD.

Baca juga: 26.000 Lansia di Kembangan Jadi Target Peserta Vaksinasi Covid-19

"Dari tujuh kelurahan di Kebon Jeruk, yang paling banyak kasus itu Kelapa Dua, makanya kami arahkan lokasi vaksinasi dinamis di sini," kata Yefy, Selasa (2/3/2021).

Yefy mengaku antusiasme warga lansia yang ingin menerima vaksinasi Covid-19 tergolong tinggi, terutama pada hari pertama vaksinasi, Senin kemarin.

"Kemarin lumayan penuh, sekarang lebih longgar, sudah kami atur," ujar Yefy.

Yefy menjelaskan, pada hari pertama vaksinasi, sebanyak 175 warga lansia telah menerima vaksin di SDN 01 Kelapa Dua. Hari ini, sekitar 200 orang warga juga ditargetkan menerima vaksin di tempat tersebut.

Sementara, Camat Kebon Jeruk Saumun menyatakan bahwa pihaknya telah bekerja sama dengan pengurus RT dan RW dalam pelaksanaan vaksinasi Covid-19 di lokasi tersebut.

"Kami kerja sama dengan RT/RW, kami buat (sistem), misalnya RW 3 jam 08.00 sampai 09.00 WIB, nanti RW berikutnya jam 09.00 sampai 10.00 WIB," ujar Saumun, Selasa.

Namun, dia menegaskan bahwa sebelumnya warga harus mengisi tautan pendaftaran terlebih dahulu.

"Kalau bisa ya isi link-nya mandiri oleh anak atau keluarganya. Kalau tidak nanti kami bantu," tambah Saumun.

SDN 01 Kelapa Dua adalah satu dari delapan lokasi vaksinasi dinamis yang ada di Jakarta Barat pada saat ini. Selain SDN 01 Kelapa Dua, sekolah yang dijadikan lokasi vaksinasi Covid-19 adalah SMP Negeri 45 Jakarta Jalan Utama Raya No. 45, Cengkareng; SDN 01, 05, dan 06 yang berlokasi di Jalan Angke Indah, Tambora; SDN Pinangisa 01 Pagi yang berlokasi di Jalan Pinangsia 1, Tamansari.

Kemudian, SMAN 84 Jakarta yang berlokasi di Jalan Raya Utan Jati no. 42, Kalideres; SDN Palmerah 09 yang berlokasi di Jalan Palemerah Barat RT 06/RW 14, Palmerah; SDN 04 Kembangan Utara Jalan Raya Kembangan RT 01/03, Kembangan.

Ada juga satu buah GOR yang digunakan, yakni GOR Tanjung Duren di Jalan Tanjung Duren Barat IV, Grogol Petamburan.

Lokasi vaksinasi dinamis sendiri merupakan lokasi tambahan yang beroperasi menyokong lokasi statis, sebab tingginya animo masyarakat yang ingin divaksin. Vaksinasi di lokasi dinamis tidak berjalan secara reguler seperti di lokasi statis.

Adapun, lokasi statis berada di Puskesmas Kecamatan, RSUD Kembangan, RSUD Tamansari, RSUD Cengkareng, dan RSUD Kalideres.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Pendatang Usai Lebaran Berkurang, Magnet Jakarta Kini Tak Sekuat Dulu

Pendatang Usai Lebaran Berkurang, Magnet Jakarta Kini Tak Sekuat Dulu

Megapolitan
Pendaftaran Cagub Independen Jakarta Dibuka 5 Mei 2024, Syaratnya 618.750 KTP Pendukung

Pendaftaran Cagub Independen Jakarta Dibuka 5 Mei 2024, Syaratnya 618.750 KTP Pendukung

Megapolitan
Polisi Tilang 8.725 Pelanggar Ganjil Genap di Tol Jakarta-Cikampek Selama Arus Mudik dan Balik

Polisi Tilang 8.725 Pelanggar Ganjil Genap di Tol Jakarta-Cikampek Selama Arus Mudik dan Balik

Megapolitan
Belajar dari Pemilu 2024, KPU DKI Mitigasi TPS Kebanjiran Saat Pilkada

Belajar dari Pemilu 2024, KPU DKI Mitigasi TPS Kebanjiran Saat Pilkada

Megapolitan
Kisah Bakar dan Sampan Kesayangannya, Menjalani Masa Tua di Perairan Pelabuhan Sunda Kelapa

Kisah Bakar dan Sampan Kesayangannya, Menjalani Masa Tua di Perairan Pelabuhan Sunda Kelapa

Megapolitan
Bandara Soekarno-Hatta Jadi Bandara Tersibuk se-Asia Tenggara Selama Periode Mudik Lebaran

Bandara Soekarno-Hatta Jadi Bandara Tersibuk se-Asia Tenggara Selama Periode Mudik Lebaran

Megapolitan
KPU DKI Susun Jadwal Pencoblosan Pilkada 2024 jika Terjadi Dua Putaran

KPU DKI Susun Jadwal Pencoblosan Pilkada 2024 jika Terjadi Dua Putaran

Megapolitan
Mengapa Warung Madura di Jabodetabek Buka 24 Jam?

Mengapa Warung Madura di Jabodetabek Buka 24 Jam?

Megapolitan
Misteri Motif Selebgram Meli Joker Pilih Akhiri Hidup dengan 'Live' Instagram, Benjolan di Kepala Sempat Disorot

Misteri Motif Selebgram Meli Joker Pilih Akhiri Hidup dengan "Live" Instagram, Benjolan di Kepala Sempat Disorot

Megapolitan
Dishub DKI Kaji Usulan Kenaikan Tarif Rp 3.500 Bus Transjakarta yang Tak Berubah sejak 2007

Dishub DKI Kaji Usulan Kenaikan Tarif Rp 3.500 Bus Transjakarta yang Tak Berubah sejak 2007

Megapolitan
Tarif Sementara Bus Transjakarta ke Bandara Soekarno-Hatta Rp 3.500, Berlaku Akhir April 2024

Tarif Sementara Bus Transjakarta ke Bandara Soekarno-Hatta Rp 3.500, Berlaku Akhir April 2024

Megapolitan
Banjir di 18 RT di Jaktim, Petugas Berjibaku Sedot Air

Banjir di 18 RT di Jaktim, Petugas Berjibaku Sedot Air

Megapolitan
Kronologi Penangkapan Pembunuh Tukang Nasi Goreng yang Sembunyi di Kepulauan Seribu, Ada Upaya Mau Kabur Lagi

Kronologi Penangkapan Pembunuh Tukang Nasi Goreng yang Sembunyi di Kepulauan Seribu, Ada Upaya Mau Kabur Lagi

Megapolitan
Kamis Pagi, 18 RT di Jaktim Terendam Banjir, Paling Tinggi di Kampung Melayu

Kamis Pagi, 18 RT di Jaktim Terendam Banjir, Paling Tinggi di Kampung Melayu

Megapolitan
Ujung Arogansi Pengendara Fortuner Berpelat Palsu TNI yang Mengaku Adik Jenderal, Kini Jadi Tersangka

Ujung Arogansi Pengendara Fortuner Berpelat Palsu TNI yang Mengaku Adik Jenderal, Kini Jadi Tersangka

Megapolitan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com