Trik Pemudik Lolos dari Larangan Mudik Lebaran 2021: Curi Start Pulang Kampung

Kompas.com - 12/04/2021, 20:08 WIB
Sejumlah penumpang bus tengah bersiap untuk menaiki salah satu layanan bus dari Terminal Poris Plawad, Minggu (11/4/2021). KOMPAS.com/MUHAMMAD NAUFALSejumlah penumpang bus tengah bersiap untuk menaiki salah satu layanan bus dari Terminal Poris Plawad, Minggu (11/4/2021).

JAKARTA, KOMPAS.com - Sejumlah warga memilih pulang kampung lebih cepat sebelum waktu pemberlakuan larangan mudik Lebaran yang ditetapkan pada 6-17 Mei 2021.

Seorang perempuan yang enggan mengungkapkan namanya memilih mudik ke Jambi pada Minggu (11/4/2021).

Baca juga: Ini Jadwal Imsakiyah, Buka Puasa, dan Waktu Shalat Ramadhan 2021 di DKI Jakarta

Dia memutuskan mudik bahkan sebelum bulan puasa dimulai karena takut tidak bisa pulang kampung.

Perempuan berusia 18 tahun itu menggunakan transportasi bus dari Terminal Poris Plawad Indah, Kota Tangerang, demi kembali ke kampung halaman.

"Ini mau balik ke kampung. Takut nanti pas deket Lebaran, enggak bisa mudik," kata dia saat Kompas.com temui, Minggu.

Pemudik ini mendapatkan tiket ke Jambi secara offline atau membeli langsung di terminal.

Selama mudik, ia memastikan akan tetap melaksanakan protokol kesehatan sesuai ketentuan yang berlaku.

Misalnya, ia tetap menggunakan masker, membawa hand sanitizer, dan menjaga jarak selama di bus.

"Yang paling penting kan pakai masker meskipun di dalem bus juga," ucapnya.

Baca juga: Tabrak Pelajar hingga Tewas, Sopir Transjakarta: Tahu-tahu Korban Muncul, Penumpang Teriak agar Dia Minggir

Perihal mengapa memilih bus, pemudik tersebut beralasan bahwa harga tiket yang lebih murah ketimbang transportasi lain seperti pesawat sebagai pertimbangannya.

"Emang cari kendaraan yang murah. Ini saya beli Rp 350.000. Kalau pesawat kayanya mahal, udah sampe Rp 700.000-an gitu," jelas perempuan yang bekerja di Jakarta Pusat itu.

Naik pesawat demi terhindar pengecekan

Sementara itu, calon pemudik bernama Ita juga memutuskan pulang kampung ke rumah orangtuanya di Kudus, Jawa Tengah, pada 5 Mei atau sehari sebelum pemberlakuan larangan mudik.

Perempuan yang bekerja di Jakarta itu akan bertolak dari Bandara Soekarno-Hatta menuju Bandara Ahmad Yani, Semarang, Jawa Tengah.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X