Cerita Oki Kurnia Tunanetra Penikmat Tayangan Sepak Bola: Butuh Komentator Informatif dan Bisa Bawa Suasana

Kompas.com - 16/04/2021, 18:34 WIB
Presenter olahraga, Valentino Simanjuntak, saat berbicara soal kariernya di salah satu hotel di Jakarta, Sabtu (15/9/2018). TRI MEILINA/BOLASPORT.COMPresenter olahraga, Valentino Simanjuntak, saat berbicara soal kariernya di salah satu hotel di Jakarta, Sabtu (15/9/2018).

JAKARTA, KOMPAS.com - Ketua Persatuan Sepak Bola Seluruh Indonesia (PSSI) pertama, Soeratin Sosrosoegondo, pernah mengutarakan cita-citanya untuk membuat sepak bola sebagai alat pemersatu bangsa Indonesia.

Berdasarkan catatan Kompas.com, Soeratin yang menggagas berdirinya PSSI dan menjadi ketua selama 10 tahun, yakni 1930-1940.

Baca juga: Kesaksian Kuli Selamat soal Dua Rekannya yang Tewas Tertimpa Bangunan Roboh di Benhil

Dengan kata lain, PSSI terbentuk saat Indonesia masih dijajah Belanda.

Kala itu, Soeratin bertekad membuat sepak bola sebagai media pemersatu kaum muda di Indonesia.

Belakangan, kalimat 'sepak bola sebagai pemersatu' tak hanya berkesan nasionalisme ataupun politik.

Sepak bola kini disebut olahraga untuk semua kalangan, tanpa peduli strata, jenis kelamin, hingga kondisi fisik seseorang.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Oki Kurnia (25) dari Yayasan Mitra Netra, Jakarta, contohnya. Fakta bahwa dirinya seorang tunanetra sejak lahir tidak menghalangi kecintaannya yang teramat besar terhadap sepak bola.

"Saya nonton sepak bola baik dalam maupun luar negeri. Luar negeri sudah agak jarang karena ngantuk, mainnya (pertandingan) tengah malam," kata Oki saat dihubungi Kompas.com, Jumat (16/4/2021) siang.

Baca juga: Gagal Beraksi di Tebet, Seorang Begal Tewas, Rekannya Kabur

Bermula di Piala Tiger, cintai Persija dan Manchester United

Oki menceritakan awal mula menikmati tayangan sepak bola, yaitu saat mengikuti kiprah Timnas Indonesia di Piala Tiger 2002.

"Aku suka bola dari kecil. Awalnya (suka) justru dari pertandingan Indonesia di Piala Tiger 2002. Aku ingat Indonesia melawan Malaysia, kemudian di finalnya ketemu Thailand," Oki menceritakan.

Sejak merasakan keseruan menikmati tayangan sepak bola, Oki pun keranjingan mengikuti olahraga si kulit bundar.

Warga Jakarta Selatan itu bahkan punya klub sepak bola favorit baik di dalam negeri maupun di luar negeri.

"(Tim) favorit, ya pasti sebagai orang Jakarta, saya Persija. Kalau (klub) luar negeri, Manchester United. Walaupun lagi tidak juara, tidak apa-apa deh posisi kedua," jawab Oki sembari tertawa.

Jawaban Oki tersebut merujuk pada posisi Manchester United di klasemen Liga Inggris 2020/21 saat ini.

Baca juga: Kronologi Sopir Ambulans Kecelakaan di Lampu Merah, akibat Bunyikan Sirine meski Tak Bawa Pasien

Oki rajin menonton sepak bola, baik bersama keluarga atau rekan-rekannya maupun sendiri.

"Biasanya saya nonton bareng keluarga. Atau sendiri juga enggak apa-apa sih," terangnya.

Halaman:


Video Rekomendasi

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Fraksi PSI Minta Anies Serius Jalani Putusan Hakim di Kasus Polusi Udara

Fraksi PSI Minta Anies Serius Jalani Putusan Hakim di Kasus Polusi Udara

Megapolitan
Polres Metro Bekasi Gelar Operasi Patuh Jaya Selama Dua Pekan

Polres Metro Bekasi Gelar Operasi Patuh Jaya Selama Dua Pekan

Megapolitan
Soal Belajar Tatap Muka Tingkat SD di Tangerang, Ini Penjelasan Wali Kota

Soal Belajar Tatap Muka Tingkat SD di Tangerang, Ini Penjelasan Wali Kota

Megapolitan
Jenazah Wanita 87 Tahun Ditemukan di Johar Baru, Rumahnya Terkunci

Jenazah Wanita 87 Tahun Ditemukan di Johar Baru, Rumahnya Terkunci

Megapolitan
Rumah di Sawangan Depok Dibobol Maling, Korban Derita Kerugian Rp 350 Juta

Rumah di Sawangan Depok Dibobol Maling, Korban Derita Kerugian Rp 350 Juta

Megapolitan
Roy Suryo Laporkan Politisi FH Terkait Pencemaran Nama Baik dan Fitnah

Roy Suryo Laporkan Politisi FH Terkait Pencemaran Nama Baik dan Fitnah

Megapolitan
Polres Tangsel Masih Buru Dua Komplotan Begal yang Beraksi di Bintaro

Polres Tangsel Masih Buru Dua Komplotan Begal yang Beraksi di Bintaro

Megapolitan
Dulu Digembar-gemborkan, Pembangunan Tugu Sepeda Anies Baswedan Kini Mangkrak…

Dulu Digembar-gemborkan, Pembangunan Tugu Sepeda Anies Baswedan Kini Mangkrak…

Megapolitan
Belum Ada Rencana Kelanjutan Bansos Tunai di Jakarta

Belum Ada Rencana Kelanjutan Bansos Tunai di Jakarta

Megapolitan
Tugu Sepatu di Jalan Sudirman Dibongkar Usai Jadi Sasaran Vandalisme

Tugu Sepatu di Jalan Sudirman Dibongkar Usai Jadi Sasaran Vandalisme

Megapolitan
Terdakwa Kasus Hoaks Babi Ngepet di Depok Mengaku Tak Tahu soal Tarif Retribusi

Terdakwa Kasus Hoaks Babi Ngepet di Depok Mengaku Tak Tahu soal Tarif Retribusi

Megapolitan
Gubernur Anies dan Ketua DPRD Prasetio Dipanggil KPK sebagai Saksi Kasus Korupsi Pengadaan Tanah di Munjul

Gubernur Anies dan Ketua DPRD Prasetio Dipanggil KPK sebagai Saksi Kasus Korupsi Pengadaan Tanah di Munjul

Megapolitan
Korban Pelecehan Seksual di Kantor KPI Dipertimbangkan ke Rumah Aman

Korban Pelecehan Seksual di Kantor KPI Dipertimbangkan ke Rumah Aman

Megapolitan
Kebakaran Terjadi di Rusun Bandar Kemayoran

Kebakaran Terjadi di Rusun Bandar Kemayoran

Megapolitan
Tambah 60 SMP di Kota Tangerang yang Gelar PTM Hari Ini

Tambah 60 SMP di Kota Tangerang yang Gelar PTM Hari Ini

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.