Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Kisah Subhil, Pedagang Buku di Kwitang yang Bertahan di Impitan Era Digital dan Pascapandemi

Kompas.com - 02/02/2023, 08:28 WIB
Xena Olivia,
Ihsanuddin

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com - Jajaran buku bekas obral yang hanya dibanderol sebesar Rp 10.000 menyambut pengunjung Toko Buku Restu, Kwitang, Jakarta Pusat.

Menurut sang pedagang, sistem obral tersebut bertujuan untuk mempertahankan esensi ‘kaki lima’ bagi pembeli.

Pedagang itu bernama Subhil Khair Tobing (53), yang lebih akrab dipanggil Bill.

Pria asal Sibolga, Sumatera Utara, ini adalah salah satu dari lima pedagang buku yang mengontrak toko kecil di seberang lampu merah Pasar Senen tersebut.

Baca juga: Yuk Intip Buku Bekas di Kwitang, Mulai dari Novel hingga Edukasi

Perjalanan Bill berawal pada 1991, ketika dia merantau dari Riau dan memutuskan untuk ke Jakarta. Bill menjadi pedagang buku kaki lima karena membantu seorang teman.

“Ya, setelah mendapatkan modal sedikit, akhirnya memutuskan untuk membuka sendiri. Sekitar tahun 1993-1994-lah,” ceritanya saat dihampiri Kompas.com, Rabu (1/2/2023).

Namun, berjualan tanpa toko di Ibu Kota punya tantangan tersendiri. Lapaknya kerap kali digusur oleh Satpol PP.

“Waktu 2005 (jualan) di tikungan sempat digusur, 2008 penggusuran berdua di belakang. Akhirnya memutuskan untuk kontrak (toko) di belakang itu waktu 2011,” tuturnya.

Baca juga: Pedagang Pasar Buku Kwitang Sulit Dapat Lahan Sejak 2008

Saat pandemi Covid-19 berlangsung, Bill terpaksa menutup dagangan bukunya karena lapaknya makin sepi dan tak bisa menutup biaya sewa toko. 

Ia pun beralih profesi menjadi seorang kuli panggul.

“Profesi darurat,” katanya dengan ramah.

“Mulai tahun 2020 itu saya off. Balik lagi Desember 2022 kemarin, kebetulan ditawarin karena di sini ada (tempat) kosong,” sambungnya.

Baca juga: Toko Restu Tak Pernah Lepas dari Sejarah dan Tradisi Pedagang Buku Kaki Lima di Kwitang

Meski jarak kediamannya dan toko buku ini relatif jauh, Bill tidak patah semangat untuk menjalankan kesehariannya. Dari Bekasi, Bill memanfaatkan KRL sebagai alat transportasinya.

Baginya, meski belum bisa hidup mapan, Bill bersyukur karena masih memiliki pekerjaan.

“Bangun pagi, enggak bingung mau ngapain. Saya percaya rezeki Allah yang atur,” kata penyuka novel John Grisham ini.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Tanggal 16 Juni 2024 Memperingati Hari Apa?

Tanggal 16 Juni 2024 Memperingati Hari Apa?

Megapolitan
Permukiman Pernah Terbakar pada 2020, Gang Venus Kini Lebih Terang

Permukiman Pernah Terbakar pada 2020, Gang Venus Kini Lebih Terang

Megapolitan
Jika Jadi Gubernur Jakarta Lagi, Anies: Kembalikan Semua pada Relnya

Jika Jadi Gubernur Jakarta Lagi, Anies: Kembalikan Semua pada Relnya

Megapolitan
Wali Kota Jakpus Larang Kendaraan Dinas Beroperasi jika Tak Lolos Uji Emisi

Wali Kota Jakpus Larang Kendaraan Dinas Beroperasi jika Tak Lolos Uji Emisi

Megapolitan
Wacana Duet dengan Kaesang di Pilkada 2024, Anies: Semua Orang Punya Kesempatan Setara

Wacana Duet dengan Kaesang di Pilkada 2024, Anies: Semua Orang Punya Kesempatan Setara

Megapolitan
Fotografer dan Sekuriti GBK Cekcok, Saling Provokasi dan Tantang Pukul Pipi

Fotografer dan Sekuriti GBK Cekcok, Saling Provokasi dan Tantang Pukul Pipi

Megapolitan
Sekuriti Cekcok dengan Fotografer, Pengelola GBK: Ada Salah Paham

Sekuriti Cekcok dengan Fotografer, Pengelola GBK: Ada Salah Paham

Megapolitan
Firli Bahuri Tak Ditahan Setelah 7 Bulan Tersangka, Pengamat: Seharusnya Sudah Divonis

Firli Bahuri Tak Ditahan Setelah 7 Bulan Tersangka, Pengamat: Seharusnya Sudah Divonis

Megapolitan
Anies Baswedan Mengaku Dihubungi PDI-P Soal Usulan Jadi Cagub Jakarta

Anies Baswedan Mengaku Dihubungi PDI-P Soal Usulan Jadi Cagub Jakarta

Megapolitan
Dilaporkan ke Bawaslu soal Pelanggaran Netralitas ASN, Supian Suri Sebut Siap Disanksi

Dilaporkan ke Bawaslu soal Pelanggaran Netralitas ASN, Supian Suri Sebut Siap Disanksi

Megapolitan
Pembacok Petugas Kebersihan di Cilincing Sempat Kabur ke Kuningan Jawa Barat

Pembacok Petugas Kebersihan di Cilincing Sempat Kabur ke Kuningan Jawa Barat

Megapolitan
Puluhan Tahun Tinggal di Rumah Minim Sinar Matahari, Warga Gang Venus: Alhamdulillah Betah

Puluhan Tahun Tinggal di Rumah Minim Sinar Matahari, Warga Gang Venus: Alhamdulillah Betah

Megapolitan
Cekcok dengan Sekuriti GBK, Fotografer Ngaku Baru Datang Langsung Diteriaki

Cekcok dengan Sekuriti GBK, Fotografer Ngaku Baru Datang Langsung Diteriaki

Megapolitan
Polisi Tangkap Pria yang Bacok Petugas Kebersihan Saat Tawuran di Cilincing

Polisi Tangkap Pria yang Bacok Petugas Kebersihan Saat Tawuran di Cilincing

Megapolitan
Singgung Konflik Kampung Bayam, Anies: Pilihannya Sederhana, Terlunta atau Diberi Kunci Masuk

Singgung Konflik Kampung Bayam, Anies: Pilihannya Sederhana, Terlunta atau Diberi Kunci Masuk

Megapolitan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com