Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Cerita Mursidi Pengemudi Perahu di Dermaga Clincing yang Penghasilannya Naik 3 Kali Lipat Saat Musim Mudik

Kompas.com - 10/04/2024, 07:09 WIB
Shinta Dwi Ayu,
Diamanty Meiliana

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com - Musim mudik dan Lebaran kerap membawa keberkahan tersendiri untuk banyak orang, salah satunya Mursidi (56), pengemudi kapal di Dermaga Nelayan Clincing, Jakarta Utara (Jakut).

Keberkahan momen Lebaran yang dirasakan Mursidi adalah pendapatannya saat menarik kapal mengalami peningkatan.

"Jelas sangat meningkat saat momen Lebaran begini," ucapnya ketika diwawancarai Kompas.com, Selasa (9/4/2024).

Mursidi mengatakan, peningkatan pendapatannya mencapai tiga kali lipat.

Baca juga: Kapolres Jakut Cek Keamanan Perahu di Dermaga Nelayan Clincing yang Angkut Pemudik

Jika biasanya ia hanya mendapat uang sekitar Rp 200.000 - Rp 300.000, di momen Lebaran ia bisa mengantongi uang sebanyak Rp 1 juta - Rp 1,5 juta per hari.

Ia cerita, pendapatannya di hari biasa terkadang sulit untuk buat beli bensin.

"Kalau hari biasanya apa ya? Buat bensin aja susah," sambungnya.

Pasalnya, Mursidi membutuhkan biaya sekitar Rp 400.000 untuk membeli bensin dalam satu kali perjalanan pulang pergi.

Mursidi mengatakan, peningkatan penumpang sudah terjadi sejak H-3 Lebaran.

Dalam tiga hari itu, Mursidi mampu mengangkut sekitar 500 orang penumpang.

Baca juga: Hindari Kemacetan, Ayu Mudik Naik Perahu dari Dermaga Nelayan Clincing Jakut

Seperti yang sudah diberitakan sebelumnya, perahu Mursidi yang bersandar di Dermaga Nelayan Clincing melayani perjalanan menuju Muara Gembong, Kabupaten Bekasi, Jawa Barat.

Peningkatan penumpang yang naik perahu ini terjadi karena banyak pemudik yang ingin menghindari kemacetan di jalur Pantura.

Untuk satu kali perjalanan, perahu Mursidi bisa mengangkut sekitar 40-50 orang penumpang.

Bukan hanya penumpang, perahu ini juga bisa digunakan untuk mengangkut sepeda motor.

Tarif dari perahu ini hanya sekitar Rp 25.000 untuk satu penumpang atau satu sepeda motor.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Pengamat : Ahok Punya Kelebihan Buat Maju Pilkada DKI 2024

Pengamat : Ahok Punya Kelebihan Buat Maju Pilkada DKI 2024

Megapolitan
Pohon Tumbang Timpa Seorang Pengunjung Tebet Eco Park, Korban Dilarikan ke Rumah Sakit

Pohon Tumbang Timpa Seorang Pengunjung Tebet Eco Park, Korban Dilarikan ke Rumah Sakit

Megapolitan
Kecelakaan Tewaskan Pengendara Motor di Basura Jaktim, Polisi Masih Selidiki

Kecelakaan Tewaskan Pengendara Motor di Basura Jaktim, Polisi Masih Selidiki

Megapolitan
3 ASN Pemkot Ternate Ditetapkan sebagai Tersangka Kasus Narkoba di Jakarta

3 ASN Pemkot Ternate Ditetapkan sebagai Tersangka Kasus Narkoba di Jakarta

Megapolitan
Kronologi Mobil Tabrakan dengan Pikap dan Motor di Depok, Pengemudi Hilang Kendali

Kronologi Mobil Tabrakan dengan Pikap dan Motor di Depok, Pengemudi Hilang Kendali

Megapolitan
Tembak Kaki Pembunuh Imam Mushala, Polisi: Ada Indikasi Melarikan Diri

Tembak Kaki Pembunuh Imam Mushala, Polisi: Ada Indikasi Melarikan Diri

Megapolitan
Toyota Yaris Tabrak Mobil Pikap dan Motor di Depok, 5 Orang Luka-luka

Toyota Yaris Tabrak Mobil Pikap dan Motor di Depok, 5 Orang Luka-luka

Megapolitan
Demi Kelabui Polisi, Galang Cukur Kumis dan Potong Rambut Usai Bunuh Imam Mushala di Kebon Jeruk

Demi Kelabui Polisi, Galang Cukur Kumis dan Potong Rambut Usai Bunuh Imam Mushala di Kebon Jeruk

Megapolitan
Ditusuk Sedalam 19 Cm, Imam Mushala di Kebon Jeruk Meninggal Saat Dirawat di RS

Ditusuk Sedalam 19 Cm, Imam Mushala di Kebon Jeruk Meninggal Saat Dirawat di RS

Megapolitan
Dharma Pongrekun Ikut Pilkada DKI Jalur Independen, Pengamat : Harus Dapat Simpati Warga Buat Menang

Dharma Pongrekun Ikut Pilkada DKI Jalur Independen, Pengamat : Harus Dapat Simpati Warga Buat Menang

Megapolitan
Polisi Periksa 4 Saksi Kasus Tewasnya Rojali, Korban Penganiayaan di Bogor

Polisi Periksa 4 Saksi Kasus Tewasnya Rojali, Korban Penganiayaan di Bogor

Megapolitan
Supaya Nyaman, Pekerja Harap Debu Tebal di Terminal Kontainer Pelabuhan Tanjung Priok Segera Dibersihkan

Supaya Nyaman, Pekerja Harap Debu Tebal di Terminal Kontainer Pelabuhan Tanjung Priok Segera Dibersihkan

Megapolitan
Peremas Payudara Beraksi di Bojonggede, Korbannya Ibu yang Sedang Gandeng Anak

Peremas Payudara Beraksi di Bojonggede, Korbannya Ibu yang Sedang Gandeng Anak

Megapolitan
Pria Tewas Tertabrak Kereta di Bogor Sempat Tulis Surat Wasiat untuk Keluarga

Pria Tewas Tertabrak Kereta di Bogor Sempat Tulis Surat Wasiat untuk Keluarga

Megapolitan
Sebelum Bunuh Imam Mushala di Kebon Jeruk, Galang Beli Pisau Lipat dan Bolak-balik Cek TKP

Sebelum Bunuh Imam Mushala di Kebon Jeruk, Galang Beli Pisau Lipat dan Bolak-balik Cek TKP

Megapolitan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com