"Kasus Bayi Debora Harus Jadi Momentum Perbaiki Sistem Kesehatan" - Kompas.com

"Kasus Bayi Debora Harus Jadi Momentum Perbaiki Sistem Kesehatan"

Alsadad Rudi
Kompas.com - 15/09/2017, 16:17 WIB
Sekelompok masyarakat yang menamakan diri Dewan Kesehatan Rakyat (DKR) Kota Depok mengadakan aksi damai peduli Debora, Jumat (15/9/2017). Pada kesempatan tersebut, para demonstran sempat mengadakan aksi jalan kaki dari pertigaan Ramanda menuju Balai Kota Depok. Kompas.com/Alsadad Rudi Sekelompok masyarakat yang menamakan diri Dewan Kesehatan Rakyat (DKR) Kota Depok mengadakan aksi damai peduli Debora, Jumat (15/9/2017). Pada kesempatan tersebut, para demonstran sempat mengadakan aksi jalan kaki dari pertigaan Ramanda menuju Balai Kota Depok.


DEPOK, KOMPAS.com -
Massa dari Dewan Kesehatan Rakyat (DKR) Kota Depok meminta Pemerintah Kota Depok memperketat pengawasan terhadap seluruh rumah sakit di kota tersebut. Hal itu disampaikan DKR saat menggelar unjuk rasa peduli Tiara Debora di depan Balai Kota Depok, Jumat (15/9/2017) siang.

Menurut DKR, pengawasan terhadap rumah sakit harus ditingkatkan agar buruknya layanan rumah sakit yang dialami Debora tidak terjadi di Depok.

Debora adalah bayi yang meninggal dunia karena tidak dirawat di ruang PICU oleh RS Mitra Keluarga, Kalideres, Jakarta Barat, lantaran orangtuanya tidak bisa memenuhi uang muka perawatan.

"Peristiwa meninggalnya bayi Debora harus jadi momentum untuk memperbaiki sistem kesehatan dan sistem pelayanan di Kota Depok. Untuk itu kami memperingatkan Pemkot Depok sebagai pihak yang bertanggung jawab mengontrol semua RS yang ada di Depok," kata koordinator pengunjuk rasa.

(baca: Kasus Bayi Debora dan Janji RS Mitra Keluarga Kalideres soal Pencabutan Izin)

Sebelum berunjuk rasa di depan Balai Kota, massa sempat berunjuk rasa di depan RS Mitra Keluarga Depok, di Jalan Margonda.

Unjuk rasa di depan RS Mitra Keluarga Depok dilakukan ketika massa aksi berjalan kaki dari pertigaan Ramanda menuju Balai Kota Depok.

Saat melintas di depan RS Mitra Keluarga, peserta aksi sempat berhenti selama sekitar lima menit untuk menyampaikan orasi.

"Rumah sakit harus punya tanggung jawab sosial. Jangan cuma memikirkan bisnis. Jadi pemerintah harus berani menutup rumah sakit yang tidak berpihak pada rakyat," ujar koordinator unjuk rasa DKR.

(baca: Dinkes DKI Beri Surat Teguran kepada RS Mitra Keluarga Kalideres)

Setelah berunjuk rasa di depan RS Mitra Keluarga, para demonstran melanjutkan aksi jalan kaki ke Balai Kota Depok.

Aksi peduli Debora di Depok berjalan tertib dan mendapat pengawalan aparat kepolisian serta Satpol PP Kota Depok.

Tiara Debora meninggal dunia di RS Mitra Keluarga Kalideres, Jakarta Barat, pada Minggu (3/9/2017). Penyebabnya disebut karena tidak mendapat penanganan medis lantaran uang muka perawatan yang diberikan orangtuanya tidak mencukupi untuk biaya perawatan di ruang pediatric intensive care unit (PICU).

(baca: Aksi Peduli Debora Digelar Warga di Depan RS Mitra Keluarga Depok)

Kompas TV Kemenkes menyatakan Rumah Sakit Mitra Keluarga Jakarta Barat, telah lalai dalam penanganan bayi Debora.

Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:
PenulisAlsadad Rudi
EditorIndra Akuntono
Komentar

Close Ads X
Close [X]
Radio Live Streaming
Sonora FM • Motion FM • Smart FM